Liburan tahun baru gw memutuskan untuk pulang ke padang. Sebenarnya gw balik ke padang ini judulnya bukan liburan karena tahun baru, melainkan liburan karena disuruh pulang sama AyahBunda. Sewaktu di bandung pas ditelfonin Bunda obrolannya selalu gini,

“Lagi ngapain sekarang?”, tanya Bunda.
“Ga ngapa-ngapain. Masih pagi juga”, walaupun sebenarnya udah nyalain komputer, denger lagu, internetan, sambil joget joget. Tapi karena setiap hari setiap saat kerjaan gw gini-gini doang, gw biasanya bilang lagi ga ngapain, yang dengan kata lain maksud gw ga ngelakuin sesuatu yang spesial.
“Nanti ada rencana mau ngapain?’, lanjut Bunda.
“Mmmm.. Belum ada sih. Liat nanti aja, siapa tau dadakan mau ke hongkong atau dapet undangan pak RT buat konferensi sunat masal cisitu gang 2.”, jawab gw becanda.
“Yeee… Mendingan ke padang aja kalau emang ga ngapain.”

Gw selalu tertawa di akhir telfon karena disuruh pulang tiap saat. Namanya orang tua, pasti kangen sama anak-anaknya. Lebih-lebihnya anak 2, dan dua-duanya merantau ke luar padang. Gw juga baru tau kalau udah berapa minggu terakhir nenek gw yang biasanya tinggal di padang bareng AyahBunda pulang ke kampung halaman ke bukittingi. Setelah dipikir-pikir kasian juga AyahBunda berdua aja di rumah, dan akhirnya gw mutusin untuk pulang.

Tanggal 27 desember gw nyampe di padang. Setelah beberapa hari, ternyata kehidupan di sini juga terasa hampa. Ga ada temen gw satupun yang pulang ke padang. Ga ada duit kali ya. Gw sih beli tiket masih pake duit orang tua dong. *penuh rasa malu yang membanggakan karena masih belum dapet kerja. Jadi ya beberapa hari pertama gw hanya diem-dieman di rumah. Ga ada kendaraan buat pergi ke luar. Kalaupun ada, udaranya sangat panas. Hal terproduktif yang gw lakuin adalah produksi keringat. Gw selalu ngecek kulit gw, meneliti apakah pori-pori gw udah berubah ukuran menjadi segede lobang hidung gw, yang notabene gedenya bisa nampung satu kecamatan koto tangah daerah perumahan gw.

—-

Tanggal 30 desember kakak gw balik ke padang. Pagi itu gw nyalain mobil dan berangkat ke bandara bareng Ayah pengen jemput kakak. Setelah nunggu beberapa menit, dia muncul dari kerumunan orang-orang dan ngasih sebuah pelukan ala ‘what’s up bro’ antara 2 orang saudara. Lalu di balik pelukan, seorang cowok yang berdiri di belakang kakak gw meliat gw tersenyum dan berkata, “Hei Willy, what’s up man!?”. Serasa di flashbang pas lagi main counterstrike, gw kaget, lompat-lompat sendiri, hilang ingatan, dan setelah beberapa jam kemudian baru nyadar kalau ternyata itu pacarnya kakak. Gw pun membalas jabatan tangan dia ala hip-hop amerika, “Hei dude, what’s up?” dengan senyum yang ramah. “Let me get your bags” sambung gw sambil ngambil koper kakak, dan kita langsung jalan menuju parkiran.

Pagi itu gw ngirain yang dateng kakak doang, dan emang sewajarnya lah gw berpikiran seperti ini. Tapi ternyata tidak. Gw ga tau kalau di dateng. Dan gw bener-bener kaget dan mikir ngapain ni orang mau ke padang. “KENAPA DIA DATANG?? KENAPAAAA??”, jerit gw dalam hati sambil menjambak-jambak rambut gw sendiri dan menghantam-hantamkan kepala ke kaca mobil, sembari nyetir mobil.

Karena sebelumnya hanya pernah ketemu sekali dulu banget di bandung, gw lupa namanya. Setelah Ayah, kakak, dan dia bertiga ngobrol di dalam mobil, dalam beberapa menit gw nangkep namanya dan inget lagi. Nama yang selalu disebut-sebut di pelajaran menulis pada hari pertama di sekolah dasar, Budi. Orangnya tinggian dikit dari gw, kulit item, matanya empat, posturnya keliatan atletis, dan jago bahasa inggris tentunya, dia juga kerja di kemlu sih.

Nyampe di rumah, ternyata suasananya jadi kocak juga. Belum pernah ada tamu sebelumnya yang dateng ke rumah dan bisa ngomong bahasa inggris dengan fasih. Gw akui, bahasa inggris si masbud bagus. Kakak emang sering bahasa inggris-an ama dia. Bunda juga keliatan nyamannya ngomong inggris ama dia. Ayah sih slow-slow aja sepertinya, kalau dia bahasa minang, mungkin Ayah lebih prefer. Gw juga enak ngomong bahasa inggris ama dia. Si masbud juga ngerti kalau keluarga kita ini sok kebarat-baratan dengan keseharian berbahasa inggris, jadi dia juga dengan senang hati ngomongnya inggris.

Tiba-tiba aja kakak gw bilang, “Dude, happy birthday!!!”. Gw nyadar kalau ternyata gw ulang tahun hari ini. Hoohhayyy… Nambah deh umur gw setahun lagi. Dan gw mendapatkan sebuah hadiah dari kakak gw. Sebenernya ini sesuatu yang didapat kakak udah dari beberapa bulan yang lalu sehabis tripnya ke berlin. Tapi berhubung ga pernah ketemu ama gw, jadinya dikasih hari ini deh pas ketemu. Kebetulan hari ulang tahun, maka gw anggap sebagai hadiah ulang tahun. Hadiah ter-luar biasa yang pernah gw dapet seumur hidup gw. Cekidot.

habibie

:mrgreen: Dapet pesan tertulis dari ‘Eyang’-ku. THE ONE AND ONLY! THE MAN! Walaupun pastinya belum pernah ketemu, ga kenal juga, tapi jkalau buat kita, siapa sih yang ga tau beliau. Presiden terpintar yang pernah dimiliki Indonesia, hero buat semua masyarakat Indonesia, terkhususnya untuk seorang engineer penerbangan seperti gw. Beliau juga lah yang berada di ujung tombak saat PT. Dirgantara Indonesia lagi jaya-jayanya. Semua mahasiswa teknik penerbangan beserta alumninya ingin mengikuti jejak langkah beliau. Kagum lah. Ini bakalan gw masukin ke bingkai foto. Pajang. Pasti.

Kembali lagi lah ke cerita si masbud. Hari itu gw resmi menjadi sopir. AyahBunda nyuruh gw bawa dia muter kota padang dikit lah. Awalnya gw bingung, di padang mau dibawa kemana. Kalau dibawa ke pantai, enaknya sih kalau ke bali. Kalau dibawah snowboarding, enaknya sih di pegunungan Alps. Kalau mau dibawa jihad, enaknya sih di timur tengah. Daripada bingung mikirnya, alhasil si masbro gw bw makan ke rumah makan, muter, muter, makan es duren, muter, muter, dan muter lagi.

Yang lucunya gw serasa bener jadi sopir. Pergi bertiga, gw, kakak dan dia. Gw bukannya dicuekin, tapi kalau kakak ngobrol ama dia kayak yang seru amat. Gini loh gw mandangnya. Udah 23 tahun gw kenal kakak gw, tapi ini pertama kalinya gw ngeliat kakak beda. Kalau sama masbud, ngomong dengan cara, ekspresi dan penjiwaan (emangnya akting) yang berbeda. Gw jadi geli juga. Ya iyalah itu pacarnya, gw juga ngerti. Gw kalau ngobrol ama pacar gw, temen gw mungkin aja ikutin geli ngeliat gw. Tapi tetep aja agak geli jijik gitu. Hahhaa. Tapi ya nonetheless, orangnya asik. Good sense of humour and stuff.

