9 April 2014. Hanya sebuah angka berwarna hitam di kalender semua orang (Indonesia). Hari yang dimana kita, gw, bangun pagi, berangkat kantor, kerja, dan pulang jam 1700. Rutinitas biasa.

Tapi hari dimana gw seharusnya ngelaksanain rutinitas (yang gw cintai ini), harus buyar dengan surat edaran resmi yang masuk ke imel yang bilang, “TANGGAL 9 LIBUR, SOB!!! PEMILU ATUUHH”. Ya mungkin tulisan dalam suratnya ga persis seperti ini. Tapi intinya pemerintah Indonesia meliburkan semua umat manusia agar berkesempatan untuk memilih anggota dewan DPR/D. Sebenarnya gw sangat mencintai pekerjaan gw. Tapi sayangnya harus libur karena hal yang ga lebih penting ini. Fiiuuhhh… *mudah-mudahan dibaca VP, biar gaji dinaikin..

Ya namanya diliburkan gw sih terima-terima aja lah ya.

Konon kabarnya, biar bisa milih kita mesti didaftarin dulu ke RT/RW/LURAH/INDOMARET setempat, karena kita bukan warga sini. Ga punya KTP asli Tangerang. Lu hanya bisa nyoblos di mana KTP lu dibikin. Katanya sih gitu. Masa gw KTP Padang trus kalau nyoblos harus ke Padang. Gila dong. Terserah gw dong mau nyoblos di mana. Kalau ga bisa nyoblos kertas, nyoblos yang lain juga boleh deh. Ehem.

Makanya dari bulan-bulan yang lalu kita udah ngasihin fotokopi KTP ke miss narti. Gw tetep aja ga ngasih sih sebenarnya. Tapi ya, maksudnya biar dikasih ijin sama Pak Lurah buat milih.

Beberapa hari sebelum pemilu, ternyata anak-anak dapat kabar kalau ternyata kita ga dapet hak nyoblos, karena bukan KTP Tangerang. Lalu ada lagi yang berkoar-koar di media sosial, kalau walaupun bukan warga setempat, masih bisa nyoblos dengan cara salto-salto di tengah jalan. Gw sejujurnya sih ga peduli. Wakakakakaa. Gw ga ada ketertarikan sama sekali dengan politik dan hal berbau serupa. Mau golput juga bodo ah. Kalian boleh bilang gw apatis atau non-nasionalisme. Tapi ya begitulah adanya. *slogan iklan apa sih ini? keinget terus. Malahan malam sebelumnya kita party bakar-bakaran sate sosis menyan marshmallow dan semuanya, mumpung besok libur. Libur tetap harus dirayain.

Pagi gw bangun denger orang-orang berisik di luar kosan. Setelah otak agak stabil, gw keluar kamar dan ada si Udin lagi nongkrong. Ternyata cewek-cewek udah pada berangkat pergi nyoblos. Anak-anak cowok masih pada mabok mimpi setelah ngirup asep sate-satean semalam.

Nyoblos, nggak, nyoblos, nggak, nyoblos, nggak, boker dulu? Sip… Setelah mikir 10 menit gw mutusin untuk nyoblos aja. Sekali 1000 tahun juga nyoblosnya. Apa salahnya lah. Mau nyoblos siapa gw ga tau. Pilihannya siapa aja gw juga ga tau. Ya udah deh ntar pilih yang gambar partainya paling oke aja. Sapa tau ada yang lambangnya kayak emblem-emblem game of thrones. Serial favorit gw saat ini btw. Udah ada naganya, ada adegan-adegan ehem-ehem yang bikin mata melek juga coy. Dan itu semua ditayangin legal. What’s not to like?

Kita berangkat ke kelurahan, minta form untuk daftar pemilih tambahan. Kata mereka formnya abis. Malah kita yang diomelin,

“Harusnya mas udah dari 10 hari yang lalu daftarnya, biar formnya cukup.”

“Lah gimana sih Pak. Kita udah dari jaman jahilliah kok ngedaftarnya. Trus ditolak.”

“Kenapa ditolak?”

“Ya mana kita tau Pak. Orang kita ngasih ke bapak, berarti bapak yang nolak dong.”

“Hmmm.. Ini merupakan sebuah misteri hidup.”

Dia juga bingung.

 

Malah kita disuruh langsung ke kantor KPU, nanyain gimana nasib kita. Gw udah males aja sih, tapi temen-temen gw masih semangat. Oke. Kantornya kita samperin.

Dengan alur cerita yang sama persis seperti cerita di atas, hanya beda lokasi dan yang ini malah ada om-om Polisi yang nongkrong-nongkrong, kita ditolak lagi… Mbleeeeh. Rusuh banget.

Semua orang di path twitter facebook dan friendster ngupload foto jari kelingking mereka yang unyu-unyu. Kita juga punya kok. Lebih kinclong malahan.

nyoblos