Gw kayaknya udah terkena kutukan sama yang namanya kos-kosan deh. Mulai dari kosan gw yang dulu pas di bandung yang lantainya keluar air taik, ular, kerajaan tikus, kran jebol kayak mata air, dan banyak hal lainnya yang untung aja ga ada hal-hal goibnya. Bisa brabe cui kalau ada kuntilanak ngetuk-ngetuk pintu tengah malam, “Minta sumbangan Ommm!!”.

Sekarang kosan gw yang di cengkareng kota tercinta ini juga ngepet. Sejak 2 bulan kosan di sini, udah terhitung 6 kelabang yang gw bunuh. 5 diantaranya cuman segede isi pensil. Satunya lagi udah bisa dibilang kakak pertama kalau di film-film cina. Tebel cui. Dan yang bikin epicnya lagi, kelabang pertama yang gw temuin lagi nangkring di handuk yang gw gantung di kamar mandi. Untung aja waktu itu keliatan ama gw. Kalau ga, beuuuhhh. Bisa gede sebelah wajah gw. Kalau yang digedein organ terpenting sih ga masalah. Semenjak itu, setelah mandi mau ngelap pakai handuk selalu jadi siaga 1. Parnoan. Mandi have never been so fun.

Belum lagi terkadang entah kenapa kadang-kadang airnya ga ada. Pernah gw mandi bermodalkan air seember kecil. Pernah. Itu juga plus buat siram-siram poop. Pernah. Sedih banget.

Barusan banget, gw beli makan ke luar, dan langsung balik lagi. Pas mau buka pintu,

“Eh ini kok colokan kuncinya muter keluar?”

Setelah muter 2 kali, si lubang kunci ikutan muter kayak gw ngelepas baut pake obeng aja. Ngehek. Bentuknya silinder, dan berhasil keluar dengan sempurna. Potongan logam-logam kecil, yang sepertinya berguna buat ngatur kunci tertentu aja yang bisa dicolokin, mulai berserakan. Alhasil jebol deh. Ngepet ngepet,.

Gw langsung manggil si om dengan tampang setengah lugu penuh rasa bersalah, “Om, ini om. Pintunya jebol. Hehehe”

Trus sekeluarga pada dateng ke kamar. Dia ama bininya yang milf. Beuh. Bikin hilang konsentrasi kalau ngomong sama si mbak. Anaknya 3 yang lucu-lucu. Wajarlah si mbak juga cakep gitu. Sampai-sampai temen kantor pada dateng ke kosan gw buat ngeliat ibu kos gw yang cantik ini.

Kalau dipikir-pikir agak sinting juga ya gw. Yang satu gw panggil om, yang satu mbak. Harusnya sih om tante. Atau mbak mas. Tapi apa daya, walau anak 3 masih mbak-mbak di mata gw. Bukan mata doang sih:mrgreen: Gokil juga nih kalau postingan ini kebaca ama mereka, gw ngegunjingin si mbak hahahaha.

Ya begitulah adanya. Rencananya sih bakal diganti besok. Malam ini juga bakal tidur di kamar tanpa pengaman. Semua orang tau lah, kalau ga pake pengaman kan bisa bahaya:mrgreen: Makanya, gunakan pengaman.