27 April 2014

Pagi ini gw bangun agak siangan. Jam 7. Gw buru-buru ngeberesin packingan gw. Gw mau cabut lagi. Mau menempati kota lain. Padang, Melbourne, Bandung, Tangerang, dan sekarang giliran kota Makassar. Sebenernya bukan untuk waktu yang lama. Hanya training sebentar. 2 bulan cukup kok. Tapi sebuah petualangan bagi gw. Jauh dari kosan, jauh dari kampung halaman dan sama sekali bukan kota yang gw pikir bakal gw tempatin di masa depan. Hal paling mendebarkan buat gw adalah kenyataan bahwa gw yang ga punya bekal apa-apa, di bawah kriteria yang dibutuhkan untuk training, bakal ditaroh dan ditraining dengan sekelompok orang-orang yang pengalaman dan kemampuannya lebih baik dari gw. Gw bakal dibego-begoin ga ya? Wahhahah.. Ya bodo lah. Motivasinya mau cari suasana baru aja lah. Kata orang-orang, cewek makassar cakep-cakep. Semoga aja ya…:mrgreen:

——————–

Pagi ini bertepatan dengan acara puncak ulang tahun GMF. Penerbangan gw sih jam 5 sore. Ya masih sempat untuk hadir sebentar lah. Rangkaian acaranya ga penting-penting amat lah. Ada lomba menggambar buat anak-anak. Harusnya gw juga ikutan kali ya. Sebego-begonya gw menggambar, pasti lebih bego gambar anak umur 5 tahun. Gw tinggal nyamar aja jadi balita. Pake popok sama pin yang gede itu loh. Sayang. Bisa dapet juara 1 tuh gw.

Sejujurnya acaranya apa aja gw ga tau. Gw dateng telat. Tapi yang penting, di mana ada acara puncak, di situ ada band yang diundang. Project Pop dan GIGI. Gw dateng pas Project Pop udah nyanyi. Gw masih berdiri jauh dari kerumunan. “Ayo goyaaaannnnggg… Duuyuuuuuuu~~~”. Tanpa basa-basi, gw goyang pinggul aja sambil teriak, “GIGI GIGI GIGI GIGI!!!”.

Saat GIGI naik panggung gw udah berada di depan panggung. Saking deketnya ke panggung, desahan nafasnya Om Arman udah terdenger kenceng di telinga gw. Gw jadi gerah. Orang-orang di deket gw udah pada ngerusuh semua. Bikin lingkaran trus muter-muter kayak orang stress.

“Yang jomblo mana suaranyaaaa???”, teriak Kang Arman.
“GRAAAAWWWRRRRRRRRRRRR”, gw bales penuh semangat.

Emang ya. Kalau mau keringetan ga usah olahraga juga kali ya. Cukup nonton konser di tengah kerumunan manusia. Lebih jijiknya lagi, tangan lu gesek-gesekan sama orang di kiri-kanan, yang juga basah karena keringet. Ini ya yang namanya bersetubuh sambil keringetan. Mmmmm…

Ini nih foto GIGI. GIGI keliatan kan?

Courtesy of Dindun Saputri
Courtesy of Dindun Saputri

———————-
Setelah pamit untuk pergi sementara ke beberapa temen gw, gw berangkat. Taksi yang gw order, tunggu, telfon-telfonan karena dia bingung nyari alamat kosan, setelah 30 menit akhirnya dateng.

“Bingung ya Mas nyari alamatnya?”, tanya gw sopan.

Sebuah pertanyaan yang terkadang lu sesali karena sok sopan. Satu pertanyaan yang bikin si mas-mas ga berhenti ngomong. Terkadang lu ga mau ngobrol karena emang lagi ga mau aja. Tapi kalau orang udah ngobrol, ga sopan juga kalau dicuekin aja. Ya jadinya gw menjadi pendengar yang baik. Balas senyuman dan tatapan hangat juga.

