Time to write the overdue stories! (as always)

Pertengahan februari kemaren, gw pergi ke labuanbajo. Dengan 2 bajingan lainnya (baca: hasbi dan judis), kita berkelana di labuanbajo tanpa susunan itinerary apapun. Yang gw tau gw cuma kepengen naik kapal buat ngiterin pulau-pulau di sekitar sana trus snorkling dan liat manta ray yang katanya terkenal. Itinerary nggak dibikin-bikin mungkin karena kita emang lagi sibuk-sibuknya. Minggu sebelum keberangkatan gw sempat dines di Makassar dan si Judis ke Medan. Hasbi ga tau sih sibuk apaan. Eek aja kali ya, bikin itin tetep ga sempet. Dengan modal gugel dan blog-blog online kita nyusun rencana di dalam kepala doang. Tanpa booking-booking apapun, kita langsung berangkat sabtu malam.Ga hoki banget kita dapat penerbangan ke Denpasar sabtu malem, kemudian ngelanjutin ke Labuanbajo pagi harinya. Katanya sih penerbangannya udah penuh semua, atau ga ada connecting flight yang lebih cocok lagi atau apa lah. Kita terpaksa tidur ngegembel di bandara Kuta. Ini juga tidurnya mesti di area luar bandara karena bandaranya resmi tutup jam segitu. Alhasil kita tidur di daerah sebelum gate keberangkatan. Tidur di atas kursi kayu dan ditemenin nyamuk. Sempurna. Banyak juga traveler yang tidur ngegembel di sini. Hampir semuanya ngorok.

DCIM100GOPRO
Gembel bandara
IMG_1117
Kebelet pipis

………….

Beberapa menit setelah boarding pesawat menuju Labuanbajo, salah satu penumpang menjerit. Ternyata ada kecoa dalam kabin. Wakakakaka kacau. Beberapa detik kemudian, jeritan itu jadi tawaan seluruh penumpang. Gw ga ngeliat sih kecoanya diapain. Mungkin ada yang nangkep, nginjek, atau makan si kecoa. Hanya Tuhan yang tahu. Tapi yang pasti sampai sekarang mungkin ada anak-anak kecoa yang nungguin ibunya pulang membawa makan. Merek ga nyadar kalau udah kehilangan orangtuanya akibat perbuatan kejam manusia.

……….

IMG_0925
Baling-baling horor

Penerbangan ini pake pesawat ATR, pesawat propeller yang baling-balingnya kayak mesin potong rumput. Ini pertama kalinya gw naik ATR. Gw duduk di bagian jendela, persis di sebelah propeller. Selama penerbangan gw ngeliatin ini propeller kira-kira bakal copot apa nggak. Hal yang paling gw takutin adalah kalau propellernya copot, dan salah satu bladenya melayang menghantam jendela, dan nancep di kepala gw. Ini mungkin bisa dijadiin salah satu ide film final destination. Makanya gw selalu waspada. Gw tau pesawatnya aman, tapi deg-degan juga kalau denger propellernya tiba-tiba makin pelan atau makin kenceng. Ini diatur sama si pilot sih, tapi gw serem aja.

…………………..

DCIM100GOPRO
Landing LBJ. Di background ada beberapa hyung dan nuna.

Nyampe di Labuanbajo, kita nongkrong dulu di terminal kedatangan. Ga tau mau kemana. Taunya sih mau ke kota, karena katanya penginapan bisa dicari di sana. Kesananya ga tau gimana. Keluar bandara, kita ditawarin beberapa orang yang ngerumunin kita. Kita tanya salah satunya, dan dia mau nganter seharga 50ribu. Sikat. Jarak ke kota paling 10-15 menitan.

