2 Minggu yang lalu, Bunda nelfon.

“Wil, minggu depan kamu pulang ke padang ya!”
“Kenapa emang?”
“Kakak mau lamaran”
“HAAAHHH??”
“KAKAK MAU LAMARAN!!! KAMU BUDEG YA?”
“BUKAN BUDEG, TAPI BUSET NGASIH TAU BERITA PENTING KAYAK GINI GA DARI JAUH-JAUH HARI. NYARIS JANTUNGAN NIH, NDA!”
“BUNDA KAN JUGA GA BUDEG, TRUS KENAPA KAMU JUGA IKUTAN TERIAK-TERIAK!”
“GA TAUUU”

Sebenarnya cuman acara lamaran gitu doang. Palingan keluarganya Budi dateng, trus bilang mau ngajak nikah blablabla. Gw ngerasa gw ga harus ada juga. Katanya hanya acara informal kecil-kecilan. Tapi kakak gw sepertinya udah tau gw bakal bilang males ke padang kalau dia yang langsung minta ke gw. Makanya dia ngadu ke Bunda. Dikit-dikit ngadu. “Kakak mau kamunya ada di padang nanti. Pulang ya?!”. Kalau udah orang tua yang ngomong gw pasti langsung manggut.

Nggak lama kemudian bbm masuk dari kakak gw, “Dude…”. Gw langsung reply, “You’re getting married.. Holy shit.” Sisanya hanya tawa haha hihi dan gw ngeledekin dia. Gw selama ini dan bahkan yakin kalau kakak gw itu tipe-tipe orang pinter yang mentingin karir terlebih dahulu. Ternyata gw salah. Nikah nafsu lebih penting. Buahahahaa.

…..

Gw dapet tiket pulang untuk jumat malam. Naik garuda. Gw bisa langsung berangkat dari kantor ke bandara yang jaraknya seupil.

Jumat sore itu, si Aji nyeritain kalau dulu pernah ada karyawan gmf yang terbang naik pesawat garuda. Pas lagi di cabin, dia disamperin pramugari karena ada masalah di toilet pesawat. Ga tau mungkin ada yang boker trus tai nya gede dan mampet. Dia disuruh ngebenerin. Udah kayak tukang WC aja. Kenapa si pramugari bisa tau di karyawan gmf? Karena si mas itu lupa nyimpen nametagnya. Nametagnya udah dimasukin ke dalam saku baju, tapi talinya kan masih ngegantung di leher. Masih keliatan logo gmfnya. Gitu.

Tolol juga kan kalau itu kejadian ke gw? Tapi ya namanya penasaran, gw juga pengen ngelakuin hal yang sama. Naik pesawat pake nametag gmf. Kira-kira si pramugari bakal nyuruh gw bersihin toilet atau mungkin malah ngajak gw ngedate di toilet. Fantasy semua pria.

…..

Jumat sore, setelah ngantri hampir 30 menit di barisan check-in, delay 20 menit, akhirnya kita bisa boarding ke dalam pesawat. Pramugari yang nyambut orang di pintu pesawat ternyata ada kumisnya, Om-Om. Dia liat nametag gw, gw liat dia, dia nyapa, gw bales nyapa. Ga ada percikan asmara. Proses yang singkat. Gw berharap gw bakal langsung dikawal se-VVVVIP mungkin. Ternyata ga.

Gw dapat duduk di 46d. Baris paling belakang yang deket wc, dan duduknya di aisle. Aisle tempat duduk favorit gw. Kenapa? Bisa mupeng liatin pramugari yang lewat-lewat. Kalau ada manusia bilang tempat duduk favoritnya itu di jendela, kemungkinannya adalah 1. dia cewek, 2. dia homo.

Setelah duduk, gw baca novel yang gw bawa. Baru 2 halaman, gw mutusin kalau tidur adalah pilihan yang lebih tepat. Novel masih di tangan kiri, tangan kanan nopang pipi, gw duduk santai nungguin mata nutup sambil liat pramugari jalan bolak balik.

“Bosen mas?”, kata si suara cewek.

Kaget gw. Suaranya dateng dari arah belakang. Ternyata si mbak pramugari yang lagi nyender di pintu WC, tepat di belakang gw.

