Mungkin dibanding seluruh kos-kosan yang ada di muka bumi ini, kosan gw adalah kosan yang paling aneh. Aneh dalam artian banyaknya hal spektakuler yang bikin gw geleng-geleng sana sini. Mulai dari kran air meledak yang menghasilkan air jet pump instant, koloni tikus berumur 400 tahun, cacing-cacing tanah yang keluar dari sela-sela keramik di lantai wc, ULAR, air tanah (got. oke, oke.  atau mungkin juga saluran wc) yang tiba-tiba crottt-crotttaann dari lantai kamar gw, dan banyak hal lainnya. Hal kayak gini ga kejadian di semua tempat dan dialami semua orang. Jadi gw bersyukur aja menjadi satu diantara sedikit orang yang spesial untuk mengalami hal ini, walaupun semuanya tolol dan bikin emosi, tapi tetap aja jadi cerita yang lucu setelah dilewati.

Sabtu sore, hujan lebat mengguyur bandung. Gw bikin segelas kopi, dan duduk di depan kompie browsing sana browsing sini. Melihat tweet seorang teman, ternyata gw nyadar kalau gw udah lama juga ga aktif dalam dunia per-game-an pc offline. Udah lama ga download dan main game baru. Seinget gw sih dulu ga main gara-gara sibuk tugas akhir, ceritanya. Tapi apa lagi ya? Akhirnya gw vonis kalau ini salah komputer gw. Spec kompie gw emang udah ketinggalan jaman banget untuk tuntutan graphical reqs program-program sekarang. Tapi tetep lah, gw membulatkan tekad untuk download sebuah game baru yang baru rilis juga.

Hmm. Haus. Gw berdiri, gelas di tangan, dan berjalan keluar kamar menuju dispenser yang persis berada di depan pintu kamar. Gw menoleh ke kanan, melihat lantai sepanjang lorong kosan hingga mentok di wastafel dan melihat genangan air. “Ohhhh air”, pikir otak gw dengan santai. “HAHH?? AIRR?? ATAP BOCOR?”. Gw jalan menuju wastafel, jalan di genangan air yang ternyata kotor dan bau. Sejak kapan air hujan bau gini?

Setelah gw endus sepenuh hati, mencermati genangan air di lantai yang ternyata sedang mengalir, dan melihat arah burung-burung yang beterbangan di angkasa, baru gw tarik kesimpulan kalau ternyata got yang jadi akhir pembuangan saluran wastafel gw sepertinya mampet gara-gara sampah yang kebawa banjir, dan akhirnya si air got meluap dan malahan ngedorong masuk ke saluran wastafel gw dan secara magical berujung di lantai kosan. Kosan gw jadi akhir dari saluran pembuangan got? Hmmm. Ga masuk akal emang.

Hal yang lebih tolol yang bikin gw ketawa sakit adalah kenyataan bahwa kamarnya temen kosan gw, si kudur, jaraknya selangkah dari wastafel. Sejengkal dari pusat bencana alam. Dan saat genangan air udah hampir sampai ke depan kamar gw, si kudur yang pintunya terbuka lebar masih aja main internet di depan laptopnya. Genangan air sudah secara resmi masuk ke dalam kamarnya, dan membasahi sebagian karpetnya. DAN YANG LEBIH HEBATNYA LAGI, dia ga nyadar. Iya sih, dia agak sedikit membelakangi pintu kamar, tapi bau udah kayak gitu masih aja ga nyadar.

Gw berdiri di depan pintu kamar kudur, dia tetap liatin laptop, dan gw mulai kesakitan nahan ketawa menutup muka. Ini orang tolol banget sih, sebagian jiwa gw menangis. Setelah melepas kabar gembira ini, langsung deh operasi ‘penyelamatan kosan dari air got’ dilaksanakan. Taroh kain lap buat nyerap airnya, hingga taroh baju-baju yang kira-kira bakalan ga dipake lagi. Yang penting selamat. Dan beruntunglah, tak ada air setitikpun yang masuk ke dalam kamar gw. Tapi tetep aja, malam minggu malahan nyapu-in air got keluar kosan. Lap sana sini. Dan sekarang banyak baju-baju bertebaran di lantai kosan gw. Masih bau sih, tapi karena itulah manusia menciptakan pegharum ruangan. Huuhh. This. Fucking. Kosan.