Belum satu bulan yang lalu, gw pindah kosan. Dulunya gw di perumahan bandara mas yang jaraknya seupil dari kantor. Bangun jam 6.30 ga masalah. Boker dulu lah. Beli sarapan dulu. Atau jadiin sistem closed loop aja, taiknya dijadiin sarapan. Bisa, terutama di akhir bulan. Ngesot ke kantor juga bisa. Nyampe kantor wajah masih ceria. Ketek ga banjir keringat. Hidup indah. Dahulunya.

Sekarang gw udah di pusat kota tangerang, yang tiap pagi/malam pergi/pulang ngantor bisa bikin stres. Jaraknya sih masih deket-deket aja, 6 kiloan lah. Tapi macetnya ini loh yang ngehek. Jalan tangerang-bandara yang seharusnya dipergunakan untuk akses bandara dari tangerang malah dijadiin jalan pintas buat orang-orang yang perlu ke jakarta/dan sebaliknya. Info dari intel (emang kasus pembunuhan?), sekitar 30% pengguna jalan itu ada keperluan di kawasan bandara, 70% numpang lewat mau ke jakarta. Ngepet ga sih?

Mana lagi orang-orang pada kepot-kepotan biar cepet sampai tujuan. Gw emang dasarnya kalau bawa kendaraan suka nyantai. Kalau pelan banyak yang bisa dilihat sih. Cuci mata bro. Waktu tak ada artinya kalau hidup tak dinikmati. Ceeeillleehhh. Jadinya kalau bawa motor gw lebih banyak liat sekeliling ketimbang liat jalan. Tapi kan ga kebut-kebutan, jadi masih cukup safe lah. Orang-orang yang bawa motor nyelenong kanan kiri tuh yang bikin stres. Dikit-dikit gw pasti “Anjeeengg, nih orang ga ada otak bawa motor!”. Bawa motor ga mikirin orang lain. Asyuuu.

Sebelum gw pindah gw udah tau kondisinya bakal seperti apa. Tapi ya demi. Kalau di kosan yang lama, kehidupan ga ada, jauh dari pusat kota, kalau mau pergi main aja harus ngadepin macet, kosan gw juga kurang friendly orang-orangnya, dan banyak alasan lainnya. Gw dapet info kos baru ini, yang namanya kos amara, awalnya gw kirain kos asmara, makanya pengen join hahahaha, karena temen-temen kuliah gw banyak yang disini. Dan ternyata penghuni-penghuni kosan bekerja di perusahaan yang sama ama gw. Otomatis gw mikirnya pasti udah friendly lingkungannya. Pertama kali gw berkunjung sekedar ngeliat aja, ternyata ada ruang tamu yang ada sofa dan tvnya. Liat ini gw langsung, “TERIMA CASH DALAM BENTUK SERIBUAN BU?”. Ini yang gw cari. Nongkrong ampe malem, nyanyi, nonton bareng, tolol-tololan, ngingetin gw ke jaman edo saat di bandung dulu.

…..

Belum juga satu bulan di sini, tapi gw udah banyak terlibat masalah wakakakakk. Untuk detail ceritanya gw masih mikir-mikir enaknya diposting apa ga, karena ada hal-hal yang ga enak kalau kebaca pihak luar. Ceritanya absolut tolol dan relatif kocak sih. Tapi ujung-ujungnya bakal diposting juga nih. Orang kosan semuanya pada, “Sejak kedatangan lu nih wil, kosan jadi begini. hahaha”. Ngepet. Si miss narti (Ibu penjaga kosan) juga ketawa-ketawa aja pas gw bilang, “Ibu harusnya ga nerima saya pas saya mau masuk ke kos ini bu. Ga liat apa wajah saya kayak pembawa kehancuran gini?”.

Yang paling pantas untuk gw critain itu tentang gitar baru gw yang sampe sekarang masih belum bisa nyetting programnya. Bangke. Tapi, woooohoooo. Setelah sekian tahun akhirnya bisa beli gitar sendiri.:mrgreen:

Dan juga tentang kejadian terepic beberapa hari yang lalu. Spoiler. TV di ruang tamu kosan yang lenyap begitu saja. Biar jadi kayak cerita sherlock holmes, ntar tak tulis kayak novel detektif deh. Yang nyuri siapa? Nantikan di episode berikutnya. Waspadalah.