IMG_1118
Mengatur strategi perang

Nyampe di kota Labuanbajo mulailah kita kayak orang bego. Jalan-jalan nanya penginapan yang kosong. Kita nemu penginapan seharga 250ribu permalam untuk bertiga. Check-in, dan kemudian siangnya kita pergi nyari makan, beli minum, dan balik ke hostel karena cuacanya panas banget. Ramalan cuaca untuk seminggu ke depan sebenarnya hujan, tapi siang ini terik gerah minta ampun. Kalau ramalan cuaca bilang hujan, kenapa kita tetap liburan ke Labuanbajo yang notabene harus panas agar bisa liburan? Kita mau menentang takdir ahhaha…

Di hostel kita sempet ngobrol sama yang punya. Dia ngasih saran kemana aja. Gw mah ngangguk-ngangguk doang. Anak yang punya hostel hot, semok, putih dan selalu pake hotpants. Dia selalu lewat-lewat depan gw. Makanya gw agak betah. Mereka asli Manado, dan pensiun di Labuanbajo. Cuma buka hostel dan kesehariannya cuma nungguin duit masuk dari traveler numpang nginep. Dream life banget ini.

Gw kembali ke kamar, ngadem sekalian nyusun strategi mau ke mana aja. Masuk kamar gw bilang, “kayaknya kalau matiin lampu enak deh, biar mata jadi adem.” Alhasil kita ngobrol di kegelapan dengan kamar yang dingin. Tau-taunya pada ketiduran semua, dan kebangun jam 6 magrib. Efek lelah nggembel di Denpasar plus panas Labuanbajo kita jadiin alasan atas ketololan kita. Kita buru-buru cari makan malam, dan nyari tour yang bisa nganterin kita berlayar besok paginya.

IMG_1124
Kalau ke sini harus mamam ikan biar afdol

……….

Jam 8 malam kita keliling kota nanya tur. Banyak yang udah tutup. Yang masih buka harganya juga nggak karu-karuan. Jenisnya lebih ke private tour sih. Ibaratnya mereka nyewain jasa kapal doang. Misal, harga 5 juta untuk 3 hari, max diisi 8 orang. Jadi kalau bertiga aja kan bikin miskin juga. Kalau untuk yang umum bisa rame-rame kadang agak susah karena harus booking-bookingan dulu.

Di akhir pencarian sampailah kita di tempat Bang Martin. Dengan gayanya yang sok darah tinggi, tampang serem, ngelayanin kita sambil pasang baju kayak orang gendeng, dia nawarin tur. Orangnya baik sih, tapi anak buahnya di maki-maki terus. Telfonan sama orang aja kayak mau nyabut nyawa orang.

Tadinya kalau kita bertiga doang masih agak mahal juga. Kita masih mikir-mikir lagi dan bilang ntar bakal balik lagi. Sewaktu udah cabut dari kantor bang Martin, ada 2 orang bule lainnya yang mau ikutan bareng, Ezra dan Valentina (Nanti masih banyak cerita-cerita bareng mereka lah). Si abang mata gila (anak buahnya Bang Martin) lari ngejer-ngejer kita. Gw kirain kita bakal dirampok. Gw lupa nama Abang ini, tapi matanya jereng, kulit merah kebakar, kucel. Tampangnya persis seperti preman-preman yang ada di pasar. Masih inget di film pirates of caribbean, si bajak laut yang bola matanya bisa dicopot? Ya, kayak itu orangnya hahahahaha. Tapi, kalau bisa gw pilih beberapa kata untuk menggambarkan hatinya, Abang ini hatinya cherrybelle, powerpuff girls, dan Lady Diana. Disinilah gw baru ngerasain makna sebenernya dari pepatah don’t judge a book by its cover.

Setelah deal harga (700rebu per orang), Judis ngurusin administrasinya dalam kantor. Gw sama Hasbi ngobrol di luar sama Bapak yang satunya lagi. Pakai topi mafia dengan aura yang serem, dia tadi sempet manggil dari kejauhan, “Mas, dari mana? Sini dulu duduk bareng saya. Nggak kita apa-apain kok.” Fak cukk serem banget ngomong kayak gitu. Dia cerita tentang riwayat dan perjalanan hidupnya. Si Abang mata gila juga memberikan saran-saran nanti kalau di kapal gimana, “Apapun kata kapten, harus didengerin.” “Harus berani Mas, untuk memacu adrenalin.” Emang mau lomba olahraga ekstrim, pakai macu-macu adrenalin segala.

Bersambung….