Beberapa hari yang lalu gw pergi makan ama temen-temen kelompok perancangan pesawat gw yang dulu. Kita pengen foya-foya merayakan kemengangan kita 2 tahun yang lalu. Hahaha. Bagi yang ga tau, dulu kelompok perancangan gw dapet juara 1!!! Juara 1 MEN!! Prestasi yang tidak selalu dapat diraih. Tololnya, kita dapet hadiah duit, tapi sampai kemaren itu belum sempat menggunakan si duit dengan baik sama sekali. Hanya cerita dan impian belaka pengen ke dufan, ke tangkuban perahu, ke jogja. All hoax. Pada sok sibuk semuanya untuk meluangkan waktu sebagai kelompok. Yah ujung-ujungnya makan-makan aja.

Kita ngumpul magrib-magrib di gerbang depan ITB. Emang kita udah pada jarang ketemu sih. Berhubung kuliah barengan ga ada lagi. Gw masih ta, hendra ngilang sibuk bisnis, nova masih kuliah, mitra udah lulus, didit lagi s2, dan ronal sibuk mencintai istrinya di malam-malam yang indah itu. So yeah, pasti nostalgia dan ketawa dengan sangat gembira. Tapi malam itu si ronal dan didit ga bisa dateng. Didit sepertinya ada urusan, dan ronal sakit. Selalu sakit. Moga-moga cepat sembuh.

Kita ketemuan, ngobrol, dan mutusin untuk pergi makan di sebuah tempat makan yang namanya ‘eastern’. Begonya yang ngasih usul, si nova, ga tau dan ga pernah makan disana. Dia taunya itu tempat makan enak, dan juga makannya sistem all you can eat, bukan sistem syariah simpen pinjem. Kita semua juga belum pernah tau tempatnya. Akhirnya kita pun nelfon satria, dan ngajakin dia ikutan makan karena dia pernah makan di sana. So, kita jemput satria dan berangkat ke sana yang berlokasi di IP Bandung.

Nyampe di sana, setelah muter-muter pakai mobil kelililing IP nyari parkiran kosong kayak orang bego, selama beberapa menit, akhirnya kita nemu parkiran kosong juga. Masuk IP, dan kemudian gw disuruh jadi striker ama si nova. Kata dia sih diantara kita semua gw yang paling gawul, dan mirip anak jaman sekarang yang nongkrong di mall. Jadi gw memimpin tim gw menuju kemenangan dan masa depan yang lebih indah.

Nyampe di eastern, di meja depan si mas penyambut tamu nanya.

Mas : Buat berapa orang?

Gw : 5 orang

Mas : Smoking atau non-smoking?

Gw : Non smoking

Mas : Maunya yang hshfyuj243jk4234  atau fns232jafoh$#r23je?

Sumpah men, gw ga inget, denger dan ga ngerti sama sekali si mas nawarin apa. Sepertinya sih ada semacam sistem gitu, tapi gw ga tau maksudnya apaan. Karena gw udah keliatan cool dan ga mau nanya lagi, akhirnya gw jawab dengan pasti, “yang hshfyuj243jk4234 aja mas, makasih”.

Masuk masuk, ternyata isinya banyak indo-chinese semua. Bukan rasis ye. Lebih-lebihnya lagi, semua, gw bilang lagi, semua, keliatan seperti orang kaya. Banyak yang keluargaan. Tapi ibuk-ibuk dan nenek-nenek dengan gaya sangat modis dan cantik, bapak-bapak dengan jam tangan mengkilat dan gaya rapi, pasangan suami-istri yang baru nikahan dan bawa 2 anak dan juga 2 babysitter, atau anak gaul, mbak dan mbas yang cantik dan modis, dengan gaya ala artis jaman sekarang pakai hotpants, dress, dan baju cantik tanpa lengan yang mengundang jiwa lain kita. Yang pasti keliatan kalau mereka berasal dari keluarga berbisnis yang sukses.

Kita semua kaget lah. Dan gw bilang, “Kayaknya…. Kita salah milih tempat makan deh. Ini mah orang kaya semua cuk!!”. Kita pun semua ketawa. “Tapi gapapalah, sekurang-kurangnya mereka juga tau, kalau tampang dan gaya  ingusan kayak kita punya duit. Hhaha.”.

Jadinya kita mesen makan deh. Pesanan pertama abis, mesen lagi. Pesanan kedua abis, pesen lagi. Sampai waktu itu kita udah sedikit ngerasa aneh karena belum makan nasi. Sebelumnya orderannya ga pake nasi. Mungkin karena kita semua dasarnya orang kampung dan standard orang indonesia lah ya, jadinya yang namanya makan emang harus pakai nasi.

Si mas waiter datang bilangin kalau ada orderan terakhir apa ga, berhubung restorannya udah mau tutup . Gw, nova ama hendra mesen nasi goreng, yang small. Mitra mesen mi goreng kering. Si nova juga mesen belut, ukuran yang small. Tak lama kemudian si waiter balik dan bilangin kalau belut udah abis, mau diganti apa ga.

Mas : Belutnya udah abis mas? Mau diganti yang lain?

Nova : Oooo.. Mmmmm.. Yang enak apa ya?

Mas : Enak semua sih. Mungkin mas mau nyoba sayurannya? Sayurannya aja juga enak.

Nova : Okee.. Kalu gitu… Ini deh.. Saya pesen buncis. Yang small ya!

Gw ama satria heran. Ini orang ngapain mesen buncis. Ga ada yang lebih enak apa? Biasanya kalau sayuran sih mesennya kangkung, karena ada kuahnya. Sakit. Kita bertiga cuman ketawa.

Setelah beberapa saat, si mas datang dengan orderan kita. Dia membawa tiga piring nasi goreng, yang sumpah, ukurannya ga small sama sekali. Ini nasi goreng porsinya hampir kayak nasi goreng maut. Tinggi segunung, sampai-sampai piring udah penuh banget ama nasinya. Mie gorengnya mitra kering, keropos kayak pohon tua udah mau mati. Dia juga bawa buncis goreng. Sumpah anjir. Ini buncis terbanyak yang pernah gw liat. Kalau beli di warung nasi biasa, segini sih bisa kena 5ribu buat buncisnya aja. Ini sih ga bakalan abis.

Nova : Emmm.. Mas. Kita tadi mesennya yang small.

Mas : Ohhh. Bener. Itu yang small kok.

Nova : Sebanyak ini emangnya?

Mas : Iya..

Gw : Mampus lu cukk. Makan tuhh, kayak kambing.

Kita semua ketawa, karena kita optimis makanannya ga bakal bisa kita habisin.

Kira-kira 15 menit kemudian, semua orang sudah menyerah. Ga kuat lagi. Lambung udah terlalu penuh. Bahkan-bahkan feelingnya, makanan udah mentok deket kerongkongan. Gw liat hendra, dia hanya makan sosis, daging dan telornya aja. Gendut-gendut tapi makan banyak ga kuat. Mitra nyerah. Nova juga nyerah makan nasi goreng. Buncis yang harusnya orderan si nova terpaksa dimakan satria, demi kebebasan kita dari pen-cas-an.

Gw sih sebagai dewasa dan manusia setengah dewa, ga berhenti makan. Emang ga biasanya sih gw ga ngabisin makan. Walaupun kenyang, menelan dengan bantuan meminum air, akhirnya nasi goreng gw habis!! Gw berdiri dan mengangkat tangan melambai ke udara ibarat baru aja juara WWF.

Setelah duduk 5 menitan, akhirnya kita mutusin untuk nyerah. Cas ya cas aja dah.. Bodo amat.

Gw : Mas.. Kita udahan.

Mas : Tapi kan makanannya belum abis. Mesti diabisin.

Gw : Ga kuat lagi. Hhaha. Ya cas aja deh..

Nova : Ga mahal tapi kan ya mas? *ngomong dengan tampang miskin abis

Mas : Oooo…Mmmm.. Sebentar ya..

Si mas cabut dan mencari temannya, dan berkonsultasi. Lalu dia balik, dan bilang.

Mas : Mas. Ga usah di cas aja deh. Gapapa kok.

Nova : Wahhh beneran mas?? Makasih ya mas.. Makasih. *dengan sangat gembira. bahkan sempat sujud syukur.

Hhaha… Kita langsung ketawa. Kocak juga.

Gw : Gara-gara lu sih nov. Tampangnya miskin kasian banget. Saking kasiannya, kita ga jadi di cas deh. Hhahahaaa.

Meennnn.. Ini kocak banget. Kalau seandainya dicas, kena berapa ya? Yang segitu aja kenanya hampir 550 ribu untuk berlima. Yang ga abis itu ada 3 porsi. Kalau dicas, gw udah siap-siap lipat lengan baju buat bantu karyawan mereka cuci piring.

Haha. Tolol lah. Sepertinya memang sebelum-sebelumnya belum pernah ada yang di cas disana. Jadinya karyawannya pada ga tau, apa bener dan etis buat ngecas ga. Apalagi kita yang tampangnya menyedihkan semua. Berhubung yang makan disana keluarga orang kaya semua. Jadi makan ya secukupnya. Kalau kita kemaren sih, anak muda lapar ga tahan liat yang gratis. Kayak orang kampung. Hhaha. No problemo lah. Ga ada rugi. Makan enak. Bayar secukupnya. Yessss. Victory!!