Jumat jam 10.30

Jadi ceritanya ada pesawat rusak di denpasar, dan si pesawatnya ga bisa terbang karena sesuatu dan lain hal. Pagi itu ada meeting buat ngomongin nasibnya nih pesawat. Kebetulan yang rusak di pesawat itu ruang lingkup kerjaan gw.

Pak EG: Mas Willy, itu ada meeting di MCC sekarang. Pesawat kamu tuh. Dateng sekarang ya. Mahar mana? Ajak Mahar sekalian.
Gw: Sekarang Pak? Oiya pak.

Gw yang masih injiner abal-abal kan ga dapet undangan untuk ngehadirin meeting, jadi gw ga tau nih. Mas Mahar nongol, gw ama dia pun ke bawah. Dalam waktu lebih kurang 3 minggu ini, orang engineering udah ganti-gantian pergi sana sini. Pertama Mas Mahar ke medan. Abis itu Kang Heri, dengan problem yang beda.

Mas Mahar: Wil, ntar kalau kita ngirimin orang, aku ngajuin kamu ya.
Gw: Aku sendirian, Mas?
Mas Mahar: Iya… Hahhahaa. Good luck lah ya. Sekalian belajar. Biar kedepan-depannya kamu udah legit kalau ada apa-apa lagi.

Gw langsung fakkk… Ya keles gw yang ga tau apa-apa ijo muda gini disuruh kesana. Sendirian lagi. Kalau berdua ama yang udah pro mah hayuk-hayuk aja. Walaupun berangkatnya itu satu tim, dengan orang-orang yang ga bakalan belum kenal, tapi kan serem juga kalau seandainya mereka nanya gw, “Gimana menurut Pak Willy?”. Ga mungkin gw bilang, “Aku sih yes-yes aja Pak”…

…..

Meeting berjalan biasa-biasa aja. Plan udah dijabarin, kemungkinan terbaik terburuk udah diperkirakan, opsi-opsi udah dipikirin. Tadinya dari meeting ini, orang engineering ga harus terlibat aktif. Lebih tepatnya si pak EG ga mau ngirimin engineer karena alasan tertentu. Tapi kayaknya si masalah budget hahahahaaa. Ngirimin orang kan makan duit. Tapi karena beberapa orang di ruang rapat ngotot abis minta supervisi (ceileee kayak gw yang pro aja kaliii ya), jadinya dinas engineering harus ngirim orang. Dalam ruang meeting ada 4 orang dari unit engineering. Pak EG si GM, Kang Heri si fleet manager, Mas Mahar si ahli landing gear, dan gw si tukang lap-lap meja kotor.

Pak MCC: Jadi gimana nih Pak? Kita minta dari engineering harus ikut juga nih. Siapa nih yang berangkat? Heri? Mahar?

Sekedar informasi, orang ga tau gw siapa, nama gw, unit gw, tapi gw ada dalam ruang meeting itu. Kayak Batman lah gw. Orang ga tau identitas gw, tapi mereka tau gw ada demi kebaikan dunia ini. Hanya gw ga pake topeng…

Pak EG: Ya siapa nih Mas Heri. Saya sih terserah Mas Heri selaku pimpro. Mas Mahar aja gimana..
Mas Mahar: Jangan saya lagi deh, Pak. Willy aja pak.. willy..
Kang Heri: Saya sih ngajuin willy, Pak. Mas Mahar kan udah kemaren. Saya juga udah. Willy aja biar sekalian belajar lah Pak.

Hanjiiiirrrr… Wajahnya Pak EG udah setengah ragu gitu aja karena ke-newbie-an gw wakakaka..

Pak EG: Gimana Mas Willy? Bisa? Sekalian belajar ya.
Gw: Siap, Pak. Nanti kalau saya salah kan tinggal bunuh diri aja sebelum dimarah-marahin. Gampang atuh.
Pak MCC: Oke ya, Mas Willy ya. Tapi nanti Mas Mahar Mas Heri hape on terus ya biar calling kalau apa-apa biar bisa bantuin Mas Willy nya.
Semua: Okeee Pak…

Mas Mahar Kang Heri udah nahan tawa gitu. Haduuhhhh. Gw udah dapet penerbangan jam 16.00.

Jam 11.30
Gw mutusin untuk balik ke kos dulu buat ngambil pakaian. Urusan kayak ginian biasanya sih makan 2-3 hari. Kalau kurang lancar bisa diextend hingga beberapa hari. Siap-siap sempak 10 biji lah. Kan mau ke bali juga. Biar bisa jemuran. Biar ada bekas-bekas tali bikini gitu pas kulit gw item seksi.

