Tadi siang jam 1an, lagi asik-asiknya bercengkrama di dalam kamar, gw dengan tiba-tiba mengendus bau ga enak. Setelah sekian lama mengendus akhirnya gw yakin, bau tak sedap tersebut bukan bau mulut atau bau kentut gw, tapi bau yang datang dari kamar mandi di kosan sebelah. Ada yang lagi nyuci baju yang udah direndem kelamaan itu loh. Baunya apek, minta ampun.

Berhubung kamar gw sama kosan sebelah itu dinding-to-dinding, dan dinding kamar gw juga biasanya lembab, gw pun ngendus dinding kamar gw karna siapa tau baunya meresap lewat dinding. Gw berjalan di kasur, dan ngendus dari atas sampai gw hampir tiduran di kasur. Gw megang tepi kasur yang nempel ke dinding, dan mindahin tuh kasur.

Dan seperti biasa, hal-hal gila selalu terjadi dalam hidup gw. Ada seekor ULLAARRRRRR CUYYYY!!!! Dengan spontan gw teriak, “ANJIIIINNGGGG, ADA ULAAARRRRR!!!”

(Beribu maaf gw ucapkan ke anjing-anjing yang lucu kalau seandainya merasa tersakiti oleh perkataan gw)

Si ular ternyata juga kaget ngeliat gw, dan menggeliat tak tenang. Tapi karena kenormalan gw sebagai manusia, gw langsung ngelepas genggaman kasur, dan lari keluar kamar dengan cepatnya. Ambil napas. Bentur-benturin kepala ke dinding. Cuci muka. Wudhu. Push-up. Dan mencoba ngeyakinin diri gw, itu beneran ular apa gw lagi gila aja siang-siang gini.

Dengan segenap keberanian, so pasti dengan penggaris besi 30 senti di tangan kanan, gw ngangkat kasur gw. Pas keangkat setengah, gw ngelipet kasur, dan nahan lipatan si kasur dengan gitar. Gw bener-bener micingin mata sekecil mungkin, dan ngeliat sedekat mungkin itu ular apa bukan. Sampai-sampai gw makai kacamata buat mastiin. Dan pada akhirnya dengan cerdasnya gw berkata, “Yup,… itu UULAAAAAAARRRR!!!!“, sambil nyari hape dan mulai mendial nomer pakdede.

Gw nelfon pakdede, bbm pakdede, ditelfon imus, dengan inti cerita yang sama. Ada ular di kamar gw. Ularnya dari tadi diem-diem aja sih. Warnanya item, dengan garis tipis warna kuning di punggung. Ukurannya juga ga gede, palingan setebel jari telunjuk, sepanjang penggaris besi 30cm atau mungkin lebih. Sebenarnya gw ga terlalu takut. Tapi ya nelfon untuk sekedar NEED BACKUP aja. Siapa tau sekarang dia level 35, kalau dikit lagi jadi level 36, siapa tau berubah jadi ular yang lebih gede, kaya di game-game pokemon. Makanya gw butuh support sebagai pria punya selera. Lagian kan kaki gw lagi cedera. Ntar kalau gw ga bisa kabur gimana…

Setelah duduk di atas meja komputer tatap-tatapan sama ular selama hujan sedang berlalu, tak lama kemudian, temen-temen gw yang tadinya lagi di jalan pulang dari futsal akhirnya datang. Mereka pun sedikit histeris, dan melompat dengan sangat gembira.

Setelah mengumpulkan semua persenjataan yang mungkin digunakan, akhirnya abak menjadi volunteer dengan senjata pilihan sapu untuk mengkonfrontasi ular tersebut. Dengan keberanian yang luar biasa abak berjuang tanpa kenal lelah dan letis. Walaupun perlawanan si ular dengan serangan yang bikin penonton geli-geli ngeliatnya, pada akhirnya si ular tersebut teler-teler dihajar, dan darah mulai berceceran. Tapi si ular belum mati. Abak pun menggenggam si ular dengan baju rombengan gw, dan mengangkat tangan bak seorang pahlawan yang baru saja memenggal kepala sang raja.

Setelah dibawa keluar, si ular pun dieksekusi, dengan pemenggalan tanpa air mata. Hhahaha. So yaah, bisa menjadi legenda, dongeng, atau mungkin cerita pahlawan lah keberanian si abak ini. Saya merekomendasikan abak kepada seluruh wanita yang haus akan pria jantan seperti dia.

Well, tapi yang bikin gw paling ngeri itu ini loh. Baca ga, postingan gw yang sebelumnya? Yang ini loh! Di bawah nih, gw kutip 2 paragrafnya.

Oiya, kemaren ada hal yang bikin gw heran. Gw ga tau gw lagi halusinasi atau apa, tapi pas lagi duduk lagi nyantai di dalam kamar, sumpah, gw ngerasa ngeliat ada ular masuk ke dalam kamar gw. Anjirr.. Kaget banget. Gw liatnya hanya ekor yang masuk lewat pintu, dan langsung ke bawah meja komputer gw. Setelah ngumpulin segenap keberanian, dan beroptimis ria dimana worst case conditionnya itu hanyalah seekor tikus, gw menggenggam penggaris besi dan pisau yang lagi di kamar.

Serasa seperti gladiator jaman romawi dengan dua pedang berbeda (me gusta), gw mulai mengobrak-abrik bawah meja dan sekitarnya dengan gemeteran. Dan setelah dengan sangat teliti liat sana sini, ternyata ga ada apa-apa. Abis itu gw duduk dan mikir. Sial. Ini otak pasti lagi cari gara-gara aja. Fuck you brain.

Gw jadi diem kepikiran. Awalnya gw heran si ular tadi masuk dari mana. Perasaan dari tadi ga liat ada yang lewat-lewat. Tapi, kalau ternyata ular yang ini adalah ular yang pas di postingan tersebut, dengan kata lain ular yang gw kirain gw liat di hari SABTU PADA MINGGU KEMARENNN.. SHIIITTTT MEENNNNNNN… Berarti gw udah seminggu tidur sama ular… T____T

Sumpahlah. Sampai sekarang gw masih geli mikirinnya. iihhh.. Tidur seminggu di kamar yang ada ularnya, tapi ga tau. Bego amat ya gw.

Setelah tragedi ini, gw pun ngobrak abrik kamar. Pengen nyari. Sapa tau ada kakak sepupunya ular yang tadi. Atau mungkin abangnya yang baru pulang dari rantau. Biasanya sih, gw kalau beres-beres kamar mainnya brutal aja. Tapi tadi, suer dengan sangat hati-hati, perlengkapan lengkap, senter dan penggaris besi.

Sejujurnya dari kisah ini, gw merasa sedikit menjadi Harry Potter and The Chamber of Secrets. Tapi mungkin kalau gw, Willy Teler ge Nyeder Uler di Kemer. Yah you know lah cara bacanya. Hhhaha. Bisa jadi Box Office juga mungkin kisah gw kalau di film-in.