“Gimana kerjaan yang kemaren? Udah belum?”, kata seseorang.
“Belum Pak. Banyak sih.”, bales gw lemesss.
“Selesaiin ya! Kamu kan hebat, Wil!”, kata seseorang yang nyuruh gw ngeberesin sesuatu.
“Kata siapa, Pak….”
“Jumat ini kelar ya..”, nepuk punggung gw sembari bersenyum manis.
Batin gw menangis T__T …

Makin hari hidup gw makin stress aja. Dulu pas jaman kuliah ga mikirin nantinya bakal kerja di mana. Pas udah lulus, nganggur setahun malah stress ga dapet-dapet kerjaan. Sekarang. Malah ga mau kerja lagi. Lebih enakan nganggur kayaknya. Aneh.

Gw jadi kepikiran, kalau seandainya gw jadi bos suatu saat nanti, gw bakal nyuruh-nyuruh bawahan gw ga ya? Pasti lah. Namanya juga bos. Tapi bawahan yang mana? Kalau jadi bos, anak buahnya pasti seribu orang. Apalagi kalau level bos yang udah tinggi. Banyak anak buah yang bisa lu percayakan untuk menyelesaikan sesuatu. Mau kasih ke bawahan yang pinter? Yang rajin? Yang ilmu sepiknya bagus? Yang binal? Atau yang gayanya meyakinkan? Hhhmmmmm…

Gw cerita dikit deh.

Beberapa waktu yang lalu, gw dapet undangan untuk ngikutin assessment dari Human Resources kantor gw. Tujuan dari si assessment hanya untuk mendata karyawan. Mendata kemampuan mereka. Jadi nantinya tiap-tiap karyawan memiliki sejenis arsip yang berisi penilaian kemampuan mereka. Orang-orang yang nilainya bagus akan didahulukan untuk menjabat jabatan struktural nantinya, seandainya ada jabatan yang kosong posisinya. Gw sih bilangnya Road-to-VP.

Assessment ini ada psikotes, tes TOEIC, dan diskusi kelompoknya. Psikotes cukup standard lah. Mirip dengan tes-tes masuk perusahaan. Buat ngecek lu gila apa nggak doang sih. Tes TOEIC juga gitu-gitu aja. Yes. No. Thank you. You’re welcome. Okay. Bagian diskusi kelompoknya nih baru hal menarik.

Diskusi kelompok yang pernah gw ikutin sebelum-sebelumnya itu hanya pada saat tes kerja. Saat itu hanya dikasih satu masalah yang umum, dan diselesaikan dengan cara musyawarah dengan mengambil satu atau beberapa keputusan yang pasti ada plus minusnya. Yang keliatan paling pinter lulus. Gw belum pernah lulus. Silogismenya? Gw bego.

Diskusi kelompok ini cukup menarik. Kita dikasih problem. Problem real yang ada di perusahaan gw saat ini. Cakupan yang luas dan merangkap semua problem masing-masing dinas. Awalnya kita disuruh analisa, dan menjawab pertanyaan tertulis. Oke lah.

Tahap kedua menjadi semakin menarik. Problem ini didiskusikan dengan teman kelompok, dan dicari solusinya. Gw sedikit susah menahan muka serius saat diskusi ini, karena 4 anggota kelompok lainnya ini temen-temen gw, yang beberapa diantaranya gw kenal dengan sangat baik. Yang satu otaknya ngeres, yang satu haha-hehe terus, yang satu orangnya juga selow-selow aja, yang satu lagi mungkin agak normal. Diskusi ternyata berjalan cukup asyiiikk dan harmonis. Nggak ada konsep bunuh-bunuhan, karena emang tujuannya bukan buat lolos interview seperti saat tes kerja. Perbedaan pendapat ada, tapi ya gitu-gitu aja.

Problemnya cukup teknikal, karena menyangkut urusan perusahaan. Tiap-tiap anggota diskusi punya pemahaman lebih dan kurang untuk hal tertentu. Di sini gw bisa ngeliat cara berpikir orang itu bedanya seperti apa. Mereka ngasih pendapat, dan juga solusi yang beda (ama gw). “Hah? Si ngepet ini ternyata memandang dari sisi ini. Pinter juga. Padahal selama ini otaknya agak sengklek gitu..”, ini selalu terlintas di otak gw. Jangan menilai orang hanya karena dia akrab dengan lu.

Tahap ketiga ini baru hal yang baru buat gw. Kita melakukan roleplay acting. Gw sih maunya foreplay sebenernya, tapi roleplay juga gapapalah.

Dikasih sebuah kasus, dimana gw dijadiin bos baru di sebuah unit. Ada seorang anak buah yang udah mulai ngerusuh di unit, karena kesel sama bos sebelumnya, pindah unit ga dibolehin, temen-temennya udah mulai males ama dia, ngantor telat, ngilang, kerjaannya hanya salto-salto ga jelas di kantor. Si mas ini juga dapet tawaran dari perusahaan lain. Misinya: PERTAHANKAN SI MASBRO INI!!!

Gw langsung ngakak ketika dibriefing. “Berarti ini.. Saya akting ya, Mbak?”. “Iya mas..”. Guooobbloookk. Gw disuruh masuk ruangan dulu. Persiapan. Ntar si mas nya masuk.

Gw duduk di ruangan. Nunggu 15 menit. Ada yang ketuk pintu.

Toktoktoktok. Si Mbak masuk. Mbak? Ternyata yang katanya Mas-Mas, pakai jilbab.

“Bapak manggil saya?”, kata si Mbak tadi.

Cuk gw langsung kaget. Tadinya gw kirain pake basa-basi. Mungkin dia ngomong dulu bilang simulasinya bakal dimulai atau apa. Ini nggak. Langsung “ACTTIINGGGG!!!”.

“Eeeeeehhhhhh.. Ii… Iyaaa.. Silahkan duduk, Mbak.”, gw langsung latah bro.

“Mmmmmm… Jadi gini, Mbak…”. Mulai deh gw curcol. Sumpah goblok banget. Bingung mau bilang apa. Tampang si mbak jutek banget. Gw sebagai bos, yang harusnya neken dia, malahan gaya jutek dan cara ngomongnya si mbak bikin gw yang terintimidasi. Gw udah kesel liat mukanya. Tapi gw ga bisa ngamuk. Kalau ngamuk nanti gawat, bisa gw bakar satu kantor ini.

Setelah berargumen 10 menitan sama dia, gw ngasih keputusan biar dia dipindahin aja dari unit gw ke unit lain. Udah gitu doang. Masing-masing dari temen-temen gw menyikapi dengan cara yang lain. Gw langsung to the point aja. Temen gw ada yang malahan full total acting. “Anak apa kabarnya Pak?”, “Gimana kerja? Lagi sibuk-sibuknya ya?”. Mereka mungkin ada obsesi jadi aktor.

Mereka ngasih solusi yang berbeda-beda. Ada yang malahan ga ngasih pindah sama sekali. Kerja aja terus di unit itu, walaupun dia udah kesel. Ada yang ngasih pindah dengan syarat disuruh nongkrong dulu 2 tahun ngajarin yang masih muda. Emang betah 2 tahun. Tapi ga ada yang mecat. Kalau ada yang mecat pasti asik juga kali ya kalau tiba-tiba ada teriakan dari ruangan, “ANJEEENNNGGGG.. KELUAR LU DARI KANTOR GW.. GW SUNAT LU SAMPE GA NYISA!!!”. Sayang ga ada yang full rambo total chaos actingnya.

Yang gw tangkep itu, apapun keputusan yang kita kasih, si mbak ini bakal menerima keputusan kita karena kita bos nya, bagaimanapun untung atau ruginya dia. Gw ga tau dia bakal nerima apapun keputusan  kita, tapi gw mindahin dia dengan alasan sederhana. Dia udah ga harmonis lagi sama anggota tim kerjanya. Keputusan gw tepat? Gw juga ga tau.

Tujuan simulasi roleplay ini sepertinya hanya melihat cara kita mengayomi bawahan. Bawahan yang agak bermasalah. Tapi bingung juga ya, kalau bawahannya agak ngehek gitu. Dia anak buah terbaik lu. Kalau dipindahin kita rugi dong. Kalau ga dipindahin, ntar malah makin rusuh. Bingung juga jadi bos.

Balik ke cerita awal. Kenapa gw dikasih kerjaan terus? Gw pinter? Kayaknya sih nggak. Masih banyak yang lebih pinter dari gw. Gw tau itu. Atau gw keliatan yang paling ga ada kerjaan, ngeyel-ngeyel gangguin ke meja rekan-rekan kantor gw? Ini lebih masuk akal. Yang pasti gw dikasih tanggung jawab gede, gede menurut gw yang masih hijau ini. Lagi. Masih banyak yang jauh lebih pinter. Mungkin si bos melihat gw agak menjanjikan gitu kali. Gw sering ngebullshit juga kali. Tiap ditanya bisa, pasti jawab bisa dulu, walaupun ga ngeh apa-apa. Master of bluffing. Iya sih gw sering ngasih janji-janji palsu #eeeeaaaa. Banyak senior-senior gw yang bilang, “Kamu harus bisa, Wil” atau “Lu kan udah ini itu. Aman lah ya..”. Haduuhh stress lah pokoknya. Tapi ya nikmatin dulu aja walaupun agak pahit. Kopi sepahit apapun masih banyak yang minum. Ya nggak? Hazigggg.

Gw udah ga sabar nih, nungguin liburan gw. Ngelupain kerjaan. Minggu depan gw mau ke hongkong. Mau buang-buang duit dulu. Mau bungee jumping juga. Tapi takut njir lompat 200 meter. Ntar gw pipis di celana kan malu juga. YOLO lompat lah ya…