Baru juga beberapa hari di sini, gw udah mulai akrab dengan beberapa orang yang seperjuangan dengan gw ini. Total peserta ada 19, plus instruktur jadi 20. Tapi yang sehotel itu 16 orang. 4 peserta training lainnya memang berdomisili di kota ini. Mereka ga nginep di hotel, tapi di rumah/kosan masing-masing. Kasian ga dapet breakfast ala dewa-dewi di tiap paginya.

Dari belasan orang tersebut, beberapa orang berada dalam lingkungan ‘temen-baru-kenal-yang-cukup-akrab’ gw. Kenapa? Alasan pertama karena sama-sama nongkrong di lobby luar hotel sampe jam 12 malem dengan satu tujuan yang sama. Ngerusak paru-paru.

Menurut kabar burung yang berhembus, pemilik hotel yang gw tempatin ini sangat anti-smoking. Biasanya nih ya, kalau hotel berkelas, di mana hotel ini mengklaim kalau mereka kelas 3, memiliki smoking room dan non-smoking room. Satunya kamar biasa, yang satunya lagi kamar buat penginap yang hobi ngunggun api, bakar sate atau mungkin memang merokok.

Tapi hotel gw ini:

1. Ga punya smoking room,

2. Pas check-in, dibriefing sama resepsionis, trus dikasih surat perjanjian yang harus ditanda-tangan, yang berisi bakal didenda 500rebu kalau ngerokok dalam kamar,

3. Seakan-akan surat perjanjian tadi belum cukup, masih ada tulisan gede di lobby “DILARANG KERAS MEROKOK”, kayak papan reklame aja. Lagian ‘keras’ ga usah ditulis juga kali.

Mungkin si pemilik hotel ini punya pengalaman buruk dengan rokok. Mungkin ditolak lamaran kerja di perusahaan rokok? Mungkin dikirain asbak sama orang yang ngerokok di sebelahnya? Atau mungkin gebetannya ditikung cowok lainnya yang kebetulan perokok? Hmmm. Hanya dia dan masa lalunya yang tau.

Alasan kedua kenapa mereka cukup akrab sama gw adalah simpel. Mereka sama gebleknya ama gw. Ngomongnya tolol, jorok, konyol, dan penuh dengan kesintingan. Makanya nyambung kalau ngobrol sama beberapa orang ini.

………

Di sebuah malam, gw ke loby bawah. Kalau mau makan biasanya sih anak-anak ga pada ngomong. Tapi jam 7 aja lu ke bawah. Duduk di lobby. Ntar satu per satu orang-orang bakal turun. Trus setelah terkumpul cukup orang kita bakal jalan cari makan.

Malam itu hanya berempat. Kita jalan ke daerah deket-deket sana buat nyari makan. Anak-anak yang lain ternyata pada mau nyusul ke tempat kita nyari makan. Kita belum dapet tempat makan, sisa gerombolan dateng. Buset hampir semuanya. Udah kayak orang mau tawuran aja. Tiba-tiba ada yang ngomong, “Eh kita ke losari aja yuk cari makannya, gimana?”. Udah jam 8 malem, tapi masih mikir mau makan di mana. Cacing di perut udah mulai paduan suara.

Kita nyarter angkot. 14 orang dalam satu angkot. Geblek juga. Berangkat ke pantai losari.

 

Sesampainya di sana, gw kirain ini pantai kayak di film baywatch. Tapi ternyata nggak. Bukan hanya ga ada mbak-mbak seperti carmen electra dan pam anderson dengan pakaian renang dan ‘pelampung’ mereka, pantai ini lebih tepat dibilang dermaga. Ga ada pasir putih dan lu ga bisa main air. Mungkin di sudut-sudut pantai losari ada yang kayak ginian. Tapi ini di pusat nongkrong pantai nya, tempat yang ada tulisan makassar dan losari itu loh. Tempat asik sih buat nongkrong. Anginnya sepoi-sepoi banget dan keramaian mantep dengan jajanan khas pisang dimana-mana. Orang sini banyak yang punya kebun pisang kayaknya.

 

IMG_0820

 

Udah lautnya ga keliatan (kita juga sih yang geblek datengnya malem), bunyi ombak nyapu pasir pantai ga ada, gw sedikit kecewa. Gw ngarepin pantai, karena gw seneng pantai. Gede di kota Padang, kota di tepi pantai, yang hampir setiap saat gw kunjungin pantainya buat ngeliat keramaian aja dan angin-anginan. Tapi pantai ini tetep asik kok buat nongkrong. Banyak warung di pinggir jalan, udaranya yahud, dan keramaian yang enak dilihat mata. Kunjungin deh kalau lu ke sini.

Katanya sih pisang ijo asli dari sini. Gw juga nyoba. Es pisang ijo. Kuah pink, pisang bajunya ijo, trus ada putih-putih yang gw asumsiin aja sejenis bubur. Menarik dan enak.

 

……..

 

Setelah urusan selesai, kita pulang ke hotel. Pergi ngangkot, pulang juga mesti ngangkot lagi dong. Menurut bisikan salah satu temen kita, di pantai losari ini ada sebuah jalan, jalan nusantara, yang terkenal dengan prostitusi. Ya. Prostitusi. Sebagai cowok-cowok, natural instinct berkata kita harus nyoba. Paling nggak lewat aja lah.

14 orang cowok mupeng, plus supir angkot, dengan istri dengan anak balitanya di kursi depan, kita lewatin jalan ini.

Takjub juga gw. Mbak-mbak duduk di pinggir jalan, di depan cafe/rumah bordil mereka, dengan hot pants tank top seksi. Mereka nepokin tangan memanggil mobil-mobil yang lewat dengan kecepatan 20 km/jam. Persis kayak orang dagang. “Mau yang kayak gimana?”, “Mampir dulu mas!”, “Coblos saya!”, “Turunkan harga beras!”. Gila juga ya.

Kita udah senyam-senyum aja dalam angkot. Si supir angkot juga pelan-pelan nyetir angkotnya, karena kita request sebagai wisatawan biar bisa liat. Sekali seumur hidup ke sini. Sayang kan. Kita ternyata juga ditepokin. Mereka udah manggil-manggil, tapi kita cuma ngeliatin, senyum dan lewat tanpa dosa. Mungkin mereka bukan mau ngajak kita ngapa-ngapain, tapi mungkin hanya bilang “Bro ban mobil lu kempes bro!”. Kita sebagai manusia jangan berprasangka buruk. Siapa tau emang niat baik. Mbak-mbak seksi itu mungkin bisa mompain ban kita. Tapi pompanya apa dulu. Yang dipompa apa dulu. Ehem.

Tapi kita cuman lewat aja malam itu. Ya minimal tau tempatnya lah. Buat referensi di kesempatan lain.:mrgreen: