original 36 questions post

Gw inget waktu gw kecil-kecil, gw sangat deket sama orang tua gw. Eh bukan berarti sekarang nggak begitu ya, tapi cara dan pembawaan aja yang berubah. Pas jaman bocah-bocah dulu gw sering ngarang cerita ke Bunda tentang persahabatan si hewan A dengan B. Ayah juga termasuk orang yang konyol, tipe-tipe orang yang kentut di ruang tamu seperti ledakan bom. Dengan kakak gw ya gitu-gitu aja. Tipikal hubungan antara adek cowok dengan kakak cewek. Kalau perlu aja baru ngomong hahaha. Yang sodaraan cewek-cowok ngerti lah ya.

Gw nggak dibesarkan dengan cara yang terbuka untuk hal-hal yang private. Orang tua gw nggak pernah nanya tentang cewek pas jaman gw SMP, SMA, bahkan kuliah. Baru juga ngomongnya pas udah lulus, dan gw mulai terbuka. Asik juga kan ngomongin pacar ke emak sendiri. Dulu gw juga nggak pernah ngomongin masalah hidup gw ke mereka, karena gw nggak mau buat mereka bingung dan pusing. Kayaknya orang tua taunya hidup gw nggak ada masalah apa-apa.

Semakin dewasa, pembawaannya semakin berubah. Mulai dari kuliah deh. Pas lagi liburan ke padang, kadang minta suapin ke Bunda. Pernah nih, gw, kakak, dan Ayah bertiga disuapin Bunda makan nasi. Aneh. Gw rasa ini efek terpisah dengan keluarga.

Hal yang gw sadari juga adalah semakin dewasa, gw semakin outspoken di depan orang tua gw kalau ngomongin hal yang serius. Gw masih inget pertama kalinya Ayah gw nanya pendapat serius ke gw. Dari gw hanya bocah dan semua keputusan diambil ayah ke menurut kamu gimana wil?

Yup. Gw nggak pernah ada komplen ketika bocah,

.

Advertisements