Tanjung Bira. Mungkin pada ga tau. Ya kayaknya emang bukan sebuah tempat yang terkenal bagi orang-orang non-makassar. Tapi kata orang sini,tempatnya udah kayak tanah dewa (ref. Ruler of The Land). Pasirnya putih, lautnya biru, buahnya manis, ceweknya cantik, kentutnya wangi, pokoknya semua hal yang mantep-mantep lah. Pantai aja sih sebenarnya, tapi ya karena penasaran gw google dan hasilnya ga mengecewakan.

Sebenarnya kita udah ngerencanain pergi, tapi hanya ngomong-ngomong gitu aja. Pada sabtu pagi itu, jam 0900, anak-anak pada bilang, “Sekarang aja yuk ke bira!”. Gila. Belum tau yang berangkat berapa orang, transportasinya gimana, dan nginep di mana. Katanya perjalanan santai bisa 6 jam, kalau nyetir kayak schumacher bisa 4 jam. Gila aja ngebut di jalan bukan tol yang kita ga familiar sama sekali. Gw awalnya sih ogah-ogahan. Tapi karena semua semangat, akhirnya gw oke juga.

Ternyata benar juga sih. Yang namanya perjalanan dadakan dengan jumlah peserta yang banyak itu ga bisa siap dalam waktu cepat. Siap-siap dari jam 10. Rencana berangkat 2 mobil, 1 mobil udah nyampe hotel, mobil satunya dadakan mogok di tol menuju hotel. Hari udah jam 2 siang. Sebenernya masih bisa ngusahain ngerental mobil, tapi kalau berangkat jam 2 siangan, mau nyampe bira jam berapa. Malem? Ya kali gw mau dateng buat tidur aja. Akhirnya gw nyampein ide ke temen-temen, mending ga usah sekarang. Minggu depannya lagi aja. Dengan skill persuasif gw, akhirnya semua pada setuju. Ga enak juga sih sama daeng taslim, yang udah dateng ke hotel dari rumahnya yang jaraknya 1 jam kurang. Hahhaahaha. Tapi apa daya. Btw, Daeng itu versi Bro-nya Makassar, sama juga lah sama Cak-nya Jawa.

……


2 minggu kemudian, kita dapet deh hari yang tanggal merahnya di hari jumat. Libur jumat sabtu minggu udah waktu yang pas banget untuk berangkat liburan. Sekarang persiapannya lebih matang. Pake briefing/rapat kecil-kecilan dulu 2 hari sebelum berangkat. Berangkat kapan, ngumpulin duit berapa, brangkatnya gimana, nginep di mana, dll.

Kita akhirnya berangkat 3 mobil. Mobilnya si daeng taslim, mobilnya agus, dan satu lagi rental. Plan 2 driver per mobil, biar ganti-gantian. Total 13 orang. Kita berencana, Tuhan yang memutuskan, dan 2 dari kita ga jadi ikutan. Akhirnya berangkat 15 orang. Gw dapet jatah naik mobil rental, karena gw ter-plot jadi supir. Fak. Mobilnya xenia edisi yang pertama-tama. Cuk stir mobilnya ga ada power steering. Fak. Mana stir udah diganti stir balap yang kecil itu. Persis kayak nyetir angkot. Gw nyetir pertama.

Jam 10 kita berangkat dari hotel, dan yang tau jalan cuma mobilnya si daeng. Itu juga dia masih liat GPS. Tiga mobil buntut-buntutan seperti kereta melaju mulus. Berhenti di entah berantah untuk solat jumat, berhenti lagi ketemu ama temennya si daeng yang nyariin kita tempat makan, trus bergerak lagi menuju tujuan. Kalau dari peta, jaraknya sih cuman 190km, dan katanya perjalanan 3 jam cukup. Tapi itu kan best case scenario. Belum lagi berhenti di pom bensin 15 menit buat pipis berjamaah, belum lagi berhenti di tepi jalan buat foto dengan background laut, belum lagi berhenti buat stretching kiri kanan.

3 mobil. Paling depan ferrari merah, tengah mobil paling keceng, paling blakang truk silver.
3 mobil. Paling depan ferrari merah, tengah mobil paling keceng, paling blakang truk silver.

Emang sih, perjalanan ke sana cukup luar biasa. Udah kayak pulang kampung. Jalannya ada yang masih jelek, yang aspalnya bagus juga ada. Kadang rame, tapi kebanyakan free traffic. Jalan ke tanjung bira itu jalanan yang di tepi pantai. Liat kiri ada pegunungan. Liat kanan ada laut. Adem banget. Di jalan aja ngeliat pemandangan bebas kayak gini gw udah seneng banget.

Jam 1600 kurang dikit kita nyampe di tanjung bira. Gila. Detik-detik ke pantainya aja gw udah girang luar biasa. Jalan ke pantainya itu jalan menurun dari dataran tinggi. Laut lepas di depan jalan udah keliatan. Birunya juga warna biru laut yang aneh itu loh. Apa sih. Teal apa cyan. BOdo. Yang penting cerah bikin horny lah pokoknya. Perjalanan 6 jam.

Pertama kali nyampe langsung horny liat lautnya
Pertama kali nyampe langsung horny liat lautnya
Photoinception. Orang desa ke tempar wisata ya gini jadinya.
Photoinception. Orang desa ke tempar wisata ya gini jadinya.

….

Panorama view pantai bira. Kesebelah sononya masih ada pantai lagi yang lebih banyak bulenya sih. Tapi ini doang pantai yang kita kunjungin.
Panorama view pantai bira. Kesebelah sononya masih ada pantai lagi yang lebih banyak bulenya sih. Tapi ini doang pantai yang kita kunjungin.

Kita sampai di pantai. Panasnya minta ampun. Tapi lautnya beuuuuhhhh. Bagus. Foto-foto dululah buat update profpic. Kita juga pada neduh aja di bawah lapak orang karena sakpanasnya. Kita juga nongkrong aja di pantai liat kiri kanan. Ga ada orang. Apa mungkin karena terlalu siang, atau masih hari jumat. Orang-orang asli sana pada nyamperin kita semua, karena kita keliatan kayak turis beneran. Mereka nawarin boat, snorkling, dll. Kita sih masih nanya-nanya aja. Besok aja.

 

Boyband mode activated
Boyband mode activated
Clear water
Clear water

Sorean dikit kita main bola di pantai. Udah persiapan bawa bola dong. Mungkin ini juga main bola paling heppi gw. Bego banget. Si Acep lagi dribble jatoh sendiri ke depan, sampe badannya udah mau gerakan scotty-2-hotty kayak cacing. Kita ngakak semua, dan ternyata bibirnya rontok semua. Berdarah gila. Tapi tetep aja ga ada yang bisa nolongin karena pada ngakak semua. Si guruh juga. Jatoh mundur-mundur sendiri. Edan banget lah.

Le Ronaldinho
Le Ronaldinho
Para atlit sepakbola pantai.
Para atlit sepakbola pantai.
SI Acep udah mau nangis tuh. Liat aja bibir udah berdarah, pasirnya juga udah merah-merah wakakak
SI Acep udah mau nangis tuh. Liat aja bibir udah berdarah, pasirnya juga udah merah-merah wakakak


Pak Endang juga meragain ilmu sepiknya. Ada bule. Ibu-ibu gede sih. Mereka dari Canada, dan diajak ngobrol sama Pak Endang. Gw sih liat-liat aja. Nongkrong sampe magrib kita, setelah magriban, lanjut cari penginapan.

Biar keliatan artistik di siluet gaul aja
Biar keliatan artistik di siluet gaul aja

Ternyata lagi-lagi sebuah rencana yang berjalan gagal. Tadinya kita pengen nyewa bungalow aja. Pasti banyak kan yang kayak gituan di daerah wisata pantai, apalagi kita kan ber-15. Ramean aja. Tapi. Daeng Taslim yang ternyata nelfon temannya yang tinggal di tanjung bira, tadinya mau kita minta cariin, dan ternyata si temannya ini malah nawarin rumahnya untuk nginep. Temennya tau kita ber-15, tapi dia tetep nawarin. Masalahnya ini temen deketnya si daeng, dan dia juga ga enak nolak. Ya kita awalnya ga enakan. Masa ngerusuh di rumah orang, kita juga bakal ga bisa aneh-anehan. Tapi kalau temennya tau, mungkin aja rumahnya istana aladin. Kita udah positif thinking aja.

Dari pantai kita naik mobil lagi. Jalan ga ada lampunya, kiri-kanan semak-semak semua, anjing di jalanan, banyak tai sapi juga. Turun dari daerah dataran tinggi lewat jalan yang curam abis, masuk ke rumah-rumah penduduk asli sana. Kita udah setengah kecewa sih sebenarnya, karena ini kayaknya bukan villa yang kita harepin. Perumahan asli orang sini. Wakakakakaka. Daerahnya persis di tepian pantai. Bunyi pohon-pohon digoyang angin pantai dan ombak malem ngeri juga.

Ini si mas-mas lagi mikirin cintanya yang jauh di seberang lautan kali ya
Ini si mas-mas lagi mikirin cintanya yang jauh di seberang lautan kali ya

Kita sampai, dan emang sih rumah si temennya (sampai sekarang gw ga inget nama temennya) ini lebih bagus daripada rumah orang-orang lain yang disitu. Tapi tetep aja. Kita ber-15, dan dia juga berkeluarga lengkap sama istri anak dan lainnya. Gila. Kamar tidur 2×3 m dikasih satu, dan sepertinya kita bakalan sempit-sempitan tidur kayak mayat di ruang tamu. Ya dinikmatin aja lah.

Enaknya nginep ya kita dijamu. Hahaha. Makannya gratis. Malam itu udah dibikinin ikan bakar. Yang gw rasa paling unik dari kuliner orang makassar adalah cara mereka memanggang ikan. Jadi, ikan fresh, bakar. Titik. Ga pake bumbu, ga diapa-apain. Daging ikannya mateng, hambar, tapi nikmat pol, dan kulit ikannya tetap utuh dan kepisah ga nempel sama dagingnya, dan tidak amis. Ini gw yakin ini ikan bakar paling enak yang pernah gw coba seumur hidup. Mungkin selera gw aja kalau ga ada bumbunya. Mantep pokoknya.

Malam itu kita juga dibakarin jagung. Dengan cara yang sama. Jagung, ga pake bumbu sama sekali, langsung dibakar. Kalau ini buat gw agak aneh rasanya, karena biasanya bakar jagung kan pake mentega. Tapi masih enak-enak aja kok.

Namanya juga ngumpul bareng-bareng, banyak bercandanya lah. Ngomongin seputar lika-liku kehidupan, ada yang curhat, dicengin, main PES (gila liburan masih ada yang bawa laptop), main gaplek yang kalah jongkok sampe mampus. Heppi banget lah. Sayang ga ada yang punya gitar, Kalau ga udah buka panggung konser galau tuh kita.

Jongkok sampe kaki biru. Berak berak deh..
Jongkok sampe kaki biru. Berak berak deh..

Jam 3 pagi. Udah banyak yang mulai berguguran. Pada tidur dalam kamar, di ruang tamu, dan ternyata beberapa anggota keluarganya juga tidur di ruang tamu karena dalam rumah panas minta ampun. Gw yang dari tadi main gaple di teras rumah, takjub meliat rumah yang udah kayak posko pengungsian ini. Karena emang udah ga ada lantai kosong lagi dalam rumah, gw pun tidur di luar aja. Di teras rumah kayak gembel. Ambil handuk, dan jadiin selimut. Ada tuh berenam orang tidur di teras. Anginnya kenceng lagi. Serem. Masuk angin masuk angin dah. Yang penting ngorok.

Seonggok manusia di teras. Gw yang paling kiri, handuk jadi selimut.
Seonggok manusia di teras. Gw yang paling kiri, handuk jadi selimut.
Si george ngorok dengan trademark daleman alaynya
Si george ngorok dengan trademark daleman alaynya

…..

Pagi itu gw orang yang bangun paling terakhir. Wakakaka. Orang-orang udah pada bangun, dan jalan ngelewatin gw kali. Masih jam 8 sih. Tapi anak-anak udah pada ke pantainya. Nikmatin pergaulan angin pantai bira.

Perumahan nelayan tepi pantai
Perumahan nelayan tepi pantai. Ga tau juga nelayan apa nggak sih. Gw assume aja karena di pantai wakakka

Dibikinin sarapan lagi. Emang mantep lah ini. Ikan bakar, tapi ikannya lain ama yang semalem. Pake sambel yang unik, tomat dipotong biasa dicampur cabe, bawang, dan kayaknya itu aja. Enak brai. Langsung makan PorTuGal. Porsi Tukang Gali. Kalap semua.

Kita juga ngambil kelapa yang tumbuh sehat di depan rumahnya si daeng. Kita sih main manjat-manjat aja karena emang di depan rumahnya. Ternyata ntar pas udah keambil baru dibilang sama daeng, kalau itu bukan punya dia. Kita pun minta maaf, dan ngasih duit. Sama aja dong sama beli. Memang kita bego.

Si ucup ternyata udah pengalaman jadi monyet
Si ucup ternyata udah pengalaman jadi monyet

……

Sebenarnya kita untung juga sih nginep di rumah si daeng. Dia sekalian jadi tour guide kita. Kalau kita ke bungalow mungkin kita ga tau mau kemana. Pagi itu kita diajak ke tempat pembuatan kapal. Kapal yang gede bingits. Kapal cargo.

Para daeng-daeng getok sana sini
Para daeng-daeng getok sana sini

Kapal ini dibikin manual. Luar biasa. Bapak-bapak ini motong kayu, ngangkut kayu, maluin kayu, keren pokoknya. Di tepian pantai itu belum ada yang jadi sih, tapi udah berjejer 5 biji.

Kapal perang lagi berjejer. Kalau dibikin kapal perang keren nih.
Kapal perang lagi berjejer. Kalau dibikin kapal perang keren nih.

Trus diajak lagi ke tempat pembuatan kapal yang lain lagi. Kapal Pinisi. Kapal ini ukurannya jauh lebih kecil. Tapi ini orderannya anak Pak Jusuf Kalla. Tebak harganya? Lebih kurang 8M. 8M cuk. Edannn. Mahal banget harga kapal. Bisa buat makan warteg tujuh turunan tuh. Mereka bisa bikin kapal kayak Blackpearl ga ya. Kalau bisa gw order juga nih.

Salah satu kapal versi kecil yang dibikin
Salah satu kapal versi kecil. Ini mungkin kapal edisi keluarga.
Ini nih drawingnya kapal Pinisi. Milliaraaan!!!
Ini nih drawingnya kapal Pinisi. Milliaraaan!!!
Di sini mainnya bukan jual motor atau jual mobil lagi. Udah "JUAL SAMPAN".
Di sini mainnya bukan jual motor atau jual mobil lagi. Udah “JUAL SAMPAN”.

……

Sore itu kita mau snorkling. Berangkat ke pantai, sewa boat, sekalian alat snorklingnya. Karena kita terlalu banyak, sedangkan speedboat cuma muat dikit, beberapa kita naik banana boat yang ditarik sama speedboat. Banana boat cuma muat 8 orang, dan semua orang pada rebutan. Gw ga dapet jatah. Ntar aja pas baliknya.

 

Striptease bang? Yang lain pada nonton girang semua kayaknya
Striptease bang? Yang lain pada nonton girang semua kayaknya
Fak keren-keren gini gw dijadiin tempat penitipan barang
Fak keren-keren gini gw dijadiin tempat penitipan barang

 

 

Yang berangkat naik speedboat dengan psoe 2 jari
Yang berangkat naik speedboat dengan pose 2 jari

Setelah dipikir-pikir lumayan gila juga. Dari pantai ke tempat snorklingnya mungkin 15 menit, naik banana boat lumayan mati gaya juga. Lebih-lebih si gerombolan bego itu banana boatnya kebalik karena terlalu banyak joget-jogetnya. Tenggelamnya kapal van der banana boat. Si Henry yang sepertinya membuat banana boat overload pun naik ke speedboat bareng gw dan anak-anak yang lain.

