Jadi, dari tadi gw udah ngetik hingga 500 kata dengan niat pengen diblog. Dalam bahasa inggris, biar lebih ekstrim. Itu juga karena gw pikir bahasa inggris gw udah jelek banget. Biar ga lupa… Yang udah gw bikin itu isinya tentang masalah hidup lah. Tentang betapa menyedihkannya hidup gw dalam beberapa minggu terakhir. Hahha. Dan itu 500 kata belum mau berhenti loh. Kalau gw terusin mungkin aja bisa nyampe 2000 kata. Sakti.

Tapi setelah gw baca lagi, jadi kepikiran. Ngapain juga gw bikin masalah hidup di blog. Sebelumnya postingan gw tentang hal-hal yang asik-asik aja. Walaupun mungkin ada dramanya dikit, tapi yang ini kayaknya terlalu menyedihkan deh. Hhaha. Yah gw simpulkan aja deh. Wisuda april gagal dan betapa kecewanya gw, ditinggal pacar dan ga tau kapan bakal ketemu lagi, dan betapa herannya gw kenapa gw bego banget. Menyedihkan kan? Itu mah buat di diary aja, kalau punya diary. Tapi untung gw ga homo, so gw ga punya diary. Dan akhirnya dengan sangat berat hati, tulisan tadi gw delete aja, walaupun sebenarnya pengen banget gw tulis. Kasian juga, udah capek-capek nulis. Ya sudahlah.

Jadi ya gara-gara event akhir-akhir ini, semangat gw untuk ngeblog hilang. Walaupun banyak hore-horean yang terjadi akhir-akhir ini.

Setelah banyak kabar buruk yang menimpa gw, gw tiba-tiba jadi pengen belajar gitar lagi. Gw udah sampai tahap dimana gw udah qualified untuk menjadi seorang rhythm gitaris. Skill gw untuk main solo dan unjuk gigi juga lumayan lah. Walaupun bego, dan mainnya ngadat-ngadat, tapi cukuplah untuk solo yang ga terlalu ekstrim. Padahal gw punya gitar listriknya si ageng yang udah nginep dan meniduri gw selama 3 tahun terakhir. Tapi gw ga sempat untuk serius belajar. Harusnya sih dengan modal gitar listrik, gw udah bisa menjadi the next Paul Gilbert mungkin dalam waktu 2 tahun. Tapi kenyatannya skill gw masih aja kayak pengamen-pengamen nyari nafkah di malam minggu.

Gw jadi belajar dari awal lagi. Picking yang bener. Tempo. Ngulik lagu dikit. Sampai-sampai ujung jari tangan kiri gw perih kalau kena cahaya matahari. Apa hubungannya? Nah itu gw herannya. Hhaha. Namanya juga belajar dari awal, ya ga gampanglah. Liat video di youtube. Dan heran kenapa Paul Gilbert, John Petrucci, Steve Vai, Syn Gates, Slash bisa main gitar kayak gitu. Gw aja heran ngeliat anak-anak segede upil bisa main gitar, dan jauh lebih jago dari gw. Terus kepikiran, oh iya. Mereka belum tau fisika sih. Hhaha. Physics screws your life bro. Don’t go near it. So… Play ALL the notesss!!!

Beberapa hari yang lalu gw juga sempat berenang buat nyoba-nyoba ankle kaki gw yang masih cedera. Water therapy ceritanya. Dan ternyata buat berenang pun masih sakit. Kalau ankle gw lemesin dan digerakkin seenaknya, sakitnya masih kerasa. Jadinya gw berenang harus ngunci ankle biar ga gerak. Walaupun sedikit tidak bebas, tapi gaya bebas gw masih lumayan oke. Go pro bro!!

Sebenarnya lebih banyak main airnya sih. Apalagi suwon yang pengen belajar berenang di kolam anak-anak yang tingginya sepinggang. Tolol. Belajar renang di sana kapan bisanya. Padahal dia bisa ngapung, dan juga berenang sejauh 2 meter. Hhhaha. Kena phobia renang dia. Takut ga bisa nafas pas udah berenang semeter, trus panik sendiri di tengah kolam, dan tenggelam sambil minum air kayak minum air zam-zam yang bikin nagih ga bakalan bisa berhenti aja. Tapi ya again, pas udah akhir-akhir gw juga ikutan ke kolam anak-anak. Mengenang masa kecil yang bahagia dong.

Gw juga nunggu oleh-oleh dari kakak gw yang bakal balik ke indonesia minggu ini setelah keliling eropa. YAAAAYYYY. Mudah-mudah dapet barang bagus. Ya kali kalau dibeliin, tapi moga-moga aja. Hhaha.

So yeah, nothing to do here anymore, bye bye.