Untuk pertama kalinya dalam hidup, gw pun merasakan yang namanya hidup mati di medan perang. Walaupun bukan perang sesungguhnya seperti perang di iraq atau palestina, perang ini lebih tepatnya airsoft paintball. Itu loh, yang tembak-tembakan pakai peluru cat. Emang sih agak berlebihan mungkin pengekspresian gw, tapi bagi orang awam, gw yakin yang namanya paintball itu lumayan ngeri juga.

Kita main di kondisi bandung yang kebetulan sedang musim hujan. Tempat mainnya di daerah tepian bandung, gw juga ga inget namanya, yang ke arah lembang dst, bagian bandung yang dingin lah pokoknya. Udah dingin, hujan mengguyur. Medannya ya udah kayak hutan dikit. Rumput tinggi, banyak semak belukar, dan pohon sana-sini.

Kita dateng ke sana ber-22, mainnya dibagi 2 tim yang saling berlawanan, tim a1 vs tim b1, dan tim a2 vs tim b2, masing-masing beranggotakan 5 dan 6 orang, dengan sistem main ‘capture the flag’. Sebuah bendera yang ditaroh di tempat netral, harus direbut dan dibawa ke basecamp tim untuk diamankan. Kalau tim lain udah ngerebut duluan, ya berarti tim lawan harus ngerebut ke base lawan. Tim yang berhasil mempertahankan bendera hingga waktu 15 menit berakhir menang.

Mainnya kocak-kocak deg-degan sih.

Pertama karena hujan lebat dan udara dingin, goggle selalu aja ngembun. Jadinya pandangan gw selalu kabur. Tiap mau nembak pasti ga keliatan. Terpaksa ngangkat goggle, buat dilap. Tapi yang seremnya ntar pas ngangkat helm malahan ada peluru nyasar. Gw tim kedua yang main, dan salah seorang pemain di tim sebelumnya ada yang kepalanya benjol segede kentang gara-gara kena headshot. Ngeri juga. Makanya mau ngelap goggle aja malah deg-degan.

Kedua, hujan lebat dan medan basah bikin rumput/tanah jadi super licin. Ga kehitung berapa kali gw jatoh sendiri karena lari ketakutan setelah mendengar bunyi tembakan, bahkan gw sempat ketembak 2 kali. Tapi tetep aja seru mainnya tiarap-tiarapan kayak orang tolol ketakutan.

Ketiga, ternyata nembak si target/orang ga segampang yang gw kira. Lintasan terbang si pelurunya cacat abis. Kata om instruktur, jarak tembak efektif si airsoftgun itu sekitar 15 m. Tapi pada kenyataannya baru terbang 5 meter, si peluru udah turun jatoh ke tanah, kadang melayang ke kiri-kanan. Seinget gw kemaren gw ga pernah nembaktepat sasaran.

Keempat, saat lu ngintip medan di depan tapi tak ada lawan, hanya rumput hijau yang tinggi. Lalu tiba-tiba 2 helm nongol keluar dari rerumputan yang tinggi itu, tepat di hadapan lu, dan mereka mulai nembakin lu. Terkadang malahan yang lebih serem lagi, lu ga ngeliat siapa-siapa tapi banyak peluru yang mulau beterbangan ke arah lu, yang notabene keliatan kalau ngarah ke kepala dan terkadang lewat di samping kepala lu. Ngeri cuy, walaupun hanya permainan tapi serem aja.

Kelima, bukan lawan doang yang ga keliatan, temen juga ga tau pada di mana karena pada ngumpet semua. Jadinya tiap detik serasa perang sendirian. Bikin pipis di celana aja.

Beneran deh kemaren itu mainnya tolol dan kocak banget. Tim gw kemaren beranggotakan 5 orang, gw, damok, dede, jelli dan barat. Kita mainnya udah pake atur strategi, gw ke kiri sama +1 buat distraction aja, dan 3 orang ke kanan buat ambil bendera. Pas pluit mulai ditiup, gw langsung lari ke kiri, sambil teriak ‘gogogogo’. Pas udah nyampe depan gw liat ke belakang dan ternyata gw sendirian. Anjis. Dan di sana pun gw ditembakin bertubi-tubi walaupun udah tiarap-tiarap. Setelah balas tembakan, hasilnya tangan gw kena tembak. Ternyata ga sakit sama sekali, mungkin karena yang nembak kejauhan dari gw. Setelah teriak-teriak minta tolong kayak kambing beranak, tapi temen ga ada yang dateng, gw malahan mundur dan pindah ke jalur kanan menuju bendera.

Kalau bendera udah berhasil direbut salah satu tim, si om yang jadi wasit neriakin kalau bendera udah direbut. Berhubung gw ga dengar, maka gw langsung lari ke tempat si bendera harusnya masih nancep. Ternyata lari ke sana juga ga gampang. Ditembakin abis-abisan, dan itu gw ga tau dateng tembakannya dari mana. Udah tiarap juga ditembakin dan lagi-lagi kena tembak di paha.

Setelah guling-guling masuk lobang, gw nyari-nyari si bendera yang dari tadi ga keliatan. Karena pasrah dan ditembakin terus, akhirnya gw mutusin untuk lari balik ke base. Setelah hampir deket base, baru deh keliatan kalau ternyata bendera udah nancep di base gw. Bego. Bendera udah direbut temen, tapi malah ga nyadar. Ini deh baru bagian deg-degan mempertahankan bendera. Tim lawan yang tak kunjung datang, tapi tetap aja gw takut kalau diserbu tiba-tiba. Setelah baku tembak beberapa menit, dan akhirnya kita pun dinyatakan menang.

Walaupun di awal main, gw sempat sedikit kecewa karena katanya mainnya 15 menit, tapi ternyata itu rasanya lama banget pas main. Mungkin juga karena adrenalin rush pas main. Worth it lah. Dan hal yang paling penting, gw menang!!:mrgreen: