Setelah 5 tahun, akhirnya perjuangan gw di kampus berakhir juga. Akhirnya nama gw jadi nambah panjang dikit. Dikit aja. Hanya 2 huruf tambahan di belakang nama. Tapi 2 huruf yang memberikan perbedaan besar di mata banyak orang. 2 huruf yang bikin keluarga gw senang. 2 huruf yang bikin gw tersenyum lebar. 2 huruf yang mudah-mudahan akan bermanfaat di suatu saat nanti.

Pemanjangan nama yang gw peroleh belum resmi sepenuhnya sih. Wisudanya masih dalam beberapa hari lagi. Yang udah itu sidang tugas akhirnya. Sidang tugas akhir yang cukup santai sih kalau kata gw. Sebelum sidang, selalu beredar gosip bahwa di sidang akhir lu akan dibantai, disunat, digantung, dipecut, dan sebagainya. Dengar gosip kayak gini siapa yang ga takut coba? Tapi berhubung gw udah bertapa di dalam goa selama beberapa minggu untuk menghadapi sidang ini, gw tidak terlalu panikan. Enjoy aja.

Tanggal 20 Juni 2012, gw lagi nunggu di luar ruangan sidang. Dosen pembimbing gw dan 2 orang dosen penguji sedang berkompromi di dalam ruangan; persiapan untuk memulai sidang. Tak lama kemudian, gw dipanggil masuk. Setelah sedikit pembukaan dari dosen pembimbing, dia kemudian nanya, “Saudara Willy, apakah anda sudah siap untuk memulai sidang tugas akhir?”. Dengan mantap gw menjawab, “SIAP, PAK!!!”, sambil hormat tangan kanan dan tangan kiri di pinggang. “Anda sudah lulus ujian kompre kan?”, lanjut si bapak. Dengan mantap lagi gw jawab, “ALHAMDULILLAH SELAMAT, PAK!!!”. Setelah itu sidang pun dimulai.

Gw presentasinya biasa-biasa aja. Pengennya juga ngomong sesingkat mungkin, biar semuanya berakhir lebih cepat. Saat gw ngomong, dosen penguji terkadang sibuk melihat lembaran draft tugas akhir gw, terkadang mendengarkan gw ngomong, kadang melihat slide presentasi dengan kerutan di dahi, lalu nyatet dan nyoret sesuatu di draft tugas akhir. Tiap kali dosen penguji nyatet sesuatu, gw pasti berpikir, “Oh fucckk. I’m doomed.”. Dalam sesi tanya jawab, kata-kata pertama yang keluar dari dosen penguji 1 (yang menurut gw paling sadis diantara kedua dosen) adalah pujian. Gw nganggepnya sih sebagai pujian. Si bapak bilang tugas akhir gw bagus, tulisan gw juga bagus, dan lain-lain. Ya pastinya gw jadi relax dan senyum-senyum kayak orang gila, tapi orang gila yang selalu ngangguk sambil ngucapin ‘terimakasih Pak‘. Dosen penguji 2 juga lumayan oke, tidak sadis. Tiap kali ditanya, gw jawab. Kerjaan gw juga ga sempurna kok, dan pastinya ada perbaikan yang harus gw lakukan. Namun secara keseluruhan semuanya berjalan lancar. Dalam waktu 1 jam 15 menit, cukup singkat juga, gw keluar dengan senyuman lebar dan kebahagiaan tiada tara. Mungkin ini ya, yang namanya fly.

Sekarang gw ga ada kerjaan lagi, tinggal nunggu wisuda aja, trus resmi jadi pengangguran deh. Temen-temen gw udah satu per satu keterima di perusahaan-perusahaan. Gw emang sih, masih enjoy aja dan menikmati waktu indah gw. Have fun sebentar dulu, melepas stress. Malahan kakak gw ngasih saran, “Jangan buru-buru dulu lamar sana-sini. Kan kemaren udah stress 5 tahun kuliah. Sempet-sempetin main dulu. Ntar kalau udah kerja malah nyesel.”. Dia dulu ga dapet waktu melepas stress sih. Selesai kuliah, kerja sampingan, trus dapet kerja resmi. Gajinya ya pasti enak, tapi enjoy dulu aja. Akhir-akhir ini gw sibuk beristirahat dan melepas hobi di kosan. Kemaren-kemaren kita juga main tenis beberapa kali. Dasarnya ga pernah main, jadinya mainnya emang kayak om-om baru sunat. Hhehe. Ya begitulah..