Jam 3.35 pagi.

Gw lagi di depan komputer. Bukan bikin ta, tapi lagi browsing2 aja. Bukannya begadang, tapi gw udah ketiduran abis magrib, dan bangun jam 11an. Jadinya gw ga ngantuk, tidur udah cukup, ga tau mau ngapain, dan males bikin ta. hhaha.

So, di saat gw lagi sibuk-sibuknya di depan komputer, ada bunyi-bunyi di belakang gw. Dekat tumpukan buku. Hal pertama yang gw inget adalah ular. Oh please no. Ular dini hari kayak gini, gw mau cari support kemanusiaan dari mana. Pak RT pun ga bakal peduli gw digigit ular pagi-pagi. Yang penting buat dia mah, bisa tidur ama bininya, dan menikmati waktu ehem-ehemnya.

So, gw tunggu bentar dan ngeliat ke belakang, ternyata seekor kecoa yang gweeedeeeee. FFFUUFUFUFUUUCKKK… Si kecoa agresif banget, mulai lari sana-sini dengan kecepatan tinggi sembari mengepakkan sayap-sayap indahnya.

Oke. Perlu lu ketahui bahwa, hal yang lebih mengerikan dari seekor ular, maling, pembunuh bayaran, gempa, adalah seekor kecoa gede yang terbang. Pernah liat kecoa terbang ga? Pasti ga. Orang yang liat pasti udah mati jadi korban kengeriannya.

So gw langsung panik, dan nyari sesuatu buat nangkap si kecoa. Kalau kecoanya kecil, dalam sejarah gw pernah menangkap dengan tangan kosong. Tapi, ini kecoanya udah segede alpukat. Mau gw hajar, tapi gw takut ntar kalau terlalu parah, si kecoa berdarah sana sini, dan itu akan menjijikkan buat dibersihin. Akhirnya dengan berat hati, gw ngambil kertas-kertas catatan ta dan ngegulung. Gulungan ga terlalu ekstrim, biar ntar si kecoa ga hancur banget pas gw hajar.

Setelah lompat-lompat, ayun kiri-kanan, dan gila sendiri di dini hari, akhirnya perjuangan gw berakhir. Si kecoa kejang-kejang sendiri, sayap-sayap patah, kaki copot, dan ususnya berceceran dimana-mana. Gw liat gulungan lembaran ta, dan ewww, menjijikkan. Hhaha. Banyak iler si kecoa. Dan pada akhirnya, gw memutuskan untuk goodbye lembaran ta. Gulungan gw buka dikit, membuat sedikit lubang kayak ice cream cone, dan menyanduk si kecoa yang masih joget-joget. Buang keluar.

Hhhaha. Apapun akan gw lakukan demi pembunuhan men. Gila juga ya ngorbanin ta. Hahaha. Cacatnya.