Seorang teman bertanya ke gw, “Eh wil, ente akhir-akhir ini ngapain aja?” Trus satu orang lagi, 2 orang lagi, mantan pak RT yang sangat akrab ke gw hingga pernah duduk bareng di kamar kosan gw sambil ngerokok-rokok ngrobrolin pemanasan global, ibu-ibu jualan nasi yang anaknya cantik yang kayaknya pengen dia jodohin ama gw, hingga satu RW cisitu lama nanyain pertanyaan yang sama ke gw. Tiap kali gw selalu jawab, “Mmmmmm… ga ngapain, masih menikmati hidup.”, dengan nada sok menghayati dan kebanggaan diri yang tinggi. Padahal sebenarnya itu hanya back-up answer karena gw belum menemukan jawaban yang bagus.

Gw baru nganggur 4 bulan, waktu yang relatif tidak terlalu lama kalau dibandingkan dengan beberapa orang teman gw yang lainnya. Ada yang hampir nganggur setahun setelah nyoba apply dimana-mana. Tapi ada juga teman yang langsung kerja beberapa saat setelah lulus, bahkan ada yang sebelum diwisuda udah kerja duluan, ganteng-ganteng masang DP bbm dengan kostum kerja+ID card, biar keliatan udah sukses. “Anjirrr, udah kerja aja…”, selalu dalam pikiran gw. Bukannya apa-apa. Tapi ngerasa sedikit aneh aja, padahal kemaren masih temen sepergaulan, tapi sekarang udah nyari duit sendiri. Alhamdulillah, temen-temen gw banyak yang udah sukses. Gw sangat senang buat mereka.

Gw? Hahaha. Santai wae atuh. Gw masih percaya dengan yang namanya ‘rejeki bakal dateng selagi masih usaha’. Yup. Pegang erat prinsip itu. Kalau ga usaha ya mana ada hasilnya, jadi keep trying.

Gw jadi inget saat-saat gw sama beberapa temen gw berkelana di job fair yang udah diadain sebanyak 45 ribu kali di ITB. Niatnya sih mau masukin lamaran. Nyari pekerjaan yang cocok, perusahaan yang kira-kira prospeknya bagus, dan gajinya setruk. Setelah mengamati para jobhunter, merasakan yang namanya nganggur dan job hunting, dan ngedengerin cerita-cerita dari temen-temen gw, stereotipikal jobhunter itu bisa gw bagi 2. Pengangguran idealis dan pengangguran desperate.

Pengangguran idealis adalah orang-orang yang udah lulus, trus nyari kerja karena passion mereka. Umumnya ya sesuai ama bidang yang mereka geluti di jaman kuliah. Kalau anak mesin, pengen jadi montir. Anak informatika, pengen buka warnet. Anak minyak, pengen buka pertamini. Anak psikologi, pengen jadi psikopat. Anak akuntansi, pengen jadi kasir. Ya, you get the idea lah.

Pengangguran desperate adalah orang-orang yang udah kelamaan nganggur, ikutan ribuan jobfair, dan selalu gagal di berbagai tes yang mereka ikuti. Mau gagal di tes teknikal, interview, medcheck atau bahkan ga dipanggil sama sekali untuk mengikuti tes awal. Yaaa, yang namanya gagal tetep aja gagal. Dan, pada akhirnya si orang memutuskan untuk menganut sikap ‘ya bodo amat lah mau kerja di mana, yang penting digaji’. Orang-orang kaya gini pada akhirnya masuk-masukin aja CV mereka ke perusahaan apa pun yan buka, mau itu ga ada hubungannya atau dia sendiri ga ada interest yang mendalam terhadap lowongan yang buka itu.

Hmmm… Kalau gw mungkin sedikit nyampur antara dua-duanya. Gw masih tetep mau di engineering. Tapi bukan restricted hanya untuk jurusan gw (aerospace). Yang penting hidup senang, perut kenyang, dan bisa nabung untuk beli sesuatu yang gw inginkan dari dulu. Gitar listrik, plus ampli, dan serangkaian pedal board. Tapi kalau dipikir-pikir, harus nabung berapa lama ya sampai bisa beli sebanyak itu. Sekarang gajian aja belum.