—-

Tahun baruan gw ga serasa tahuan baruan sama sekali. Hanya seperti malam-malam biasa.

Gw ga di rumah, tapi pergi gaul sama temen-temen gw. Bareng frezi dan yudi, kita pergi ke sebuah tempat nongkrong di daerah jati, deket fakultas kedokteran unand. Di sono gw ketemu beberapa temen lainnya, temen SMA gw si dheo dan untung. Gw juga sempat ketemu sahabat lama gw dari SD, tapi kepisah pas SMP, dan ga pernah ketemu lagi sampai malam itu, si tomy.

Di sini deh kita nongkrong doang, abis itu pergi makan setelah kembang api mulai berserakan ibarat mencret indah yang bertebaran di pagi yang sunyi, lalu kembali ke tempat nongkrong ini buat lanjut ngobrol. Ngomongnya juga gitu-gitu doang, nostalgia. Tapi topik obrolan yang menjadi highlight malam itu tentunya adalah konsultasi kesehatan. Semua (90%) temen gw yang di padang itu kuliah di fakultas kedokteran. Dan sekarang udah jaman-jaman mereka koas. Jadinya kalau ketemu temen SMA pasti deh kita-kita yang engineer langsung konsultasi gratis ke para calon dokter.

Namanya juga sesama cowok yah, ngobrolnya tak jauh dari organ tubuh yang sangat kita sayangi, alat reproduksi. Masalah, pencegahan, pengobatan, solusi, hingga tips&triks untuk menjadi manusia yang sehat pada bidang ini. Tolol. Porno sih. Tapi ga ngeres. Dan yang pasti bermanfaat. Untuk masa sekarang dan masa depan nanti:mrgreen: Bisa dibilang sex education lah. Lagian obrolannya kan juga nantinya menguntungkan kalian juga wahai kaum wanita yang akan menjadi bini kita di suatu saat nanti, AMIN. *Love, respect and no cabul

Gw juga foto nih, dengan jubah koas temen gw. Kata mereka sih yang pake baju ini pangkatnya yang paling hina di rumah sakit. Katanyaaa.. Tapi kan gw tetap merasa keren. Jadi gini nih kira-kira tampang gw kalau seandainya gw jadi dokter.

meee dokter copy

Not bad kan?

—-

Kehidupan gw di padang ternyata membosankan. AyahBunda yang juga masih harus pergi ke kampus di hari-hari sibuknya, mesti ninggalan gw sendirian berkarat di rumah. Main internet bentar, bosan. Main dota bentar, menang terus. TV, jelek. Lari keliling rumah, ngos-ngosan. Hanya tinggal sedikit opsi dari beberapa hal menarik yang bisa gw lakukan. Gw mutusin baca buku. Hobi tersembunyi. Gw baca novel, hanya dan kalau novel itu menarik dan/atau berada di genre yang gw sukai yaitu fantasy/fiction/crime.

Yup itu benar. Walaupun tampang gw agak sangar, tapi hati gw masih ada cherrybelle-nya. Lebih tepatnya sisi kutubuku-nya sih. Udah lumayan banyak juga novel yang gw baca. Kalau gw kasi tau, orang pasti kaget kalau gw punya kesungguhan hati untuk baca novel di balik tampang geng motor dan sifat saipul jamil gw.

Setelah milih-milih buku, gw mutusin untuk baca sebuah novel yang udah dibeli pada tahun 2004 di negeri kangaroo, dan sampai sekarang tersimpan di rak buku lemari rumah, dan udah sangat terkenal sebagai sebuah film. The Lord of The Rings: The Fellowship of The Ring. Alasan kenapa ini novel ga pernah gw baca adalah pemikiran “filmnya kan udah ditonton, buat apa baca bukunya?” Tapi karena gw tau yang namanya versi novel dan versi film akan cenderung-selalu berbeda, dan berhubung gw nganggur, gw akhirnya meniatkan untuk baca novel ini. Siapa tau lebih bagus.

