Jam 17:00
Gw masih di kantor. Emang biasanya sih gw pulangnya ga buru-buru. Bukan ngurusin kerjaan juga sih, tapi kadang-kadang emang nongkrong-nongkrong aja di kantor. Lagian kalau pulangnya malam, udara di jalanan udah ga panas lagi, ga gerah, dan biasanya ga semacet kalau baliknya jam 5.

Jam 18:05
Gw keluar dari kantor, jalan bersama beberapa orang teman gw menuju parkiran motor.

Jam 18:18
Gw nyampe di pos luar security gmf, dan jalan menuju parkiran motor. Ngerokok dulu sebatang, nyalain motor dan pulang. Malam ini rencananya gw kepengen pergi gaul sama temen-temen gw. Janjinya mau ada acara jam 7. Karena udah mepet ke jam 7, udah gw niatin nyampe kosan 15 menit, mandi 5 menit dan sebelum jam 7 maul udah dateng ke kos gw buat ngejemput.

Tak lama kemudian…

Gw nyampe depan kos. Buka pintu pager, dan di halaman kosan ada 2 motor parkir di luar, motornya james sama adit. Biasanya gw juga taroh motor di luar dulu sebelum masukin ke dalam kosan karena kadang-kadang agak maleman dikit keluar lagi. Tapi karena gw mau dijemput, motor langsung gw gas masuk melewati pintu kosan, lewat ruang tamu, dan motor langsung gw pasang standard.

Biasanya di jam-jam magrib ruang tamu kosan cukup rame. Biasanya. Tapi kali ini ga ada orangnya. Adit, yang bukan warga kosan gw, main ke sini karena pacarnya, via, ngekos disini juga. Biasanya juga dia lagi nongkrong di ruang tamu. Tapi ini motor ada, tapi orangnya nggak. Kamar miss narti (ibu kos) (yang langsung ngadep pintu kos dan pagar kos) ketutup. Di sebelah kamar miss narti secara berurut kamarnya mas bram, beni dan silur. Pintu mas bram kebuka, beni ketutup, silur ketutup. Tapi beni udah pulang, motornya ada. Kamar gw hadep-hadepan sama kamar mas bram. Sebelah gw kamarnya mitra, james dan udin. Hanya pintu kamar james yang kebuka. Motor udin juga ada. Kalau mitra emang biasanya pulang jam 8 malem.

Setelah parkirin motor, gw keluar lagi buat nutup pagar. Masuk ke kos, pintu terali kos gw biarin kebuka, karena emang biasanya dibuka aja. Gw copot sepatu, dan taroh sepatu di rak. Gw jalan ke kamar dan nyari kunci kamar. Kamar gw persis di sebelah ruang tamu. Waktu nyari kunci gw liat ruang tamu, “Eh ini tv kok ga ada ya?”. LCD Flat screen TV ga ada di tempatnya. Kalau sebelum-sebelumnya, udin yang hobi nonton bola biasanya ngambil tv dan nonton di dalam kamarnya sendiri. Biasanya ini juga kalau bolanya ditayangin dini hari. “Hmm.. Ada liga indonesia kali ya.”.

Gw buka pintu kamar, taroh tas, ambil peralatan mandi, ngunci kamar dan gerak ke kamar mandi.

Mas bram lagi di kamarnya, sama pacarnya teh yudit (lebih tepatnya calon istri, wedding weekend ini :D). Lewat kamar si james, tapi dia ga ada di kamarnya. Mmm. Mungkin lagi di warteg sebelah.

Jam 18:40an
Gw selesai mandi. Gw balik ke kamar. Kamar james masih kebuka, dan si james masih ga ada. Kamar mas bram ketutup, motornya ga ada. Keluar sama teh yudit sepertinya. Gw masuk kamar, pake sempak, jins, semprot parfum ketek, pake baju, ngaca dikit, dan ready to go. Gw buka pintu kamar, ke jemuran dan gantung handuk deket kamar mandi. Pas balik ke kamar, miss narti keluar dari kamarnya.

“Kosan sepi ya mas”, katanya sambil ketawa-ketawa. Miss narti orangnya emang hobi ketawa.
“Iya miss. Pada kemana sih?”, bales gw.
“Ga tau mas. Eh ini tvnya mana ya mas?”, si miss narti nanya sedikit kaget.
“Dibawa udin ke kamar mungkin miss”. Gw udah yakin aja sih.
“Emang sekarang ada bola ya mas?”. Miss narti langsung nanyain tepat sasaran ke bola. Miss narti juga pasti tau kalau udin biasanya bawa tv ke kamar kalau tengah malem, kalau ada bola yang ditayangin.
“Ada kali, liga indonesia mungkin. Si james mana miss?”
“Tadi dia pergi ama temennya. Temennya jemput pake mobil, terus pergi deh.”
“Pergi kemana miss? Adit juga?”
“Sama mas adit juga. Saya ga tau kemana. Pokoknya dia pulang bentar, trus udah pergi lagi.”
“Lah itu kamarnya si james kebuka. Bener pergi ya dia?”. Gw makin heran. Pergi pintu malah dibiarin kebuka. Tolol banget sih.
“Oya mas?”, miss narti lebih kaget lagi.

