31 Desember 2013

Pagi itu kita ngantor seperti biasa, walaupun besoknya itu hari libur tahun baru. Kosan gw pengen ngadain acara bakar-bakar di kosan. Dari total 15 anak kosan, hanya 9 anak kosan yang bisa tahun baruan di kos. Ada yang disuruh pulang kampung sama keluarganya, ada yang diajakin sama temennya main, dan ada yang pacaran. Dengan ilmu silogisme dapat ditarik kesimpulan bahwa yang bisa tahun baruan di kos amara hanyalah

1. Orang-orang kasian yang ga diakui keluarganya
2. Lonely people with no friends
3. Jomblo ngenes, dan/atau ga bisa pacaran (ldr, brantem, baru putus ciecieee)

Gw juga termasuk dalam salah satu/beberapa kategori itu MUAAHAHAHAHHA….

Sepulangnya ngantor, kita belum nyiapin apa-apa. Rencananya mau ngapain sih udah ada. Ya acara tahun baruan standard lah. Bakar sesuatu, kembang api, dan new year’s kiss. Tapi dari tiga hal ini, yang paling ga mungkin itu kayaknya new year’s kiss. Haduhhhh. COba kalau kita budaya barat. Ya no problem lah, nyium tembok juga masih bisa.

Magrib itu kita bagi tim. Yang cewek-cewek plus beberapa orang cowok pergi nyari hal-hal yang mau dibakar. Yang di kosan, gw, udin, acong, dan james mau ngurusin persiapan buat bakar-bakar.

Kita jalan berempat ke arah pasar, belum nyampe pasar dan baru 100 m eh malah langsung ketemu orang yang jual arang. Beli arang doang tapi sampai jalan berempat… Gw sama james langsung cabut lagi, nyari minyak tanah, tools buat bakar-bakarnya, dll. Eh malah beli kembang api dll. Kembang api keliatan lebih menarik. Setelah survei dadakan ke orang-orang yang di pasar yang udah mulai bakar-bakaran, ternyata ga harus minyak tanah juga buat pertama kali nyalain arangnya. Kardus aja. Itu karena nyari minyak tanah susah banget, dan katanya harga minyak tanah (dan kebutuhan tahun baru lainnya seperti jagung) naik luar biasa.

Jam 8an, kita mulai persiapan buat bakar-bakaran. Laptop gw plus speaker acong kita stel di pintu depan kosan. Langsung deh pasang musik ajeb-ajeb. Kalau mau party, musik harus selalu ada.

Nyalain arang ternyata susah banget kalau pake kardus doang. Idealnya sih pake sabut kelapa. Itu gampang banget, menurut pengalaman gw yang udah advanced dalam hal bakar-bakaran. Dengan alat yang limited, otak yang dongo, dan pengalaman yang masih ijo, team amara akhirnya berhasil juga nyalain arangnya. Ya lebih kurang 40 menit lah behahaha anjir lama banget, dan itu juga puasnya bisa nyalain arang sangat luar biasa.

Jam 9an baru mulai bakar-bakar. Sate, daging, jagung, kertas, kecoa, api cinta, bulu kaki, pokoknya semua yang masih keliatan di depan mata kita bakarin. Olesin bumbu, tunggu 10-15 menit, selesai, taroh di piring. Ulang proses hingga yang bisa dibakar udah kebakar semua. Itu jam 1030, semuanya udah kebakar. Planningnya sih, 30 menit sebelum 1200 semuanya selesai, biar makanannya masih anget pas tahun baru. Tapi ya gapapalah. Semua orang udah mulai loyo, ngantuk, udah pada duduk-duduk aja di ruang tamu. Hanya beberapa orang tolol yang joget-joget denger musik di ruang tamu.

Daripada kelamaan nungguin tengah malam, akhirnya makanan mulai disantap. Jam 1130 kita juga udah mulai main kembang api. Seperti anak umur 5 tahun, kita semua teriak-teriak stress ga jelas kalau kembang apinya meledak-ledak. Ada yang kembang api tipe gasing, tipe lampu diskotik, yang kayak senapan, yang kembang api standar, dll. Maunya sih kembang desa, tapi ga ada yang jual.


Happy new year.