Butuh waktu seminggu, lama juga, bagi gw untuk menyelesaikan membaca buku ini. Hal yang paling bikin gw kaget adalah betapa banyaknya perbedaan dan bagian yang ga ditampilin pada versi film dibandingin versi novel. Gw juga tau sih kalau seisi novel dijadiin film, itu film bakal diputar dari sarapan sampai makan malam. Tapi tetep aja. Hal kecil seperti; di film rentang waktu dari si bilbo kabur dari rumah hingga frodo kabur berpetualang itu jaraknya seperti satu malam saja. Padahal kalau di novelnya itu belasan tahunan loh! Atau pertarungan kecil mereka dengan sekelompok serigala/warg! Atau pertemuan dengan orang misterius Tom Bombadil! Atau penempaan ulang si Anduril! Munculnya si Radhagast the Brown! Atau kisah cinta si Arwen-Aragorn yang belum muncul di buku pertama! Boromir yang belum mati!

Wow! Banyak juga perbedaannya. Gw belum baca novel yang kedua, jadi siapa tau beberapa bagian di novel kedua malahan udah digabungin ke dalam film pertama. Siapa tau. Secara umum, gw berpendapat kalau novelnya lebih baik daripada filmnya. A recommended read by ME! BY MEE I TELLSS YAAAHH!!

—-

Salah satu kegiatan desperate gw yang lainnya adalah ketika ga ada makanan. Terkadang harus terpaksa goreng nugget sendiri (kalau ada), bikin mie rebus ala gw dimana gw nyampur-nyampurin semua isi kulkas ke masakan mie rebus gw, hingga masak air kalau ga ada kerjaan banget.

Sebuah hal tolol yang gw lakuin beberapa hari yang lalu adalah ketika gw pengen bikin pempek (kebetulan lagi ada). Ga ada orang di rumah, dan gw laper. So dengan naruli masak-memasak yang gw miliki, gw ambil panci, tuang minyak goreng, dan biarin panas dikit.

Setelah kira-kira panas, si pempek gw lempar dengan amarah yang sangat luar biasa ke dalam panci. “MATI LU PEMPEK!! RASAIN TUH PANASNYA MINYAK GORENG YANG MENDIDIH! HOT BANGET!!!” Setelah 5 menit, mulai deh keliatan tolol gw. “Eh ini pempek kok warnanya ga berubah sih? Beneran di goreng ya? Bukan direbus?”

Setelah ngecilin api kompor ke minimum, dan meneliti pempek-pempek lain yang belum dimasak, gw mutusin digoreng  aja.. Gw emang tolol kalau urusan masak. SO, Allahualam lah. Hanya Allah yang tau. Yang penting usaha gw maksimal dulu.

Setelah digoreng, tunggu, tapi tetep warnanya masih sama, tungguin lagi, bentar lagi, semenenit lagi, ngedip mata, dan tiba-tiba setengah dari pempek yang lagi digoreng udah sama warnanya ama tanah. Awalnya gw masih yakin tampilan visualnya yang normal emang item seperti itu. Akan tetapi, yang namanya hidung tak bisa dibohongi kawan. Sumpah. Bau hangus. Banget.

“Hmmm… Gw memang tak bisa melihat masa depan. Tapi gw yakin kalau dunia akan kiamat kalau gw jadi chef.”, cetus gw.

—-

So inilah gw. Besok pagi udah berangkat lagi ke bandung. Setelah hampir 2 minggu di padang, keringetan, perang kentut luar biasa dengan AyahBunda yang bikin gw ketawa sendiri, melayani semua tetangga yang selalu mencoba berbahasa indonesia ke gw (walaupun dari kecil selalu bahasa minang ke mereka), baca twitnya om barbel agunghercules yang bikin ngakak, dan juga dengar obrolan serius antara Ayah dan Bunda tentang putri yang telah ditipu oleh ibu tirinya (sinetron di TV) yang bikin gw geleng-geleng diskotik, gw bernagkat mau cari peruntungan lagi. Semoga aja rejeki itu datang.

WOhooo… Back to the future!