Pagi ini gw bangun jam 9. Laaaah? Aneh juga karena biasanya gw bangun tidurnya pagi banget. Kenapa oh kenapa? Karena gw pulang abis mabuk-mabukan… Hhhaah. Nope just kidding. Karena gw pulang jam 2 setelah semalaman lompat-lompat teriak-teriak salto-salto keringetan kayak beruang jantan yang lagi nafsu di musim kawin. Hha. Gw abis nonton konser semalem ceritanya.

Beberapa hari yang lalu, gw diajakin temen-temen gw buat nonton konser di sabuga. Ada semacam rangkaian acara symphonesia (thanks buat ngadain acara ini) yang salah satu acaranya adalah konser dari beberapa band undangan. Banyak loh band yang nampil. Acaranya aja dari jam 2 siang sampai drop. Beberapa band yang diundang sih band indie, yang notabene gw gak familiar sama sekali sama band mereka. Namanya juga indie, wajar aja kalau gw ga tau. Gw taunya mah band-band yang sering nongol di tivi aja. So lagi-lagi kenapa gw pengen ikutan? Karena 2 band terakhir yang nampil malam tadi emang pengen gw denger cuy. Godbless dan Sheila on 7.

Jam 2.30 siang kita udah dateng ke venue. Tapi ternyata penontonnya pada ga ada. Belum rame sih lebih tepatnya. Palingan orang ntar jadi rame pas jam-jam magrib. Ada juga beberapa band indie yang gw rasa terkenal di kalangan pergaulan bebas akhir-akhir ini yang nampil di symphonesia. Seperti white shoes company, alone at last, the sigit, hhaha mudah-mudahan nyebutin nama bandnya bener. Emang gw aja sih yang ga tau mereka. Jam sore sih udah ada sekumpulan orang yang datang buat nonton band indie favorit mereka.

Walaupun ga ada orang, kita mutusin untuk masuk dulu aja. Si mbak-mbak panitia yang berkeliaran juga bilang masuk dulu aja, kebetulan juga ada stand makanan di dalam hall luar sabuga. Dan lagian sebenarnya alasannya juga buat cuci mata aja. Hhaha. Berhubung panitianya anak-anak unpad, banyak mbak-mbak yang tampil seksi, cantik dan menyejukkan mata. Ini gw memandangnya dari mata seorang anak ITB terkhususnya mata seseorang yang nongkrong di wilayah gedung mesin, yang isinya semua om-om brewokan yang tampangnya serem semua. So, pastilah gw masuk buat membersihkan mata gw dari segala memori menyedihkan cowok-cowok di kampus.

Masuk-masuk, sempat juga kita ngegodain si mbak-mbak pas masuk ruang sabuga yang asik pegang-pegang tangan penonton, karena kerjanya si mbak yang nge-scan tempelan cap hologram pertanda masuk yang ada di tangan. Ternyata di sana, barang-barang yang dianggap aneh juga ditahan. Rokok, korek, botol minuman, makanan, bahkan gilanya lagi orang depan gw, parfum kalengannya ditahan. Rokok dan makanan sih masih ada alasan logisnya kenapa ditahan. Karena emang dilarang makan dan ngerokok. Tapi parfum? Belum pernah seumur hidup gw pergi ke suatu tempat, trus ngeliat papan pengumuman “DILARANG MENGGUNAKAN PARFUM”. Hhaha anehlah.. Si mas parfum juga ga pengen rugi, sampai minta biodata lengkap si penahan beserta tandan tangan di atas materai.

Habis gw diraba-raba, gw sih masuk aja, walaupun dikantong gw ada zippo dan sebungkus rokok. Mungkin kalau zippo dapet perlakuan khusus kali ya. Ga tau lah kenapa. Yang penting selamat.

