Hari libur kali ini, kita pergi jalan-jalan ke malino. Daerah pegunungan yang jaraknya kira-kira 40 kiloan dari kota Makassar. Di sana ada perkebunan teh, pohon pinus, air terjun, sesuai dengan pemandangan standard pegunungan dunia lah. Gw sebenarnya ga begitu excited, karena yang kayak ginian udah sering gw kunjungin lah di sumatera barat. Bukittingi, padang panjang, solok, payakumbuh mah kayak gini semua. Tapi daripada bengong aja di hotel gw ikut aja sama anak-anak. Walaupun tujuan ga jelas, tapi kalau ramean biasanya pasti jadi luar biasa.

Kita berangkat pake bis hotel. Orang hotelnya resek lagi. Mereka nyediain paket jalan gratis tanpa biaya hanya sampai ke perkebunan teh. Kalau lebih jauh dari itu harus bayar, kayak nyewa bis satu hari. 1.5 juta. Bangke banget. Kalau dibagi rata per jumlah orang yang ikutan,  jatohnya sih hanya 100ribuan. Tapi namanya manusia kalau dimintaiin duitnya kan pasti kesel juga. Ada yang keberatan, ada yang oke-oke aja. Dengan sistem angkat tangan suara mayoritas yang menang, akhirnya kita bayar aja deh duitnya. Gapapalah. MAJU, JALAN!

Perjalanan ini melewati daerah perkampungan. Ga ada rambu lalu lintas. Ga ada polisi. Ke bagian yang udah masuk hutannya jalannya lebih jelek, sempit, dan yang lebih horor,  tanjakan yang jalannya hanya bebatuan. Udah kayak naik bendi. Kiri-kanan kulihat saja, banyak pohon cemaraaaa… Mungkin ga pohon cemara juga. Tapi masih pohon lah namanya.

Ketemu starlet yang pake spoiler di atap. Ini 2 cabe-cabean yang punya kali ya.
Ketemu starlet yang pake spoiler di atap. Ini 2 cabe-cabean yang punya kali ya.

Kita sempat berhenti di jalan untuk solat zuhur. Dan ternyata hari itu, hari anak-anak smp pada lulus sekolah. Mereka pada berkeliaran dengan motor. Masih ingusan. Knalpot cempreng. Ga pake helm. Baju putih udah dipenuhi warna-warna coretan marker dan cat kaleng semprot. Gw jadi inget masa sma gw dulu, yang kita ga coret-coretan baju sama sekali. Kenapa kita ga tertarik sama coret-coretan gw ga inget lagi. Mungkin saking pelitnya kalau beli marker/piloks itu ngabisin duit. Bisa jadi.

Anak-anak gaul lagi selebrasi lulus SMP. Hufff.. Jangan seneng-seneng dulu. Jalan hidupmu masih panjang dek.
Anak-anak gaul lagi selebrasi lulus SMP. Hufff.. Jalan hidupmu masih panjang dek.

 

Break solat zuhur di entah berantah
Break solat zuhur di entah berantah

Hampir 3 jam perjalanan, kita nyampe di kawasan air terjun. Ke air terjunnya masih jauh turun gunung lagi sih. Tapi karena jalannya turunan terus, dan ga bakalan ada tempat parkir, bus di parkir di atas aja. Kita jalan ke bawah, hujan-hujanan. Ini masih jalan layak kendaraan. Trus berhenti di warung orang. Lalu turun ke bawah lewat jalan setapak. Udah kayak ekspedisi aja.

Turun gunung
Turun gunung
Turun gunung lagi
Turun gunung lagi

Setelah melewati ratusan anak tangga, air terjunnya mulai keliatan. Beuuhhh. Dari jauh aja keliatan luar biasa.

Air terjun takapala (tampak jauh)
Air terjun takapala (tampak jauh)

 

Turun gunung harus selfie, biar capeknya ilang
Turun gunung harus selfie, biar capeknya ilang

Kita turun terus, dan di bawah ada perumahan penduduk. Mata pencarian mereka jualan kecil-kecilan. Targetnya pengunjung yang datang ke sini. Kita juga terpikat, dan beli gorengan berkresek-kresek. Kesetanan.

Mang acep beli gorengan
Mang acep beli gorengan

Setelah beli bekal, kita naik lagi. Gila dari tadi naik turun naik turun terus. Sesampainya di deket air terjun, beuuhhh… Yang tadinya gw ga gitu niat pergi, akhirnya hilang karena suasana yang luar biasa. Daerah ini dingin banget. Cipratan air terjun menghasilkan hujan lokal. Bunyi hempasan airnya berisik juga. Mantep banget pokoknya.

Team malino
Team malino

 

Photoinception
Photoinception

Anak-anak ada yang mandi-mandi. Gw sih ga bawa baju ganti. Lagian males juga dingin-dinginan.

