Warning –  content might be too long for casual reading, but I don’t give a shit:mrgreen:

Beberapa waktu yang lalu gw pulang ke padang lagi. Kali ini ceritanya karena Ayah yang udah 7 tahun menempuh program pendidikan S3 akan melakukan sidang terbuka. Benar. 7 Tahun bro! Mengerikan. 7 tahun waktu yang telah dihabiskan oleh bapak gw untuk menyelesaikan kuliah. Padahal Ayah lebih duluan ngambil pendidikan itu dibanding gw mulai S1, tapi malahan gw yang tamat duluan. Gw memang pinter dari sananya sih. Setelah gw wisuda gw selalu manas-manasin Ayah, “Masa sama anak sendiri kalah”, ” S3 susah banget apa?”, “Gitu doang lama…”. Law of the universe #1, kalau lu lebih hebat maka sombongkanlah. #salahprinsip

Dalam penerbangan lagi-lagi gw dapet duduk di sebelah pintu darurat. Duduk disini selalu bikin gw parno. Gw merasa seakan-akan harus menjadi superhero menarik pintu darurat dan mencabik-cabik dinding pesawat apabila shit goes down. Tapi highlight dari penerbangan kali ini adalah sekelompok bapak-ibu yang bikin rusuh buat nyari tempat duduk. Mereka yang serombongan ngotot ingin duduk di tempat duduk masing-masing sesuai dengan yang tertera pada tiket dengan nama mereka. Padahal mereka kan barengan, kalau duduknya ngacak tapi masih kursi yang punya mereka secara keseluruhan ya ga masalah. Kemacetan terjadi di dalam kabin pesawat karena mereka masih mondar-mandir di kabin.

“Ibu duduk dulu aja ya, biar penumpang yang lain bisa jalan ke belakang”, kata si mbak pramugari.

“Ya tapi di tiket saya kan duduknya di 36B, sesuai dengan *ehem-ehem* berarti kan saya ga boleh duduk di 36A, apalagi gelantungan di sayap pesawat. Itu nanti namanya melanggar norma dan adat yang berlaku dong”, bales si Ibu.

“Iya, tapi kan itu juga duduknya temen Ibu. Buat sementara duduk dulu aja biar ga macet, nanti kalau mau change sama temen ibu lagi kan bisa”, jaweb si mbak pramugari cantik dengan setengah kesal. Gw bisa liat si mbak menghela napas, mengerutkan dahi, dan mengepalkan tangan seakan-akan ingin mem-falcon punch ibu tersebut. Kalau liat cewek cantik lagi kesel emang lucu. Kesempatan ini ga gw lewatkan.

“Apa? Ceng? Lu mau ngeceng ama gw? Gila lu ya?”, jawab si ibu marah sambil mengangkat kedua tangan ke atas dan nyalain lagu disco dari hapenya. “PUT YOUR HANDS UP!!”, teriak si Ibu.

“TURUNKAN HARGA BERAS!!!!!”, teriak gw dengan semangat 45 mengikuti aba-aba si ibu, sambil berdiri dan mencabik-cabik baju gw dengan gairah luar biasa.

————–

Pada hari sidang terbuka itu, ruangan udah mulai dipenuhi oleh beberapa keluarga Ayah dan juga kerabat-kerabat Ayah, dosen, staf koperasi, dan mahasiswa. Banyak juga, kira-kira 50 orang . Ayah terlihat grogi bukan hanya karena jumlah orang yang dateng, tapi emang dari beberapa hari menuju sidang, beliau sibuk aja trus bingung-bingung sendiri sambil baca draft disertasi. Bunda yang selalu support, mungkin 60% disertasi Ayah malah dikerjain Bunda, selalu bilang nanti kalau ditanya ini jawabnya itu, ditanya itu jawabnya ini. Tak lepas juga karena disertasi Ayah, dan seperti tugas akhir S1, S2, dan S3 lainnya yang udah pernah bro-bro kerjain, itu ga perfect. Ada kurangnya dikit atau malahan salah.

Pada saat presentasi sih lancar-lancar aja. Pada saat sesi tanya jawab dengan barisan rektor, dekan, pembimbing dan penguji, ternyata tak semengerikan yang gw kira. Walaupun mereka yang secara hirarki memang lebih tinggi pangkatnya dari Ayah, tapi dalam kehidupan nyata orang-orang itu masih temen baik dan sahabatan sama Ayah. Sidang pun menjadi lumayan komikal. Sampai-sampai masalah keluarga dari seorang penguji pun sempat dibahas. “Pak Syamwil gimana sih ngejelasin ke istrinya mengenai dampak ekonomi blablabla ke istrinya? Ibu Yenni sepertinya paham sekali dengan disertasi bapak. Saya dari dulu ga bisa-bisa. Istri saya emang ga mau ngalah kalau debat sama saya. Apalagi kalau masalah yang mana duluan, telor apa ayam. Kasih saya tips dong pak Wil!”, kata seorang penguji dengan canda.

Jadi penonton sidang itu ternyata hampir sama rasanya seperti saat nonton sepakbola. Tiap ada pertanyaan yang Ayah jawab dengan tidak baik, gw selalu bereaksi seperti penonton bola, “Aduuuuhhh, kok jawabnya itu sih”, sambil nutup mata dan nepok jidat. Gw merasa beberapa pertanyaan yang dilempar penguji malahan gw bisa ngejawab dengan lebih baik dibandingkan jawaban Ayah. Persislah kayak nonton bola. Kitanya nendang bola aja ga bisa, malahan bilang Torres bego banget ga bisa ngegolin depan gawang. Itulah Law of the universe #2, penonton selalu lebih hebat. #salahprinsip

Sidang ditutup dengan si mas-mas yang pemimpin upacara itu loh (yang bawa tongkat segede pohon) ngehentakin ujung tongkat ke lantai seperti orang numbuk padi. Yang lebih epicnya lagi, setelah dia berdiri, ngomong dikit dan pada saat mau duduk lagi, si masbro ternyata memiliki akurasi yang jelek. Bokongnya meleset mendarat di kursi dan dia jatoh ke lantai, tapi dengan refleks yang baik dia bisa recovery secepatnya dengan senyuman penuh malu di wajahnya. Gw yang meliat kejadian itu live, karena dia hanya 3 meter ke samping gw, langsung tunduk kepala untuk menyembunyikan tawa. Noleh ke belakang dikit, dan ternyata bukan gw doang yang menikmati kejadian penuh berkah ini.

Penutupan diakhiri dengan salam-salaman. MC tiba-tiba memanggil anggota keluarga untuk maju ke depan. Gw kaget karena gw disuruh maju ke panggung depan. Kalau Bunda aja sih ga masalah, tapi penampilan gw waktu itu ga formal sama sekali. Sepatu kets itemputih, jeans, sama kemeja gaul kotak-kotak berwarna merah. Beuhhh. Bunda gw pakainnya udah epic, Ayah juga make jas, hanya gw yang kayak gembel. “Ini tampang kayak gembel kok disuruh maju sih..”, kata gw ke Bunda. “Udah bodoh amat, kan ganteng”, jawab Bunda. Aneh juga rasanya, yang dapet gelar doktor itu Ayah, tapi orang-orang malah ngasih selamat ke gw. Tapi ga papalah banyak mahasiswi yang salaman sama gw, up-close and personal, lumayan cuci mata.

————–

Gw kembali ke bandung beberapa hari kemudian. Biasalah. Menggalau lagi.

Jam 8 malam (seinget gw malam minggu) dan gw belum makan. Gw mampir ke rukun dan ngajak anak-anak rukun untuk makan. Lalu sebuah ajakan untuk makan di luar alias pergi gaul terlontarkan ke tengah pembicaraan. Akhir-akhir ini, kita jadi lebih sering makan di luar, bukan daerah cisitu dan sekitarnya. Biasanya sih karena ada seorang teman (yang udah kerja/gajian) yang dateng. Namanya juga eksmahasiswa, maunya sih selalu yang gratis. Terkadang hanya karena sebuah alasan biasa, bosan di rumah karena kuliah udah ga ada dan hampir 90% menghabiskan waktu bersemedi di kamar kosan. Malam itu ada sohib kita arif a.k.a barat yang lagi bersilaturahim ke bandung. So kita memutuskan untuk cabut.

Waktu itu ada gw, dipo, imus dan barat di rukun. Kita mutusin untuk jadi man of the moment aja. Belum tau makan di mana, tapi jalan dulu aja karena ntar pasti inspirasi datang. Kebetulan waktu itu transportasi sedang bertumpukan di kosan. Banyak motor. Jadi kita enak bisa berkeliaran seperti geng motor walaupun wajah agak mellomello cherrybelle gitu.

