Sebuah momen kocak pas lagi Jumatan kemaren. Gw lagi duduk dalam mesjid, ngedengerin ceramahnya si bapak khatib. Seorang bapak-bapak (umur 50an) yang duduknya di saf depan gw, persisnya orang ketiga dari orang yang duduk tepat di depan gw, tiba-tiba batuk. Batuknya lumayan kenceng, dan sewajarnya itu menarik perhatian gw, dan untung aja gw ngeliat ini kejadiannya. Bikin ngakak.

Setelah batuk, si bapak masukin tangan kirinya ke dalam saku celana, dan menarik sesuatu yang ternyata sapu tangan. Saat ngeluarin sapu tangan, ternyata ada benda yang juga ikutan keluar.

Glutuk-glutuk…. *Bunyi benda tersebut menggelinding di karpet mesjid..

Awalnya gw kirain koin. Atau palingan cincin lah, karena si benda tersebut ada yang mengkilap silver-silvernya. Tapi setelah gw teliti dengan sangat amat seksama, ternyata bukan!!! Tebak apa???

GIGI PALSU.

Lebih tepatnya satu set gigi geraham palsu yang jumlahnya 3 gigi.

Gyahahahhahaa. Gw langsung menekukkan kepala, memicingkan mata, dan membungkam mulut dan menutup wajah gw dengan kedua telapak tangan; pura-pura lagi menyesali hidup. Sumpah, ini perut gw sakit banget nahan ketawa. Gw bener-bener, bener-bener loh, pengen ngejepret itu gigi. Waktu itu gw duduknya sendirian, ga ada temen. Ntar gw dibilangin gak berkeprigigian ama orang-orang di belakang gw. Ga enak aja.  Kalau seandainya ada temen nanggung bebab mental, itu gigi pasti gw foto, bodo amat kata orang apa.

Dan sementara si bapak ga sadar kalau dia kehilangan giginya. Hhhhaaha. Dan tetap sibuk dengan batuknya.

Yang paling epic dari cerita ini adalah dari mulai si gigi palsu tergeletak tak bernyawa sampai saat sedang qamat, tak ada satupun orang yang ngasih tau si bapak, kalau giginya berserakan di lantai. Hahha. Waktu itu gw juga ga berani ngeliat orang-orang di sekeliling gw, ntar takut tiba-tiba ketawa tanpa alasan. Mungkin aja mereka semua ga tau sama sekali (goblok banget kalau ga tau, soalnya di belakang si bapak ga ada yang duduk. So, itu gigi bebas dilihat buat konsumsi semua orang di saf berikutnya), atau pura-pura ga tau. Apapun alasannya, sampai akhir khotbah jiwa gw gila ngakak sendirian.

Pas qamat, seorang bapak yang duduk persis dua saf di belakang dia menepuk pundak si bapak, dan bilang.

“Ummm.. Ini gigi bapak ya?

Sumpah kocak banget pas si bapak ini nanya. Kalau seandainya gw yang nanya, pasti gw ngomongnya udah sambil nangis.

Si bapak tetap cool mengambil giginya, masukin kantong, dan langsung berdiri siap-siap untuk solat. Tanpa ada ekspresi loh!

Kocak banget lah ini.