2 hari yang lalu,gw berjuggling freestyle soccer ala ronaldinho di lapangan cinta ITB sama didit, setelah sekian lamanya tidak melakukan salah satu hobi gw ini dari jutaan hobi yang gw miliki. Gw cabut berdua kayak homoan emang karena anak-anak yang lain berhalangan semua. Lagi dapet!! Hahaha.

So, awalnya kita pengen juggling di taman di parkir belakang ITB. Tapi berhubung anak-anak parkour sudah menggauli daerah tersebut, kita pun nyari alternatif berikutnya, lapangan cinta ITB. Dulu kita juga pernah juggling di situ. Sekali juggling. Dua kali juggling. Dan akhirnya kita diusir karena kata si pak satpam bilang, “This is brazil“… hhaha. fast 5. Ga deh. Si satpam bilang lapcin bukan untuk olahraga. So dengan berat hati kita digusur.

Kemaren itu, gw sama didit ragu-ragu mau juggling di lapcin. Ya, takut diusir sih. Dan itu juga takut ntar digerogotin cewek-cewek ITB yang pasti rame di sore hari karena jam-jam selesai UAS. Tapi dengan sangat mantap kita berdua akhirnya jalan gagah berani dengan dada membusung dan dagu tegap.

Nyampai di sana, ternyata ada seorang bapak satpam yang menatap kita dengan penuh cinta dari atas beranda CC. Kita pun stretching-stretching aja sampai si bapak cabut. Pas cabut kita langsung latihan skill ATW yang susah banget nemuin caranya lagi. Udah lupa kaki gw. Hahha.

Si bapak mondar-mandir sana-sini kagum melihat kita. Tapi kita tetap bodoh amat. Dia juga ga ngusir atau nyamperin. So, latihan terus. Ada orang-orang lewat kagum dengan skill gw dan didit melakukan head stall dan gerrard around the world. Malahan ada sekelompok muda-mudi nongkrong menyakikan atraksi kita. Kita pun jumawa sombong dan hot minta ampun. Hajar terus. Walaupun kaki udah gemeteran sebenarnya. Tapi tetap semangat.

Tak lama kemudian, seorang satpam baru keluar dari tanah. Sepertinya dia menggunakan muncul-dari-tanah-no-jutsu. Kita kaget. Dia cool.

“Mas, ga boleh berolahraga di sini. Kalau mau olahraga di sana aja” …sambil nunjuk lapangan CC. Di lapangan CC memang buat olahragaan. Ada yang main voli dan basket, rame banget.

“Ohhh.. Ya pak..”, kata didit setengah kesal.

Dan sialnya kita mesti digusur lagi.

Walaupun kita akhirnya pindah ke daerah lapangan SR, ada yang masih bikin gw ga yoi.

Lapangan Cinta ITB ga ada gunanya dong? Dipakai juga mungkin sekali setahun. Sangat amat jarang gw ngeliat ada unit, himpunan, kumpul angkatan disana. Jangankan buat yang resmi-resmi, orang nongkrong di sana aja ga ada. Lagian kita juga main-mainnya kan freestyle soccer. Kan ga ada shooting jarak jauh ala gerrard yang bisa bikin ITB berantakan. Ruang gerak yang kita butuhin ga gede-gede amat kok.

So again, Lapcin ITB ga ada fungsinya, sepertinya. Atau mungkin kurang masksimal. Eh, dibawah minimal deh. Asimptotik. Kalaupun ada yang tau fungsinya, sok atuh beri pencerahan ke gw. Hahaha.