original 36 questions post

No partner but who gives a fuck.

Gw dibesarkan di Padang. Umur 3 tahun, Bunda gw ngambil master degree di Melbourne, Australia. Gw ikut ke sana selama 1.5 tahun. Alhasil gw lupa bahasa Minang, dan ngomong bahasa Inggris sama orang tua gw. Balik ke Padang, orang tua tetap mempertahankan bahasa Inggris sebagai bahasa dalam keluarga. Ketika ke warung, orang-orang cuma melihat kita karena tampang Minang tapi ngomong bule hhahaha. Gw ngerasa kita jadi objek aneh yang selalu diperahatiin orang.

Hari minggu dan libur sekolah gw sering main ke pelosok hutan-hutan atau sepedaan sampai sungai yang jaraknya cukup jauh dari rumah bareng temen-temen gw. Gw pernah sepedaan bonceng tiga yang satu duduk di frame depan sepeda dan megangin stang sepeda jadi supir, yang satu duduk di jok sambil ngayuh, yang satu berdiri di pijakan belakang jadi penumpang aja. Di jalan bypass yang dilewatin mobil gede, kita hilang kontrol dan nyebrangin ke bagian kanan jalan sambil ketawa-ketawa. Padahal itu bahaya hahaha. Banyak hal goblok yang gw lakuin yang nggak pernah sama sekali gw ceritain ke orang tua gw.

Umur 13 tahun balik ke Melboune karena Bunda ngambil doctor degree. Gw ikut lagi selama 2.5 tahun. Gw masih inget satu momen itu ketika gw dipeluk salah satu cewek dengan sepenuh hati karena dia bilang “You’re so cute” hahaha. 4 menit nggak cukup untuk menceritakan pengalaman dan hal gokil yang gw alami sebagai bocah remaja di negeri orang. It was fun.

Balik ke Padang dan sekolah di SMA 1. Gw jadi ‘si anak bule itu’ di SMA gw. Gw pernah jadi bahan tawaan anak-anak kelas lain karena pas ujian fisika, gw nggak tau jawabannya dan gw tulis di lembar jawaban ‘kepala saya pusing buk liat soal2nya’. Gw dapet 1.5/10 dan si ibu guru nyeritain ini ke kelas-kelas lain, “Ada anak kelas internasional nulis begini. Padahal kelas unggulan loh” hahaha asu juga.

Kuliah di ITB karena hampir semua temen gw ke sana, bukan karena gw ngebet sama kampusnya. Orang tua gw pengen gw kuliah di kedokteran Unand. Tapi gw nggak mau di Padang aja, dan gw mau tau rasanya hidup mandiri seperti apa. Best decision I ever made.

 

Advertisements