Kalau kebanyakan temen-temen gw, setelah kerja 2-3 bulanan langsung beli gadget-gadget yang katanya keren. Itu loh, yang hape-hape terbaru yang ukurannya udah segeda buku tulis, yang kalau nelfon make hape segede itu udah kayak orang gila. Walaupun harganya mahal, tapi hape gede tersebut banyak manfaat seperti ganjel pintu, nyumbat kran, dan jadi bantal darurat. Ya asal duit banyak, apa salahnya beli sesuatu buat diri sendiri. Gw mudah-mudahan deh bisa beli gitar suatu saat nanti. Amin.

Kembali ke cerita awal pas lagi sibuk jobfair. Niatnya memang nyari kerja. Itu niat awal. Tapi kalau belum pada tau yang jobfair itu seperti apa, mungkin satu kata yang cukup baik untuk menggambarkan keadaannya adalah SESAK. Orang yang hadir itu banyak banget. Ehem, dan tentunya banyak cewek.πŸ˜€ Mbak-mbak yang dateng dengan gaya wanita kantoran – dandan, wangi, baju cantik, high heels (pria apa yang tak ngiler liat cewek pake high heels), pokoknya maksimal lah.

Perlu diketahui kalau wanita cantik itu ibarat magnet yang bisa menarik mata cowok untuk tetap stay focus ke si cewek. Gw takut nih ngomong kayak gini ntar gw dikira pervert atau apa. Ga kok. Dikit sih iya. Secukupnya. Masih normal kok. Tapi kenyataannya memang begitu. Bayangin deh, kalau yang menarik untuk dipelototin ada satu sih masih oke. Tapi kalau di tempat seperti jobfair yang jumlah kaum cantik sangat banyak gimana? Mata udah ga bisa dikontrol. Magnet penariknya kebanyakan, dan kita berputar 360 derajat liat ini itu seperti orang kehilangan arah dengan wajah bahagia. Niat awal untuk nyari kerja pun perlahan hilang. Cuci mata. For the greater good.

Dengan tandem abadi gw akhir-akhir ini, sebut saja namanya Jelli, kita keliling venue jobfair masukin lamaran. Kalau ada mbak-mbak yang keterlaluan cantiknya juga langsung kita lamar. Mungkin ini sisi terbaik dari jobfair. Daripada nganggep sesuatu dengan sangat serius, yang notabene bisa bikin stress, pergi jobfair ama Jelli pasti jadi bahagia aja. Have fun aja. Di satu saat “Eh masukin ke perusahaan yang itu yuk”, sambil nunjuk perusahaan. “Njirr, tapi mbak yang barusan lewat wangi banget. Nanti aja deh masukin CVnya, ikutin mbak yang ini dulu aja”. Dan akhirnya kita ngebuntutin si mbak ngendus-endus wangi parfumnya kayak 2 orang psikopat. *Cerita ini 100% fiktif belaka. Hanya untuk menghibur. Or is it? Jeng jeng jeng jeeeeennnnnngggg….

Dan sekarang gw sibuk apaan? Nothing. Dalam waktu dekat ini sepertinya ga bakalan ada jobfair lagi. Palingan liat lowongan yang ada online. Sebenarnya ada satu perusahaan sih yang lagi proses. Tapi sepertinya gw di PHP-in. Akhirnya jadi korban PHP (Gw baru denger juga istilah PHP (pemberi harapan palsu). Kocak aja dengernya). Ya kalau rejeki bakal dapet juga. Tapi kalau ga, ya cari lagi aja.

Yang bikin gw tetap tersenyum di balik semua kegalauan pencarian kerja adalah orang-orang yang Alhamdulillah masih ada dekat gw yang selalu ngedukung gw. Dan mendoakan gw cepet dapet kerja. Eh mereka mendoakan ga ya? Hhahaa. Mudah-mudahan lah. Jadi ngarep. Ayah bunda yang selalu cerewet nanyain tentang nyari kerja, yang selalu bikin gw stress ketawa2 sendiri. Kakak yang nolongin gw dalam misi ini. Thank God I have such great family.

Dan tentunya juga sohib-sohib gw yang gw sekarang udah jarang ketemu lagi. Mereka udah kerja di jakarta, tapi masih nanyain lewat bbm tentang nasib gw. Ada juga tuh satu di kalimantan, ga ada sinyal, sampai harus imel-imelan karena saking kangennya. Homo emang. Mereka hanya sekali-kali ke bandung. Sekalinya ke bandung pasti selalu kita palakin makan. Gw jadi inget beberapa waktu yang lalu, gw sempat 3 hari di bandung makan ga bayar-bayar. Saking banyaknya yang dateng. Palakin terus. Yang penting bahagia dan semua senang.:mrgreen:

Mulai dari beberapa hari yang lalu kita main game left 4 dead 2. Ini game first person shooter seperti CS, tapi bedanya lawannya zombie-zombie doang. Tapi jumlahnya banyak. Ada zombie yang badannya gede kayak hulk, ada zombie depresi, zombie yang lagi piknik-piknikan di taman, zombie yang hobinya muntah, dll. Mainnya seru-seruan doang karena bisa berempat. Entah kenapa karena saking tegangnya permainan selalu aja ada teriakan Allahuakbar dan FOR PALESTINEE!!!, melawan zombie.Β  Perang Jihad melawan zombie. Btw, screw you Israel. Pray for Palestine. Doa untuk saudara-saudara kita yang ada di sana. Semoga selalu dilindungi Allah SWT. Amin.

Gara-gara game ini, sebuah aplikasi yang udah lama gw daftar akhirnya kepake juga. Skype. Anak-anak yang lain pada main di rukun. Gw main di kamar, kosan di depan rukun. Jadinya biar mainnya lancar, pake skype deh, ngomongnya enak, biar mainnya kayak strategist gitu. Sok militer. Sok pro gamer lah. Dan sekarang skype hampir selalu aktif di komputer. Lebih praktis daripada bbm.

Hmmm… Gara-gara skype jadi inget seseorang. Seseorang yang katanya dulu bakalan ke aljazair, trus bakal tetap bisa telfonan pake skype walaupun beda waktu. Tapi sekarang dia udah di mana gw ga tau lagi. Yup. I’ve lost her. Oh mann… What I’d give to see that face again. Tapi yaah. Mungkin ini untuk yang terbaik. Kalau kata orang di film-film, the universe has a plan for every one of us. Mungkin itu bukan buat gw. Inget, something always goes wrong. Ya tergantung kita aja bagaimana menyikapi, menghadapi dan memperbaikinya agar sesuatu itu bisa berjalan sebaik mungkin. Kalau emang udah ga bisa, itulah gunanya plan b, c, d, dan seterusnya.

Ya begitulah. Putus cinta. Bukan sesuatu yang enak buat dialamin. Bukan gw doang, tiap orang pasti pernah ngalamin ini. Terutama buat yang cowok-cowok, yang ngejer si cewek yang ditaksir udah setengah mati susahnya, pengorbanannya, pas pacaran ada aja yang bikin berantem, lebih-lebih kalau berantem trus dan ga pernah menang, atau selalu ngalah dan nyimpen marahnya jauh-jauh biar keliatan masih oke-oke aja. Ya gitulah. Ini juga gw bilangnya mewakilkan cerita sohib-sohib gw yang pernah putus cinta. Hhahahaaha. Bukan gw doang loh ya. Pembelaan. Tapi ini kan subjective, pandangan gw, pandangan sahabat-sahabat gw, pandangan kaum cowok. Gw juga banyak salahnya kok. Siapa tau kalau dari sisi yang satunya lagi ceritanya beda. Siapa tau.

Kadang-kadang sampai sekarang masih kepikiran kemaren salahnya dimana. Terutama kalau ada temen yang ngungkit cerita lama ini. Diceng-cengin emang buat lucu-lucuan aja sih. Dan gw pun juga ikut ketawa. Tapi si otak tolol ini nih yang ga berhenti mikirin. Kalau dulu benar-benar jatuh cinta ama dia, kayaknya ga bakalan pernah lupa deh, ga peduli betapa pahitnya kenangan itu. Ajib. Jadi puitis.

Tapi ya dibalik semua itu, hidup kan pembelajaran. Dari pengalaman pasti ada hal baru yang bisa kita ambil. Dari pengalaman kita tau bagaimana menyikapi sesuatu dengan lebih baik di masa yang akan datang. Merenungi masa lalu sih sah-sah aja. Tapi jangan yang terlarut-larut terus sampai depresi, gantung diri, atau jual diri. Move on!

Pernah ada pertanyaan, yang mungkin juga udah pernah kalian denger; kalau seandainya kamu bisa mengulang hidupmu dari sebuah titik di masa lampau, di manakah itu? Apa yang akan kamu ubah?

Setelah 22 tahun, bulan depan 23 yayyy, nginget hal-hal yang dulu jadi susah juga. Gw mau ubah apa ya? Banyak banget. Gw urut dari yang event terbaru mungkin, yang di PHP-in perusahaan, masalah pacaran:mrgreen:, kuliah yang dulu amburadul, nyesel salah ambil jurusan, lebih nyesel SMA ga belajar serius (jadi inget pas spmb gw ga ngisi fisika sama sekali, 0, tapi tetap lulus, dan malahan jebol di sekolah teknik yang butuh kemampuan fisika yang harus sakti), sampai pikiran kalau seandainya gw ngotot ke bunda buat tetap tinggal dan sekolah di melbourne.

Hmmm.. Jadi di titik mana akan gw ulang hidup gw? Jawabannya ga akan. Tentunya anggapan kita, dan anggapan gw, kita dulu pernah bikin beberapa kesalahan atau membuat keputusan yang tidak tepat. Tapi karena kesalahan itulah kita jadi orang yang sekarang ini, menjadi seorang yang ada di kondisi ini. Kalau seandainya ada yang gw ulang, gw ga bakal jadi gw yang sekarang ini. Contohnya hal tersignifikan mungkin, dan yang gw sesali adalah tololnya gw dulu ga minta ke bunda buat tetap di melbourne aja. Bayangin coba kalau gw di melbourne, kan keren juga tuh jadinya cerita hidup gw. Tapi, tapi. Kalau gw di melbourne, gw ga bakal ketemu temen-temen yang gw punya sekarang kaaan. Gw ga bakal pernah tau yang namanya SMA 1 padang, kelas internasional, bandung, itb, ukm, kmpn, seseorang dan belajar hal-hal yang gw bisa sekarang.

Mungkin hidup gw sekarang ga se-ideal yang dialamin temen-temen gw. Hahaha. Nganggur. Seharian main aja. Buka email tiap 5 menit, ngarepin ada yang masuk. Muter-muter ga jelas di bandung. Begadang. Pergi makan dan nongkrong malam-malam. Eh, ini semua sebenarnya enak sih. Yang ga ideal maksud gw itu masih minta duit ke orang tua. Hahah. Belum konkrit sekarang. Gapapa. Gw gini kan karena keputusan-keputusan yang gw lakuin. Tapi ga ada satu pun hal yang bakal gw ulang di hidup gw. Masa lalu gw luar biasa dengan segala kebodohan yang gw lakukan. Life is a blessing. Learn to appreciate it!

Jadi ini nih kenapa judul postingannya everyday is saturday. Tiap hari libur. Sampai kalimat ini, udah 1900 kata yang tertulis. Postingan terpanjang gw selama sejarah gw ngeblog. Wow. Ini juga sebenarnya karena banyak postingan-postingan yang gagal. Udah ditulis, eh ga dipublish gara-gara gw pikir kurang yoi, terlalu serius, atau kebanyakan galaunya. Bikin tulisan yang ini lama banget, karena pikiran yang dulu-dulu digabungin. Sebenarnya juga buat nulisin bagian curhat dikit tadi aja sih. Dan sengaja panjang biar ga ada yang mau baca. Hahaha. Malu juga kalau ada yang baca, tapi pengen gw tulisin, so it had to be done. Eh penasaran juga deh, tulisan panjang kayak gini ada yang baca ga ya? Kalau lu baca sampai akhir, jawab di comment, 2+2 brapa coba.. Yang baca sampai akhir gw kirimin kupat batagor jualannya si bapak di gang 1.

Salute!