Detik-detik tenggelamnya kapal van der banana boat. Caught on camera!
Detik-detik tenggelamnya kapal van der banana boat. Caught on camera!
Semua orang pada balik ke banana boat. Eh si Henry nyerah, udah ga mau di banana boat lagi.
Semua orang pada balik ke banana boat. Eh si Henry nyerah, udah ga mau di banana boat lagi.

……..

Daerah snorklingnya ini deket sama sebuah pulau. Dasar laut keliatan. Anak-anak pada nyebur pake lifevest dan goggle. Kalau pake lifevest gimana mau nyelamnya. Lagian palingan juga 2 meteran. Mereka mungkin agak takutan. Dari pantai masih jauh banget sih. Gw juga belum pernah snorkling sama sekali, tapi pokoknya langsung lompat aja. Tanpa lifevest gw langsung lompat aja.

Eh si geblek-geblek malah pada berdiri di karang
Eh si geblek-geblek malah pada berdiri di karang

Mantaaaaaapppppp. Bahagia banget rasanya di laut bebas. Nyelam ke dasarnya. Liat ikan-ikan, karang, dan tumbuhan dalam laut. Ikannya ga banyak amat sih. Mungkin ga sebanyak yang di bali dulu, tapi lumayan lah. Susah juga pake snorkel ini. Kalau selang nafasnya kemasukan air, buat yang masih pemula kayak gw biasanya langsung panik, dan minum air laut. Kenyang kenyang deh. Tapi setelah beberapa menit bakal terbiasa kok makenya. Enaknya snorkelingnya sih bukan ngapung pake pelampung liat ke dalam lautnya. Tapi nyelam ke dalamnya. Beuuhh mantep lah. Tapi lebih capek ga pake pelampung.

Snorkling pake pelampung
Snorkling pake pelampung

Mungkin agak sejam di sana, kita pun balik. Gw balik naik banana boat. Seru juga. Nyebrang lama, dasar laut ga keliatan. Kalau tiba-tiba aja ada sirip keluar dari air gimana. Yang di banana boat berak di celana semua pasti. Gw duduk paling belakang. Udah mau jatoh juga itu ga kebagian pegangan. Hanya pegangan sama si adiks dan george depan gw. Di atas banana boat juga udah ngakak-ngakak aja. Sambil nyanyi naik-naik ke puncak gunung yang diimprov dikit.

 

Tarian pembawa berkah
Tarian pembawa berkah

Ombaknya jauh lebih serem. Kita yang di belakang juga mau ngebalikin boatnya. Tapi anjing ngeri banget ombaknya. Mungkin karena udah jam 5 an. Gw ga tau apa hubungannya jam 5 sama ombak, tapi anggep aja makin malam ombak makin gede. Tapi tetep aja kita balikin, tapi di tempat yang ga sejauh tempat tenggelamnya kapal van der banana boat tadi. Bego juga kan kalau mati hanyut kebawa ombak.

Moment of doom
Moment of doom

…..

Nyampe di pantai, dan pantainya rame banget. Pada enjoy semua. Bule-bule juga ada. Kita lanjut main bola. Udah persiapan bawa bola dong. Main bola lagi. Hepi banget lah pokoknya. Duduk nongkrong dulu di toko tepi pantai. Ada yang pada mandi, beli baju. Gw juga beli baju biar keliatan kayak anak pantai. Gaul.

Si bego tiba-tiba teriak "EH monyet monyet monyet!!". Ternyata collapse.
Si bego tiba-tiba teriak “EH monyet monyet monyet!!”. Ternyata collapse.

Malam itu kita nginep lagi di rumahnya si daeng. Sebenarnya kita ga mau, karena ga enak. 2 hari diservis. Tapi di daeng taslim juga ga enak bilang mau cabut aja. Yah mau gimana. Nikmatin  aja lah.

Satu lagi hal yang ga berjalan sesuai rencana; Kita planning pulang besok pagi. Udah fix tadinya. Tapi ternyata mobilnya si agus mau dipake sama bapaknya besok pagi. Dia sih maunya pulang malam ini kalau bisa. Nah yang bikin kita pada bimbang adalah cerita kalau jalur perjalanannya sering ada perampokan. Mobil diberhentiin dengan cara apapun. Minta tolong, pura-pura kecelakaanlah, apapun lah. Abis itu dirampok. Ya kita serem semua pada ga mau.

Gw ga mau. Kita minta pendapat masing-masing orang. Ada yang mau, ada yang nggak. Gw sih ga mau. Abis jalan, snorkling, main bola, ya capek kan. Mereka yang bilang balik malam ini aja kebetulan orang-orang yang bukan nyetir semua. Ngepet. Yang nyetir sih ogah-ogahan. Udah capek, masih mungkin juga kalau dirampok kalau lagi nasib buruk aja.

Ya namanya kebersamaan lah, akhirnya pulang malem itu juga. Hadeehhh. Berangkat jam 9 malem. Berangkat rombongan kayak kereta. Ga lupa pamit sembah-sembah dulu sama keluarganya si daeng yang udah menservis kita mati-matian. Makasih Daeng!

Yang nyetir si maruf duluan. Gila jantungan gw. Kenceng sih gapapa, tapi jangan nempel ama mobil depan. Nikung nyaris nabrak, motong nyaris nyenggol, dan yang paling epic adalah kejadian rem mendadak sampe bunyi wheel lock, dan nyentuh mobil depan dikit. Ga nabrak kok, cuma sentuhan pelan banget yang kita-kita di dalam mobil ga ngerasain sama sekali. Tapi mobil si agus yang kita senggol ngerasain. Hahaha. Gila cuk takut banget gw. Abis dibilangin baru ganti cara nyetirnya.

Perjalanan pulang aja juga lumayan tolol. Mobil gw tuh 4 orang isinya driver semua. Jadinya mungkin secara natural kebangun parnoan kalau disetirin orang lain. Kita mah ngobrol. 2 mobil di depan katanya pada ga enak. Yang bangun yang nyetir doang wakakaka kasian.

Malem itu juga ditilang polisi karena kebegoan si daeng, yang sepertinya udah mulai ngantuk, masuk ke jalan forbidden. Daeng mobil paling depan, masuk jalan forbidden, ya 2 mobil di belakang main ikut-ikut aja tanpa merhatiin rambu. Untung polisinya baek. Ga diapa-apain. Makasih ya Pak. Mmmuahh.

Belom lagi udah ketakutan setengah mati cari pom bensin, yang udah tutup semua jam 11 malam. Fuel udah kritis, tapi kayaknya ga ada pom bensin 24 jam di sini. Gw ngitung 7 pom bensin yang kita lewatin udah tutup semua. Beli eceran di pinggir jalan dengan harga yang lebih mahal, jalan ga sampe 4 menit, eh ada pom bensin yang 24 jam. Fak cacat banget sumpah. Pada ketawa-ketawa aja kita merenungi kemalangan kita.

Jam 1 nyampe hotel. 4 jam. Gila. Fernando Alonso mode semua. Ngantuk banget. Mandi dulu, dan langsung ngorok.

Perjalanan jauh? Nyetir sendiri? Kesengsaraan lainnya? No problemo lah. Worth it banget perjalanan ini. Worth it karena hepi di jalan sama temen-temenya, hepi di pantai, snorkling, dan ketawa-ketawa batengnya. Masih banyak foto lainnya, tapi males ngaplot. Percaya deh kalau pada ke Makassar, sempet-sempetin ke sini aja. Lebih enak kalau ada kenalan orang sini emang.

Kalau ngitung pengeluarannya nih ya, ini udah termasuk:
1. sewa 3 mobil plus bensin
2. biaya sewa kapal dan alat snorkling
3. makan siang sekali dan beli pakaian
Itu kita kena per orang 370ribu. Murah loh kalau kata gw. Inget, itu ga termasuk makan malam 2x dan makan siang 1x yang gratis dari daeng, dan juga biaya penginapan. Kalau nginep tempat lain mungkin nambah dikit. Tapi itu 370ribu juga udah sama ngasih duit ke anak-anaknya dan duit rasa terimakasih buat bikinin makan dan lain-lain. Kalau pada jalan-jalan sendiri ya kira-kira 400ribuan lah.

Adios!!!
Adios!!!