Jam 15.30
Gw udah ngumpul sama tim gw. Dari unit mana-mana. Gw ga kenal mereka. Kenalanan deh. Ada Pak Tofik orang quality, Pak Yadi dan Agus orang landing gear, sama Andri orang NDT. Ada 2 orang lagi tapi ga barengan pesawatnya. Pak Setiawan dan Pak Nurhadi orang ground support.

Gw dikasih banyak bekal sama Mas Mahar. Bawa print-an dan potokopian dokumen-dokumen. Buat baca-baca dalam pesawat. Gw jadi kayak anak kuliah yang nanti mau ujian, trus di dalam angkot belajar karena ga tau apa-apa. Persis. Yang lain mah santai-santai aja. Kalau kata beberapa senior dan berdasarkan pengalaman gw yang sangat minim ini juga, apa yang dikatakan atau dituliskan (paper report dll) oleh orang-orang engineering (seperti gw), itu ibaratnya udah kayak titah dewa oleh orang produksi. Mungkin karena kerjaan kita yang erat kaitannya dengan reliability dan berhubungan sama si manufacturer, kita dianggap paling bener. Orang engineering emang harus lebih tau tentang itu. Lebih kurang gitu lah. Kalau ntar gw bego pas ditanyain kan bahaya juga tuh.. Ntar pasti bilangnya, “Ini orang engineeringnya gimana sih…”.

Jam 19.30
Kita nyampe Bali. Keluar pesawat ternyata Pak Tofik kenal sama mekanik yang nerima pesawat. Kita dianter ke kantor dulu. Trus ke pesawat ngeliat kondisinya. Assessment, trus gw kirim laporan ke bos-bos besar. Yang paling lama itu nunggu toolnya nyampe dari Medan/Cengkareng. Jam 02.00 kita baru mulai kerja.

Selama pekerjaan berlangsung, kontribusi gw paling minim kayaknya hahaha. Tangan gw paling bersih lah pokoknya. Gw motoin, buka dokumen, bikin laporan doang. Palingan mereka nanya yang kayak tadi itu, “Gimana nih Will?”… Satu hal yang gw dapet dari hidup, kalau lu mau didengerin orang dan dianggap serius, selalu mulai kalimat dengan “Jadi gini Pak…”, pause sebentar, ambil nafas yang agak dalam, lepaskan, jangan senyum, kerutkan dahi, dan lanjutkan kalimatnya. Sisanya udah sepik-sepik aja.:mrgreen: Sisa kerjaan hanya gw yang nanya dengan pertanyaan-pertanyaan bego gw (karena emang gw ga tau) ke bapak-bapak yang udah pro.

Jam 05.45
Belum tidur, mata ngantuk badan dah lemes. “Gimana Wil? Udah oke?”, tanya mereka. “Bisa kita test sekali lagi, Pak?”, bales gw. “Oke, tes sekali lagi!!”, teriak si bapak ke orang-orang di sekitar.

Yang paling ngagumin bagi gw itu keprofesionalan orang-orang ini di saat bekerja. Di saat ga kerja, ya mereka sama aja kayak gw. Ngobrolin macet lah, cewek lah, bbm langka lah, sinyal jelek lah, cabe mahal lah. Sama aja kopler-koplernya. Pas kerja subuh itu, semua udah pada capek, tapi ada satu momen saat piston dipegangin 2 orang, 1 orang nyenterin, 2 orang pretelin, dan ga ada yang ngomong buka mulut. SAMA SEKALI. Gila konsentrasi banget. Padahal mereka kerjanya udah bahu kena bahu, sikut kena sikut, tangan kena tangan, kepala udah sebelah-sebelahan. Ada tuh kali 30 menit, jongkok di posisi yang sama, dan ga ada yang komplen. Kayak dokter lagi operasi kali ya. Pro. Salute.

……..

Hari sabtu kita malahan ngabisin hari tiduran aja. Udan bangun 24 jam lebih itu. Ke pantai baru jam 18.00 kurang dikit. Itu juga ga ke ‘pantai kuta’-nya. Masih harus jalan sekilo lagi kalau mau ke sana. Tapi masih ada angin-angin pantainya lah. Beda tipis. Malam jalan-jalan dikit cuci mata dong.

Sekarang kita lagi di bandara kongkow kongkow mastiin nasib. Tiket ada 7, tapi statusnya standby semua. Shit. Bisa balik besok ini. Tapi mau balik sekarang euy. Mantap jaya.