Setelah miss narti ngecek kamar si james, dan nyari james dalam lemari, di bawah meja, di balik bantal, “Iya mas, mas jamesnya ga ada!”. Pintu kamar james ditutup sama miss narti.

Gw juga udah santai-santai aja nih, tinggal nyuruh maul ASAP ke sini. Gw ambil gitar, ambil bb dan duduk di ruang tamu yang ga ada tv nya. Gw bbm maul, ayo buruan, 18:57. Sambil nyanyi-nyanyi di ruang tamu nungguin maul, satu per satu warga kosan mulai keluar dan duduk di ruang tamu. Cewek-cewek yang kamarnya di lantai 2 pada turun ke ruang tamu bawah. Dyan sama maria.

“Eh tv mana wil?”, kata dyan kaget.
“Ga tau. Dibawa udin ke kamar kayaknya”, kata gw santai.
“Ooooo”.

Jam 19:15
Maul dateng. Namun sayangnya acara gaul kita yang harusnya jam 7 malem, dibatalin karena sesuatu dan lain hal. Untungnya kita belum sempat ke sana. Tapi tololnya maul udah di kos gw. Jadinya si maul udah miris aja. Dan kita pun lanjut nyanyi dan ngobrol aja. Miss narti juga ikutan ngobrol-ngobrol ama kita.

Jam 19:30
Miss narti yang kayaknya udah mati penasaran ini tv kemana nyamperin kamarnya udin. Miss narti ngetok-ngetok kamarnya udin. Udin keluar mata masih setengah kebuka.

“Maaf nih mas udin. TV luar mas udin bawa ke kamar ya?”
“Hah? TV? Nggak kok”, udin masih ngejawab selengehan gitu. Ya iya lah, orang baru bangun tidur juga.
“Hah? Yang bener mas? Itu TV ga ada di ruangan loh”, ekspresi wajah miss narti udah dipenuhi dengan kebingungan.
Udin yang juga sama bingung-bingungnya malahan bilang, “Ya bener bu, ini liat. Ga ada”. Sambil ngebuka pintu, mempersilahkan miss narti nengok dalam kamarnya.

Kita yang duduk di ruang tamu kaget sama teriakan miss narti.

“MASSSSS. TV NYA GA SAMA MAS UDIN!!!”

Hah? Udin sama miss narti langsung ke ruang tamu.

“Tv ga lu bawa din?”, gw setengah curiga gitu.
“Nggak. Ga gw bawa ke kamar kok.”, wajah udin udah mulai bingung.
“Lah trus siapa yang bawa? Ada yang ngumpetin nih jangan-jangan.”

Mulai deh. Ruang tamu mulai panik. Jadi ceritanya beberapa bulan yang lalu kejadian yang sama pernah terjadi. Tapi, ini pada ngisengin karena ada yang lagi ulang tahun. TV sengaja diumpetin, dan saat semua orang mulai panik, TV nya dikeluarin lagi. Kebetulan, besok lusa itu ulang tahunnya via, makanya mungkin ada yang ngumpetin lagi.

Kamar beni mulai digedor-gedor. Dia keluar wajah masih ter-disorientasi-tolol gitu.

“TV lu bawa ke kamar ga ben?”, pertanyaannya juga agak aneh gitu sih. Karena kalau urusan tv bawa ke kamar emang biasanya si udin,
“Hah? Ga kok. Kenapa emang?”, kata beni, masih dengan tampang baru bangun.
“Anjeennngg. Yang bener dong ben. TV ilang tuh”, kata gw.
“Hah? Seriusan? Udin kali”, semua orang udah nuduh udin.

Satu per satu ruang tamu mulai dipenuhi anak kosan. Tutut, sempat ngeliat dari tangga dan nanya ada ribut apa. Anak-anak cewek yang lain keberadaanya gw ga tau. James ditelfon, dan langsung ditanya dengan praduga bersalah, “Lu ngumpetin TV ya?”. James juga ga tau. Katanya dia lagi pergi fitness. Tak lama kemudian mas bram, mitra, dan silur pulang.

Eh ini TV bener ilang ga sih? Gimana bisa ilang?

Pertanyaan ini muncul di kepala masing-masing orang. Karena asumsi, dan ya pasti juga kali, yang maling itu orang luar, masa yang maling anak kosan, kita mulai nyusun time frame masing-masing. Karena ini keseharian kita kayak gini juga, pulang kantor, tiduran di kamar, duduk di ruang tamu, jadinya orang-orang ga aware sama waktu. Lebih hebatnya ada beberapa orang yang punya cerita yang berbeda-beda.

Kita juga udah berandai-andai, seandainya, seandainya nih ya, yang nyuri tv itu salah satu dari kita, biar kasus tv ilang ini kayak cerita di detektif conan, yang nyuri siapa ya? Motifnya apa?

Alibi beni
Nyampe kosan jam 17:00an. Ke kamar trus ganti celana, tetep pake baju putih polos kantor. Ke ruang tamu, ambil kacang yang ada di meja. Sempat ketemu miss narti. Ga nyalain TV, tapi dia berdiri di terali kosan, ngeliat langit yang masih cerah indah berwarna biru. Trus dia balik ke kamar lagi. Tidur. Motif ga jelas, mungkin emang maling dari sananya.

Alibi udin
Nyampe kosan, duduk di ruang tamu, nyalain tv, nonton spongebob. Sendirian. Ga ada orang di kos. Jam tepatnya udin ga tau. Tapi sesuai jadwal tayang global tv yang kita liat di internet, spongebob global tv mulai jam 17:30 sampai jam 18:00. Nonton spongebob ga sampe selesai, udin balik ke kamar. Motif kesel ga bisa nonton enak di kamar, ambil tv, jual, trus beli tv sendiri taroh di kamar.

Alibi mas bram
Nyampe kos ga inget jam brapa, tapi dia bolak-balik keluar masuk kos trus. Pergi ke sini, balik kosan, ke sana, balik kosan, jemput teh yudit, balik kosan. Selama bolak-balik ga ketemu sama siapa-siapa. Pas gw dateng, mas bram pergi lagi sama teh yudit. Dia ga merhatiin TV nya masih ada apa nggak. Motif karena mau nikah, TV diambil buat isi rumah baru.

Alibi james
Nyampe kos sekitaran magrib, ke kamar bentar, siap-siap mau pergi fitness. Adit numpang solat di kamar james, dan dia lupa ngunci pintu james. Mereka ga merhatiin tv ada apa nggak. Dia juga berangkat dari kosan jam berapa, tapi yang pasti jam 18:15 dia masih ada di kosan. Motif karena kekurangan duit untuk bangun usaha jual nasi ayam bakar di sebelah kosan.

Alibi miss narti
Miss narti keluar kamar dan liat spongebob yang ditayangin di tv. Ga ada orang di ruang tamu. Miss narti matiin tv trus ke kamar lagi. Setelah itu miss narti ngeliat beni di ruang tamu. Berbeda ama ceritanya beni, menurut miss narti, dia ketemu beni sekitaran magrib, beni ngambil kacang, dan duduk nonton tv. Pakai baju warna putih. Motif karena pengen aja.

Alibi orang jualan di sebelah (Mbak sri)
Mbak sri sempat ke kos sekitaran magrib nganter makan ke lantai 2. Dia ga perhatian kondisi ruang tamu. Motif karena ngeliat TV gratis aja di ruang tamu, sayang kalau ga diambil.

Alibi gw
Gw dari parkiran kantor jam 18:18. Nyampe kos, tv udah ga ada, liat masbram di kamar, dan jalan terus ngambil handuk menuju kamar mandi. Selesai mandi, masuk kamar, ganti baju, ketemu dan ngobrol ama miss narti, dan duduk di ruang tamu, sampai miss narti mendeklarasi tv ilang. Motif karena atm sekarat banget karena kseringan foya-foya.

Alibi silur
Pulang malem, ga tau apa-apa. Motif karena kesel aja liat orang have fun, dia pulang-pulang buka laptop dan masih kerja aja.

Alibi mitra
Pulang malem, ga tau apa-apa. Motif mitra bakalan pindah ke bandung dalam waktu dekat ini, pindah tempat kerja. Siapa tau bisa get away dengan maling TV.

Cewek-cewek yang lain ga jelas alibinya. Hanya pulang, naik ke lantai 2 ke kamar masing-masing. Motif mereka ga jelas semua.

Yang paling anehnya dari cerita ini, ruang tamu yang harusnya dilewatin setiap orang, kalau mau ke kamar masing-masing, pada bilang ga merhatiin. Aneh kan?

Nah yang nyolong siapa?

:mrgreen: