Setelah sekian lama merasakan keheningan tanpa yang namanya dunia internet, pada akhirnya gw dipersatukan lagi dengannya.:mrgreen:

2 bulan. 2 bulan semenjak gw ngasih laporan ke blog ini. Penuh dengan hal-hal menarik di seputar kehidupan gw. Kalau dirangkum jadi satu post blog, ini bakal jadi postingan terepic gw. Tapi capek juga nanti nulisnya bisa sampai kakek-kakek. Pendek aja deh, info terepic dari saga yang belum tertuliskan ini. Yang penting sih akhirnya gw bisa ngeblog lagi.

Kenapa tak ada internet di kosan? Simak ceritanya di liputan 6 siang berikut ini.

……..

Berawal dari bulan Juni yang lalu. Setelah sekian lama merasakan yang namanya dunia jobseeking, akhirnya Alhamdulillah gw diterima kerja. Kerjanya ga jauh-jauh lah dari kuliah gw. Masih aja ngurusin pesawat. Tapi sekarang udah ga di kota bandung lautan asmara lagi, melainkan di kawasan bandara Soekarno-Hatta cengkareng yang letaknya diantara jakarta dan tangerang. Sedih banget, jadi orang jakarta enggak, dari kota tangerang lumayan jauh juga. Jadinya gw menamai status gw jadi warga bandara aja.

Hari pertama masuk kerja, kita, gw sama maul (sohib Tugas Akhir yang satu dosen pembimbing dengan judul tugas akhir yang juga saudaraan) yang keterima berdua, ada briefing awal dulu. Datengin orang HRD. Dibriefing mengenai kerja, background perusahaan, gaji, foto id card, dan yang paling epicnya adalah saat si mbaknya bilang, “Kalian habis ini bakal security clearance dulu. Ada semacam tes tertulis gitu. Ga susah kok”.

Pas mau security clearance si bapak ngejelasin sedikit mengenai tesnya, dan tes pun dimulai. Pertanyaan yang diberikan lebih kurang berisikan tentang cinta kita terhadap bangsa Indonesia, tentang terorisme, wilayah, politik, kemerdekaan dan hal-hal yang sebelumnya ga pernah gw ambil serius.

Q: Kamu mau jadi teroris?

A: Tidak

Q: Kamu bisa rakit bom?

A: Merakit tak bisa, tapi saya bisa tampil BOMbastis.

Lebih kurang gini.

Dan yang paling epic adalah ketika ditanyain pancasila, rukun islam dan rukun iman. Walaupun ga pernah diulang-ulang, tapi gw rasa ga ada manusia yang bakal lupa isi dari rukun islam. Pancasila mungkin ada yang lupa-lupa dikit. Tapi rukun iman cui. Gw langsung ketawa trus liat maul nanyain dia inget apa ga. Dia juga bales ketawa aja. Di saat waktu udah mau abis gw nanya ke maul, satu lagi rukun iman apa. Dan akhirnya lengkap deh rukun iman gw.

Pas si bapak review jawaban soal kita,

“Mmmm.. Mas Willy, ini rukun imannya kok kebalik-balik. Harusnya ini dulu, baru ini, trus ini.”

“Hhahaha. Maap pak. Iman saya emang kurang gaul gitu pak.”

….

Setelah lebih dari 2 bulan bekerja, gw masih aja gabut. Kalau kata bapak GM, perusahaan ini lagi bener-bener kekurangan orang. Emang sih. Anggota unit gw aja udah pada ubanan semua. 8 orang di unit gw, yang masih bisa dibilang sebaya itu 3 orang, yang lainnya udah tua. Ini karena perusahaan ini emang udah lama ga melakukan perekrutan pegawai. Terlebih lagi, anggota unit gw udah pensiun 2 orang bulan kemaren, makanya sekarang sedang kocar-kacir. Tapi yang bikin lebih ga masuk akal lagi, gw ga dimanfaatkan sebaik mungkin sama bapak-bapak ini. Berhubung mereka bener-bener sibuk, jadinya mereka juga ga punya waktu buat ngajarin gw, gw nanya juga agak ga enak karena pertanyaan gw itu pertanyaan orang yang masih tolol. Bingung makanya. Pas di awal dapet komputer aja nggak. Gw masih inget 5 hari pertama gw hanya dikasi beberapa lembar bacaan yang selesai dalam waktu singkat. Sisanya gw duduk. DUDUK. Dengan manisnya. Senyam-senyum seperti orang tolol kalau ada yang lewat deket gw. Si pak GM juga selalu lewat dan memberi harapan, visi dan misi tentang karir gw. Dibilangin sabar dulu aja.

Tapi sekarang udah dapet komputer yang specnya itu sama ama komputer tahun 80an, udah dikasi kerjaan yang notabene gw ga ngerti gw ngerjain apa, hanya sebatas diterangin cara ngerjainnya, ctrl+c, alt+tab, ctrl+v, alt+tab, ctrl+F, ctrl+v, menjadi sebuah loop sempurna menuju tak terhingga. Gelar excel engineer masih umum menurut gw. Sepertinya Copypaste engineer terdengar lebih mantep.

Kalau kata temen-temen di sini, pas di awal emang bisa gabut kayak orang tolol, makanya nikmatin dulu aja mumpung bisa ‘ga kerja’. Nanti sekalinya dapet kerjaan pengen berhenti deh. Tapi ya kerja di sini cukup santai menurut gw. Dateng telat juga gapapa. Istirahatnya agak lama jg gapapa. Terlebih lagi jam istirahat gw habisin ketawa-ketawa doang. Duduk-duduk dengan temen sekantor yang kocak tolol yang topik obrolannya bisa bervariasi mulai dari hal seserius mungkin seperti zakat mal hingga hal sekreatif mungkin seperti jasa cuci sapi buat daerah perkampungan.

….

Tapi ya, walaupun sekarang masih tolol, tapi waktu untuk belajar akan selalu ada. Mas budiman, salah seorang anggota unit gw yang super duper pinter banget, bilang “sekarang ya mungkin belum bisa apa-apa, tapi lu pelajari dulu aja tentang ini, itu, dll, etc. Kalau itu udah mantep, percaya deh sama saya, udah jadi deh lu. Ntar semua orang-orang di sini bakal ngadep ke lu”. Dia aja yang kata semua orang di sini udah pinter banget ngasih saran kayak gini. Gw langsung ngebayangin gw jadi raja yang duduk disinggahsana trus orang-orang minta-minta ke gw. Intinya kembali lagi ke Iqra. BACALAH!

Moga-moga deh ya gw jadi pinter.