Pas masuk, udah ada band yang nampil. Dan gw baru sadar, kalau mereka ga keliatan jelas di mata gw. AHHH… Bego. Lupa bawa kacamata. Kebetulan cikibal juga kelupaan bawa kacamata, dan alhasil kita pun balik ke kosan lagi demi penglihatan yang lebih jelas. Yang lebih bego lagi cikibal, yang pas udah nyampe kosan ternyata sadar kalau kunci kosannya dititip ke ibeb pas sebelum masuk pintu sabuga. So cikibal dengan bego klasiknya balik lagi ke sabuga. Hhahaha.

Di kosan ketemuan sama da naldo yang juga pengen ikutan nonton. Ceritanya dia baru balik dari kalimantan mencari seonggok receh, sesuap nasi, dan secercah harapan demi masa depan yang lebih baik. Jadinya malahan cerita-cerita dulu, tentang kehidupan bebas di alam kalimantan yang buas. Setelah hampir sejam istirahat di kos, kita bertiga berangkat kembali ke sabuga. Lewat ticket checker pertama. Lewat ticket checker kedua. Pas di tiket checker ketiga, yang ngeraba-raba buat barang berbahaya itu loh, eh ternyata zippo gw ditahan.

Gw bilang, “Ini zippo bos, masa ditahan?”. Dia jawab, “Aduuuh… Gimana ya..??”. Dia juga bingung dan sedikit takut menahan, mungkin karena dia juga tahu harga sebuah zippo, dan bisa dibilang ini bukan salah satu barang yang bisa ditahan begitu aja. Dan pada akhirnya dia bilang, ini biar dia yang simpen personally, trus dia bakal disono aja berdiri sampai akhir waktu, setia menunggu kedatangan gw setelah konser. So yeah, zippo ditahan. Sebungkus rokok di kantong, lewat. Aneh. Hhaha. Nantinya, gw jadi dikenal juga pas keluar masuk sabuga beberapa kali. Si mbak yang hobi pegang tangan dan mas yang pegang zippo jadi akrab ama gw. Gw ga perlu masuk diraba-raba atau discan lagi. Hhaha. Mungkin juga karena baju pantai bali warna oren ngejreng yang gw pakai. Tapi gw yakin karena wajah gw itu simply cute and unforgettable. *thank you all. Nyetel lagu kemenangan

Band-band awal yang nampil sih sedikit bikin gw kesel. Ada yang emang settingan alatnya jelek. Bukannya mereka bego mainnya, tapi soundnya itu loh. Bunyi drumnya minta ampun cempreng dan sound gitar yang bikin telinga berdarah. Ada juga sih yang main gitarnya sedikit mengecewakan, menurut gw, untuk standard diundang dan dibayar. Bukan berarti gw lebih jago dari dia, tapi kan gw pengamat. Free speech. hehhe. Ada juga band yang bikin hilang akal sehat. Duo sih lebih tepatnya. Berdua, memaksimalkan fungsi keyboard dan segala efek-efeknya untuk buat musik. Itu sih semua orang bisa.

Yah, tapi highlight of the night yang paling penting. Godbless dan Sheila on 7.

Pas godbless mau mulai, gw ama da naldo lagi diluar. Kita langsung masuk dan berdiri di depan setelah beberapa menit di luar, dekat kerumunan orang-orang. Ga paling depan sih. Tapi euforianya kalau lagi berdiri itu loh yang kita mau. Temen-temen gw yang lain sih pada duduk di tribun. Gw sebenarnya juga ga banyak tau lagu-lagunya godbless sih. Ada yang sedikit familiar, ada yang beneran belum pernah denger, dan ada juga lagu legendaris mereka yang sering gw denger. Overall denger musiknya aja seru banget. Ini yang namanya band. Ini yang namanya rock. Ini yang namanya vokalis, gitaris, drummer, bassist, dan keyboardis.

Gw ikutan ngangguk-ngangguk karena musiknya bagus. Orang-orang sekitar gw juga antusias, mungkin karena kualitas yang luar biasa walaupun lagunya yang tidak begitu familiar, terutama untuk penonton yang mayoritas seumuran gw. Ada juga sih yang lucu. Tiba-tiba ada seorang bapak-bapak setinggi bahu gw, umur mungkin 40an, bergerak melewati sesakan penonton, dan mengangkat tangan yang lagi megang kamera, dan mulai merekam. Fuck, gw ga tau lagi ini, dan dia malahan pengen ngerekam. Damn. Pas muda pasti dia godbless sejati nih. Hhahhaha.

Tapi beberapa lagu fenomenal yang gw tau, dan seluruh sabuga tau, bikin epic banget pas mereka nyanyi. Satu sabuga nyanyi semua. Rumah kita, panggung sandiwara dan kehidupan. Siapa sih yang ga tau lagu-lagu legendaris ini. Ajib lah man. Gw cuman teriak kayak ibu-ibu hamil di 3 lagu ini, tapi tenggorokan langsung sedikit perih. Epic abis.

Tak lama break setelah godbless exit, sheila on 7 nongol. Mungkin musiknya so7 ga se-rock dan fenomenal seperti godbless. Tapi semua penonton tau sama mereka, karena bisa dibilang lah, so7 pernah jadi number 1 di musik indonesia. Terutama untuk anak-anak seumuran gw sekarang. Gw aja dari kecil udah dengerin lagu mereka. Wajar aja gw tau semua lagunya. Kecuali beberapa lagu baru sih. Dan juga beberapa lagu di album awal. Hhaha.

Semua lagu yang dinyanyiin so7, orang-orang ikutan nyanyi. Lebih-lebih serunya pas lagu yang bikin lompat-lompat kayak melompat lebih tinggi. No puns intended. Sahabat sejati, kita, pemuja rahasia, bahkan lagunya Ayu tingting dimana-dimana gw lagi di sabuga. Hahaha.. Orang-orang di sekeliling gw udah kayak orang stress semua. Jangankan mas-mas, mbak-mbak aja udah kayak penari striptease, salto-salto naik turun goyang pinggul kiri kanan. Saking hebohnya. Aroma di sekitar gw udah bau ketek semua. Pori-porinya pada bocor semua. Wew.

So yeah. A lot of fuckin’ fun. Seru abis. Worth it juga bayar tiket 75ribu buat acara seharian. Kalau di gw sih tiketnya worth it karena 1. bisa liat sheila on 7, 2. bisa liat godbless, 3. bisa cuci mata. Hhaha. Cuci mata sih bisa dimana aja sebenernya. Tapi yang kemaren penonton mbak-mbaknya sepertinya lebih exceptionally eye-catching. Hhehe.

Mungkin juga beberapa mention yang menurut gw sangat menghibur di show ini adalah tarian shaman (kalau ga salah) dari sekumpulan orang-orang yang nama kelompoknya ‘gigolos’. Pas mereka mau nampil aja, tulisan ‘gigolos’ keluar di tembakan proyektor, gw langsung ngakak. Dan ternyata benar. Tarian mereka sangat menghibur, dan sangat amat lucu. Tari paling menghibur yang pernah gw tonton. Standing applause.

Dan juga buat MC. Luar biasa lucu. Mereka ngeMC dengan bahasa Indo-semi-sunda. Melempar jokes-jokes yang kocak. Salah satunya pas seorang penonton bernama ‘Irmaniar’ yang disuruh maju ke depan buat kuis, ditanyain “Teh, panggilannya Irma, Mani, apa Niar?”. Sesabuga ketawa ngangkang-ngangkang. Emang sebenernya mereka yang asli gila dan tolol sih. Makanya sangat menghibur. Ini baru ngeMC. Hhaha. Hats off.

So yeah. Kenapa ga capek dan bangun jam 9 pagi coba. Semalem teriak, lompat, keringetan, ngakak kayak orang stress. Amazing night.