Tiba-tiba dipo ngasih saran untuk makan di sebuah cafe di daerah dago atas bernama Depik. Katanya makanannya enak. Gaul. Enak cuci mata. Ada dance floor juga. Gw sempat mikir ini nama tempat makannya Depik apa ‘The Peak’. Ya bodo amat lah. Berhubung gw pernah makan di cafe-cafe daerah dago atas, gw inget kalau harga di sana tidak manusiawi. Lebih tepatnya tidak mahasiswawi. Gw langsung bilang ke dipo pelan-pelan, “Jangan-jangan harganya 100ribu/orang ntar”. Dipo ngangguk-ngangguk dan senyum. Gw langsung bilang anjir ogahlah, bisa kere ntar. “Tenang aja, kan ada barat”, kata sardipo.

Di saat yang bersamaan barat bilang, “Kata aid harganya di sana mahal cuy”. Langsung ketahuan plan jenius kita. Otomatis gw berkata, “Kalau masalah mahal apa nggak, mau makan dimana gw sih terserah lu aja rat”, sambil mikir yang penting gratis aja lah.

Kita jalan, 3 motor, jemput aid, dan di tengah perjalanan aid ngasih nyaran makan di daerah yang ke arah lembang dan sekitarnya. Namanya mojang house apa majang house apa mejeng house. Ga inget lagi. Tapi kata aid harganya mungkin ga jauh beda sih ama Depik. Yah sama aja. Jadi keputusan kita lepas ke barat. Setelah sip, berhenti di atm buat ngambil amunisi, langsung cabut deh ke mejeng house.

Ternyata jalan ke sana udah kayak mudik aja. Udah nanjak, jalan jelek, sepi, ga ada lampu jalan, dingin minta ampun, lama lagi. Gw kirain bakal nyampe 10 menit, tapi harus menderita kedinginan 30 menit di motor karena gw juga ga bawa jaket. Gapapa lah, demi pergaulan.

Nyampe di sana, lewat gerbang depan dan ngeliat parkiran motor. Jumlah motor yang diparkir dikit. Resmi deh. Yang punya motor pasti karyawan sini. Semua orang pasti pakai mobil. Makan buat orang berduit nih kayaknya. Sepertinya mahal. Kita semua langsung liat barat dan berpesan, “Yang sabar ya arif ya!”.

Dari parkiran jalan ke atas dikit, baru deh kita nemu mobil-mobil yang mengkilap semua. Di sana kita bingung pintu masuknya yang mana. Kayak orang bego mulai deh ketawa-ketawa sendiri celingak-celinguk nyari pintu depan. Akhirnya gw nanya seorang bapak yang lagi mondar-mandir yang dengan baik hati ngasih tau lewat mana. Si bapak pasti langsung tau kalau kita itu miskin dari gayanya aja.

Nyampe di atas ternyata emang benar, tempat di sini gaul. Banyak orang, mereka keliatan kayanya, lampu redup dikit kayak warung remang-remang yang maksiat itu loh, trus bisa liat pemandangan kota bandung. Tapi kita ga dapet duduk yang pemandangan kota bandung. Kita nyarinya yang rame aja jadinya. Duduk, liat menu, dan ternyata emang benar. Harganya ternyata juga lumayan fuck. Ditambah lagi tax dan service jadinya sama aja 100ribu/orang. Semua orang melihat barat dan dengan serentak berkata, “Moga-moga arif banyak rejekinya, Amiinnnn!” dengan tawa luar biasa.

Namanya juga sekali-sekali makan di tempat aneh, mesen aja bingung. Kalau prinsip makan gw di tempat makan yang agak unik sih asal pesan aja ga usah dipikirin amat. So alhasil gw mesen ‘ayam sfajsdh#%iasr234’. Ga inget namanya, judul makanannya dalam bahasa prancis. Pas si mas-mas dateng, gw bilang “Mas, ayam sfajsdh#%iasr234 sama black coffee ya.” Semua orang juga mesen makanan yang spektakuler. Tapi saat itu di menu banyak minuman seperti cocktail, mocktail, beer, air tanah, air got, dll. Entah kenapa kita jadi mesen segelas lychee martini. Biar keliatan elegan aja. Lagian palingan ga ada alkohol.