“Hah? Ooooo. Ga kok mbak”. Dalam pikiran gw, gw udah ‘plis suruh benerin WC plis suruh benerin WC plis suruh benerin WC‘.

“Ini ada bacaan nih mas”, sambil nyodorin beberapa koran ke gw.

Secara natural gw ngangkat tangan kiri, “Ini saya ada novel kok mbak”, bales gw penuh senyuman, karena gw emang lagi baca novel. Tolol banget nih gw. -_- Udah tumpul kalau sama cewek. Kalau udah bilang kayak gitu kan conversation antara seorang cowok dan cewek yang ga kenal bisa instan berakhir. Kalau gw jawab ‘Mmmm, koran apa aja ya mbak?’ atau ‘Kalau majalah ada nggak mbak?’, siapa tau kan dia bilang ‘Ada, mas. Saya juga punya nomer hape kalau mas mau’. Siapa tau.

Gw bilang aja, “Ga kok mbak. Ngantuk aja, capek”.

“Ooo gitu. Kirain…”, kata si mbak pramugari manis. Senyum manis.

Gw hanya bales senyum bahagia dan masih ngarep gw bakal disuruh benerin WC atau dikenali sebagai karyawan gmf. Tapi ga, hanya berakhir dengan senyuman manis.

Jadwal take-off yang jam 1910 molor jadi jam 2030 karena delay boarding, runway ngantri, dll. Semua orang udah duduk dengan manis, ada satu orang bapak yang mencolok karena bolak-balik ke WC, sering amat bokernya. Pramugari juga duduk dengan manis di tempat nongkrong pramugari.

Mereka ngobrol dan ngegosip. Salah satu obrolan mereka yang gw denger samar-samar, “Eh, ada keluarga besar kita tuh” “Wah ada tetangga” sambil haha hihi. Kayaknya udah nyadar nametag gw. Mereka ngomongnya pelan, gw pura-pura ga denger dan stay kalem aja. Tapi tetep mikirin skenario kalau dipanggil duduk ama mereka gw bakal gimana buahahaha. Biar kayak di ftv-ftv, ‘cinta di cabin’ atau ‘sayap-sayap cinta’. Efek keseringan nonton ftv.

…..

Sabtu itu, setengah jam lagi keluarganya Budi dateng. Katanya sih ber-6. Acaranya juga bakalan semi formal gitu. Ya biasa-biasa aja. Gw hanya pake bajo kaos dan jeans. Ayah pake kemeja pendek baju keluar stelan mau ke mesjid. Bunda juga biasa aja. Kakak gw yang agak batikan informal dikit.

2 Mobil datang dan parkir di depan rumah gw. Buset. Satu persatu dari mereka turun. Total 10 orang. Tampilan necis gaya eksekutif dengan batik lengan panjang yang luar biasa. Bunda dan kakak mulai panik. Bunda panik karena masakan hanya cukup-cukupnya aja, nasi dikit lauk dikit. Untuk 6 orang cukup, untuk 10 nggak. Kakak gw panik karena dia ngirain yang dateng emang dikit, trus triba-tiba stres sendiri. Lamaran syndrome. Ayah hanya ketawa. Demi ngikut keluarga, gw juga panik karena gw malahan ga bawa batik ke padang. Hanya kemeja lusuh yang biasa gw pake ke kantor. Ya udah gw langsung ganti baju itu aja. Om-om (adek Bunda) juga dateng ke Padang, diajakin Bunda ikutan ngobrolin masalah ini. Tampilan om gw juga slow-slow aja. Kayak orang mau beli kopi ke warung aja. Terlalu santai.

…..

Ya lebih kurang acara lamar-lamaran berjalan lancar. Ngomongin draft adat nikah, kapan, di mana, biaya, dll. Udah kayak skripsi aja pake draft segala. Tapi yang penting semoga di acc sama Yang Maha Kuasa. Amin.

Plus, kalau ke padang kayaknya ga lengkap kalau ga makan duren. Tandem makan duren Ayah, gw, kan kebetulan lagi di rumah. Ayah yang pergi solat ashar ke masjid, pulang-pulang bawa duren 3 biji. Langsung sikat. No pic hoax.

photo