Mulai dari penderitaan dia nyari alamat gw, hingga curcolan tentang dia yang udah lama ga balik ke rumah. Trus cerita yang sama diulang lagi. Itu namanya penekanan. Mas ini bener-bener cinta pelajaran Bahasa Indonesia pas dulu masih sekolah. Gile. Tapi yang paling lucu buat gw adalah pesanan taxi ini, yang gw pesen lewet aplikasi di hape, keluar sesuai dengan input yang gw masukin di aplikasi itu. Untuk alamat tambahan, gw bikin ‘di samping kali, Bro!’. Waktu dia curhat nunjukin alamat yang dia dapet lewat alat pesanan yang kayak pejer itu, tulisannya persis, ‘di samping kali, Bro!’. Dia ketawa, gw ketawa. Sama-sama hepi lah.

 

——————-
Ini pertama kalinya gw naik A330. Gede. Lega duduknya. Mungkin karena penerbangannya agak jauh, pramugarinya juga mayoritas senior. Udah sangat amat ramah ke penumpang. Keliatan pengalamannya banyak dalam urusan man-handling ;P.

Gw duduk di 43A. Window seat. Pas mau duduk udah ada seorang bapak duduk di sebelah gw. A330 dudukannya 2 di samping kiri kanan, dan 4 di tengah. Gw duet dengan bapak ini. Sapa dikit, gw dikasi masuk, gw duduk, dia lanjut baca koran.

Karena delay sedikit, gw take-off malem. Yang dari dulu sampe sekarang bikin gw penasaran adalah, sewaktu penerbangan malam kenapa ya lampu cabin ga dimatiin aja, atau minimal diredupin lah biar kita bisa tidur. Gw sangat amat yakin kalau saat penerbangan malam itu penumpang udah pada capek, setelah aktifitas in-de-hoy dari pagi sampai sore. Pasti banyak yang memilih tidur aja. Pas dikasih makan, baru masuk akal kalau dinyalain. Masa mau makan gelap-gelap. Itu mah namanya uji mental. Kuat ga hidung lu kalau lu nyendokin ikan balado ke lobang idung? Pas udah ga ngapa-ngapain, ya matiin aja lah. Hmmmm. Mungkin ada yang tau jawabannya…

Selama penerbangan gw berusaha untuk tidur aja. Udah capek lompat-lompat nonton GIGI. Pasang headset kenceng-kenceng karena bunyi enginenya lumayan juga. Biarin deh budek denger taylor swiftoursollution (hanya karyawan GMF yang ngerti) daripada denger engine. Si bapak yang di sebelah gw disamperin temennya yang duduk entah di mana. Enak dia punya temen ngobrol. Lirik dikit, gw balik nutup mata.

Gw dijemput sama transport hotel. Telfon pertama dan kedua, dengan gaya bicara yang sangat sopan, gw disuruh tunggu aja di kedatangan. Ntar dijemput. Telfon ketiga yang ngomong ganti. Sekarang udah ga pake ‘Pak Willy’, tapi langsung ‘WIL’. Udah santai kayak temen ngomongnya. Gw disuruh jalan ke keberangkatan. Ini kayaknya bos nih, atau manager apa kek. Ya udah gw jalan ke sana. Mobil 8 penumpang, masih kosong 1, dan gw orang yang terakhir dateng. Gila. Orang pada bawa barang banyak. Duduk pas-pasan. Sempit.

Lumayan awkward juga, langsung naik mobil dan ga kenal dengan orang-orang di dalam mobil. Lampu dalam mobil pasti dimatiin kan kalau nyetir malem. Wajah para penumpang ga keliatan sama sekali. Gw hanya nyapa mas di sebelah gw dengan senyuman hangat gw. Mereka udah becanda bareng. Kayaknya udah pada kenal dari dulu. Di GMF emang gitu. Karyawannya sejuta, tapi semua saling kenal. Sering rapet bareng kali ya. GMF. Garuda Meeting Facility.