eat out

Setelah nyobain makanannya dikit, gw baru tau kenapa orang kaya wajahnya bahagia semua dan mahasiswa tampangnya menderita semua. Kalau mahasiswa makannya mi rebus atau nasi telor tempe aja. Efek makanan versi mahasiswa : badan kurus, rambut keriting, nafas bau got, kulit berminyak, kepala goyang-goyang sendiri, mata kiri ngedip-ngedip sendiri. Kalau yang ini makanannya enak kayak gini coba, worth it lah kalau kata gw walaupun mahal tapi rasanya bikin mouthgasm gini, air liur tak terkontrol netes kemana, kejang-kejang karena kenikmatan, dan nafas dan nafsu birahi yang memburu saat merasakannya. *kok jadi kayak cerita mobipocket

Setelah makan penuh canda tawa dan mabuk-mabukan dengan segelas martini pahit manis rasa buah-buahan, kita minta bill. Lebih tepatnya barat yang minta bill. Muahahahahhaha.

Pas bill dateng, si barat langsung liat billnya, berdiri dan berkata ke si mas, “Bisa debit mandiri ga mas?” sambil ngikutin si mas. Langsung deh kita semua ngakak saling nuduh siapa yang ngajak ke sini. Ternyata duit yang diambil di atm tadi ga cukup. Pas barat balik langsung didoain orang yang murah hati itu rejekinya banyak. Amin. Bill makan tadi pun di pajang di rukun, biar dikasi liat ke orang-orang. Kalau mau traktir tarif kita segitu.  Law of the universe #3, manfaatkanlah saat-saat sebelum menjadi manusia yang digaji #salahprinsip

————–

Pagi ini lagi asik-asiknya di depan komputer, tiba-tiba listrik mati. Gw ngecek keluar kosan dan ternyata si bapak kosan lagi berdiri di luar.

“Eh willy, kamu masih di sini? Kok ga ngomong?”, si bapak kaget ngeliat gw. Ternyata yang matiin listrik itu si bapak karena dia ngirain orang kosan ini udah cabut. Gw bingung dan jawab ya iyalah masih di sini. Emangnya gw bakal kemana lagi. Tapi si bapak tetep aja ngucapin hal yang sama sambil jalan masuk ke dalam kosan liat ini itu.

“Kamu bukannya sampai tanggal 16 februari ya?”, tambah si bapak.

Hah? Gw kaget dan langsung nyari kuitansi TTD kontrakan. Ternyata emang benar. Kosan gw ternyata udah kadarluarsa. Bego banget gw lupa. Sepertinya karena keseringan bolak-balik padang bandung akhir-akhir ini gw jadi ga inget kalau kosan gw udah habis. Gw selalu merasa kalau kosan gw itu sampai maret. Gw sampai ngerasa takut kalau si bapak tiba-tiba ngusir gw dari kosan pada saat itu juga kayak ngusir anjing liar atau malahan kalau seperti saat rental studio band pas jam main udah mau abis, “Mmmmm.. Satu lagu lagi ya!”.

Gw langsung minta maaf dengan tawa bego bin tolol.

Kali ini si bapak kosan ga dateng sendirian, dia sama bininya. Setelah ngobrol-ngobrol dikit sama bapak dan bininya tentang kosan dsb, tiba-tiba out of nowhere si ibu berkata, “Eh wil, kamu udah punya calon belum?” sambil senyam-senyum.

Gw kaget total. Emang ada orang yang baru ketemu 5 menit terus udah nanya kaya ginian.

“Ahahahaa. Kenapa emangnya buk?”,  sumpah gw udah ngakak. Ini si ibu pengen jadiin gw laki kedua kali ya.

“Mau ga sama anak ibu. Jadi menantu ibu aja. Ibu beneran loh. Yayaya?”, jawab si ibu serius dengan tawa.

Sumpah lah. Gw hanya bisa bales dengan tawa. Ini si ibu terpesona ama kegantengan wajah brad pitt gw apa terpesona sama ijazah gw gw ga tau deh. Tapi gw sih positive thinking aja. Yup si ibu naksir gw.

Setelah ngobrol beberapa menit lagi. Si ibu bilang lagi.

“Gimana? Kamu belum ada yang punya kan? Udah sama anak ibu aja. Ya?”

“Anak ibu masih kuliah ya bu?”

“Ga. Dia bidan. Di jakarta. Ihh ibu seriusan loh…”

Muahahahaa… Sumpah ini epic maksimal lah.

Law of the universe #4, jadilah ganteng atau pintar karena kamu akan digila-gilai calon mertua. #salahprinsip

————–