Satu hal yang gw sukai dan/sekaligus gw benci dari diri gw adalah,

KEBIASAAN BANGUN PAGI.

Sepertinya gw terkena syndrome bangun pagi deh. ‘Pagi’ yang gw maksud lebih tepatnya jam 5.30 subuh. Ga peduli tidur jam brapa, gw selalu bangun jam segitu. Tidur jam 8 malam, kebangun jam 3, ketiduran lagi, bangun jam 5.30. Ketiduran jam 10, bangun jam 5.30. Tidur jam 1, bangun masih jam 5.30. Tidur jam 3, bangunnya masih jam 5.30. Damn.

Hal paling baik yang gw ambil dari problem gw ini; gw bisa solat subuh. Solat subuh kayaknya hal yang paling susah dilakuin oleh umat manusia. Tapi, Alhamdulillah gw masih bisa. Kalau ada kuliah pagi, gw juga bisa siap-siap lebih awal. Gw kayaknya ga pernah telat atau kesiangan kalau urusannya kuliah pagi. Udara masih fresh jam segini. Keluar buat beli sarapan/gorengan pas masih dingin-dinginnya itu sesuatu banget. I love being a morning person.

Tapi yang ngeselin adalah kalau gw tidurnya udah lewat jam 12an lah. Masa ada manusia biasa yang tidurnya jam 2, dan setelah seharian melalui banyak masalah yang bikin capek badan, hati dan otak, masih aja bangun sepagi ini. Saat gw bangun, mata gw masih 5 Watt. Badan masih lemes. Pikiran masih galau. Semangat untuk beraktivitas masih minim. Tapi gw gak bisa ngelanjutin tidur gw. Ga tau kenapa, gw ga bisa tidur. Dengan terpaksa gw harus bangun sampai bener-bener ada momen yang bikin ngantuk lagi. Itu juga paling cepat biasanya jam-jam sore. Why. Why me.

Mungkin aja badan gw merasa tidur gw udah berkualitas. Mungkin aja gw memang ditakdirkan jadi ‘a morning person’. Ga tau lah ya. So far, gw mensyukuri anugrah ini.