Sudah beberapa hari ini gw galau kayak orang gila. Galaunya sih galau-galauan ga tau ma ngapain lagi. Mungkin karena efek stress yang udah menumpuk. Kumpulan stress yang ga jelas. Perkuliahan udah resmi selesai sih. Tapi minggu depan UAS udah dimulai. Ujian buat minggu-minggu berikutnya juga ga banyak-banyak amat. Tapi semangat untuk belajar dan ngerjainnya itu loh! Ga ada sama sekali.

Rabu depan ada tugas UAS kuliah Metode Berpikir Kreatif yang dikumpulin. Tugasnya sih gampang-gampang stress. Gw harus nyari sesuatu yang menarik di ITB. Sebuah fenomena. Dari fenomena itu, gw nyari berbagai ide/gagasan tentang si fenomena, trus mikirin suatu inovasi yang akan membawa perubahan bagi peradaban dunia. Misalnya, tentang parkiran ITB yang akhir-akhir ini penuh banget kayak pasar malam lagi diskon. Si parkiran mau diapain biar semua rakyat bisa sejahtera. Mau dibangun gedung parkir baru, bikin basement parkir, jasa antar jemput pake helikopter atau booth teleportasi dari ITB ke cabang-cabang tertentu. Segoblok mungkin, namun orisinil dan kreatif. Bingung apa yang bakalan diinovasiin. Any idea?

Hari rabu itu gw juga ada ujian AerodinamikaPropulsi. Denger namanya aja gw jadi pengen lari-lari sa’i keliling kamar teriak minta tolong. Males banget. Mana bahan ujiannya ga diajarin secara langsung di kuliah berhubung ini mata kuliah lanjut pilihan dari mata kuliah wajib tahun lalu, propulsi pesawat. Harusnya sih kita udah ngerti tentang apa yang bakal diUASin. Harusnya. Tapi mahasiswa kan selalu tolol. Cepat lupa ilmunya. Beuh. Malasss… Trus ada tugas design engine turbofan yang harus dikumpul saat itu juga. Gw sudah mulai berubah menjadi seorang excel engineer. Tiap hari liatin excel melulu. Bikin mata capek. Apalagi kalau ada yang salah. Bingung nyari errornya kalau rumusnya sepanjang tali kolor.

Minggu depannya lagi ada UAS Beban pesawat udara. Gw kadang-kadang heran deh. Nama mata kuliah di bidang ‘struktur’ kok bikin depresi semua ya? Ada mata kuliah yang namanya beban, lelah, cacat, dan banyak lagi. Bikin kuping berdarah dengernya. Moga-moga nilai akhirnya juga ga berdarah-darah.

Hufff…

Stress belakangan ini lebih numpuk lagi dengan yang namanya Tugas Akhir. Sekedar info, Bapak pembimbing gw lagi ada proyek di Korea. Jadinya gw ga bisa ketemu langsung sama si bapak. Selama ini hanya by email. Gw nanya A, bapak jawab A. Bapak nanya B, gw juga jawab B. Setiap si bapak nanya, gw jawab dengan penuh keyakinan. Si bapak selalu bales ‘OK‘. Gw ga tau ini suportif atau dia memang oke-oke aja dengan progres gw. Tapi bapak langsung nyuruh gw untuk lanjut ke tahap TA nya. Yang kemaren-kemaren masih proses awal. Sekarang udah dibilang, “OK, berarti kamu bisa lanjut ke MATLABnya”. Dengan bengongnya gw natapin email, mikir “Buset, gw ga ngerti MATLAB”. Dengan teman TA gw, Maul, yang juga bego setengah mati, hahahaaa, kita stress-stressan berdua. Moga-moga target tercapai lah dalam waktu dekat ini. AMIN.

So begitulah stressnya gw. Padahal banyak waktu kosong loh buat ngerjain sesuatu yang rajin. Eh gw malahan main DOTA, main CS, ngisi TTS, nyanyi-nyanyi main gitar, main badminton, nonton, boker di WC, salto-salto, dan segala sesuatu yang ga ada hubungannya sama kuliah, sama sekali.. Sial man…

Gw juga lagi mau nulis tentang sesuatu yang keren nih. Bikin draftnya dulu sih. Tulis aja. Kapan gw terbitkan? Pas udah jadi. Haha. Spoiler : Frisscatwisieberina. Hhahaa