Si homo berdua mau pelukan tapi malu
Si homo berdua mau pelukan tapi malu
Bolang
Bolang
Laper makan sendal
Laper makan sendal

 

Gw sih ke batu paling tinggi yang deket air terjun. Mantep banget pokoknya. Hujan lokall duiinnngggiinnnn.

Hormat super dari kejauhan
Hormat super dari kejauhan

Di bawah sini banya k gubuk-gubuk cinta. Ga pake bayar. Tinggal taroh barang aja. Banyak gubuk yang dipenuhin orang-orang. Pada bawa bekal. Ada yang ramean sekeluarga, ada yang pacaran, ada yang sama anjingnya hhahha. Kayaknya sih anjing liar.

Gubuk gelap tempat bercinta...
Gubuk gelap tempat bercinta…

Sebelum balik ke bis, kita makan mie dulu. Makanan sejuta umat. Ditemenin sama kopi juga dong. Salah satu kejadian kocak yang berhubungan dengan berbicara dengan orang makassar terjadi lagi di sini.

Setelah hampir 2 bulan di sini, kita tau kalau orang makassar, pengertian mereka ke bahasa indonesia yang baik dan benar itu ga terlalu bagus. Kemaren pernah kejadian kita nanya sop sodara (sop khas makassar) itu isinya apa aja, eh dia malah balik jawab, “Sop sodara ya isinya sop sodara!”. “Maksud saya daging apa, bagian apa aja..?”. Dibales lagi, “Ya isinya sop sodara!!”, dijawab dengan logat makassar. Pernah juga mesen, “Bu teh tawar anget ya. Anget ya bu”. Mereka mah iya-iya aja. Pas nyampe malah ada esnya. “Tadi saya mesennya anget bu!”, “Teh tawar toh?”, tanya si ibu bingung. “Tawar sih tawar bu, tapi ga pake ini loh. Es. Yang ini nih, ga pake!!!”, sambil nunjuk-nunjuk es stress.. “OOooooo.. Tidak pake es..”..

Kali ini salah pengertian dialamin si george. “Bu, saya minta mi goreng ya”. Si ibu ngambil indomi rebus. Ngambil panci penggorengan. Taroh panci di kompor. Nuangin minyak. Dan siap-siap naroh mi kering di penggorengan. Yang ngeliat fenomena ini pada ngakak semua. “Bububububu tunggu dulu bu… Mi goreng. Saya mintanya mi goreng.”. “Ini mi mau saya goreng ji..”, jawab si ibu polos. “Mi goreng bu. Bukan mi rebus yang digoreng.” Stresss…

 

……

Ini mungkin jadi salah satu ujian terberat dalam hidup gw. Naik tangga. Gila. Anak tangganya banyak banget. Semua orang pada ngos-ngosan. Setiap 1 menit berhenti 1 menit. Keliatan siapa yang bakal mati duluan ini hahaa.

Pit stop dulu cuk udah ngos-ngosan banget
Pit stop dulu cuk udah ngos-ngosan banget

Setelah naik tangga belum lagi, naik ke tempat parkiran bus. Stress. Semuanya udah pada keringetan. Punggung gw udah basah banget. Nyampe di bus kita bergerak lagi.

Naik lagi....
Naik lagi….

Tujuan berikutnya ke kebun teh. Nyampe di sana, ternyata masuknya doang 50rebu per kepala. Gila. Ngeliat daun-daun doang bayar segitu. Semuanya satu suara, “LEWAATTT!!”.

Kita akhirnya mutusin untuk langsung pulang aja. Udah capek naik turun gunung. Tapi di jalan kita berhenti dulu buat makan. Di sana kebetulan ada kuda-kuda yang bisa dinaikin hanya dengan biaya 10ribu. Murah juga. Gw sih ga naik. Kudanya udah kayak kuda penyakitan semua. Kecil kurus kerempeng. Kalau mau naik kuda mah, gw udah naik dari dulu pas di ITB. Deket ITB juga banyak jasa perkudaan.

Pit stop terakhir di jalan pulang
Pit stop terakhir di jalan pulang

 

Tim gosi berkuda. Kasian banget yang nunggangin badannya kayak gajah gitu.
Tim gosi berkuda. Kasian banget yang nunggangin badannya kayak gajah gitu.

Nyampe hotel jam 6 magrib. Semuanya pada capek semua. Banyak yang kakinya pada cedera bahkan sampai seminggu kemudian. Pria-pria lemah. Gw sih ga kenapa-kenapa. Gw kan kuat. Minum susu terus sih. Belum lagi si maruf yang sampe muntah dalam bus. Masuk angin plus gara-gara jalan busnya goyang-goyang terus kali. Sixpack tangan berbulu tapi muntah. Abis dicengin sampai sekarang.

Ditutup dengan foto keren lagi.

Pose poto model dulu ah.
Pose poto model dulu ah.