Gw langsung nyela aja, “Saya Willy, Pak. Dari engineering di cengkareng”.
“Oooo.. Berarti kamu penerbangan yang barusan juga ya? Yang Airbus?”, kata si bapak yang duduk di depan. Suaranya persis seperti bapak yang nelfon tadi.
“Iya, Pak”
“Wah ini semua yang di mobil satu penerbangan dong”, kata seorang mas-mas yang gw ga tau siapa yang ngomong.
“Saya tadi duduk di belakang, Pak”, gw asumsiin aja gw ga ketemu mereka.
“Lah kita semua pada di belakang kok”, kata si bapak yang di depan.
“Saya di 43A, Pak”, kata gw lagi.
“Lah gila lu. Berarti kita duduk sebelahan dong”, kata si bapak lagi.

Semua orang langsung ngakak. Gw perlahan-lahan mencoba untuk ngeliat si bapak. Wajah ga keliatan, tapi topi putihnya cukup ngingetin gw ke si bapak yang duduk di sebelah gw dalam pesawat. Sinting. Gw hanya bisa ketawa. Ya mau gimana, namanya juga ga tau. Si bapak ini ternyata jadi trainer kita, bukan trainee loh ya. Pak Dede namanya.

Sampai di hotel, kita check in, dan ternyata bobo’nya sekamar berdua. Kurang private. Satu hal yang awkward lagi. Bakalan sekamar selama 2 bulan sama orang yang baru liat. Ga diketahui asal usulnya sama sekali. Siapa tau dia dulu pertapa gunung merapi, atau mungkin aja serial killer. Serem juga kan. Untung kalau dapat temennya gaul, kalau kurang gaul gimana. Bisa mati gaya 2 bulan.

Temen sekamarnya diurutin kayak ngisi absen aja. 1 sama 2. 3 sama 4. Mereka-mereka yang udah pada kenal enak, langsung aja sekamar berdua. Coba ya, kalau ada yang training cewek. Beeuuuhh. Udah lewat pasti.

Gw orang terakhir kedua yang ngisi absen. Bapak yang terakhir masih di luar ngerokok dulu sama orang-orang lain. Gw ambil kartu, dan langsung aja ke atas.

Ga lama kemudian, pintu gw diketok, dan bapak tadi masuk dengan senyuman lebar.

“Silahkan, Pak. Willy, Pak”, kata gw.
“Endang”, balesnya.

Kita nyampe hotel jam 10 malem, jam 12 gw tidur. Hanya 2 jam, gw ngrobrol dengan Pak Endang sebelum gw tidur, dan gw terkesima.

Lu pernah ngebayangin ga, kalau lu punya temen persis seperti orang yang lu liat di depan cermin. Bukan fisiknya. Tapi kepribadian, sifat, obrolan, cara bergaul dan cara berpikirnya. Buset, ini si Pak Endang persis banget kayak gw.

“Ya minum kopi malem-malem ga bakalan pasti melek juga kan. Kalau udah ngantuk dari sononya ya tetep aja bakal tidur walopun udah minum kopi”
“Saya ga suka nescafe yang dikasih hotel itu, saya suka kapal api item”
“Saya ga penonton tv, lebih-lebih kalau ada acara politik, langsung saya matiin tv nya. Ga peduli juga siapa presiden atau nyoblos apa. Itu urusan mereka lah”
“Saya senengnya muter lagu, Wil. Saya puter lagu gapapa ya?” *muter lagu hard/classic rock
“Ini nih video saya ngeband”, ngeliatin video dia nyanyi di cafe sama temen-temennya.
“Kamu ngerokok kan?”
“Ini nih foto cewek-cewek di sana” *ngeluarin koleksi pribadi ;p

Gw bener-bener langsung kepikiran gitu loh. Gila ya. Ini orang kayak replika gw. Nyeritain pengalaman pribadi dia, tindakan, dan keputusan dia selama hidupnya yang sepenuhnya masuk akal dan sesuai sama gw. Mau salah atau bener, pahit atau manis, asem ataupun asin. Nanonanonano. Ajaib. Hanya beda umur dan level ketololan gw jauh di atas si bapak ini. Gini kali ya rasanya temenan ama gw. Gw jadi merasa gaul. Jenggo abis nih bapak.

Makassar adventure masih berlanjut…
HOAMM..