Pagi ini gw ikutan tes SLB. Mulai dari jam 6.30 pagi, orang-orang udah pada ngantri di Aula Barat ITB untuk ngambil nomor registrasi. Antreannya panjaaaaaaannnnggg banget. Kayak pasar ikan lagi diskon.

Setelah ngambil nomer antrian, kita dikasih presentasi tentang schlumberger ama si bapak recruiternya SLB untuk Indonesia. Kalau ga salah ini juga udah nyampe jam 10.30. Ngantuk pol dan laper banget. Buat sekedar informasi, buat brai-brai yang nantinya kepengen ikutan seleksi SLB, mending siap-siap bawa makanan minuman dsb. Si pihak SLB ga nyediain konsumsi untuk para pelamar kerja. Seharian 3 test, sampai jam 7.30 malam. Perut ama otak udah ga stabil lagi sehabis itu…

Tes pertama adalah communication assessment. Setiap orang nantinya maju ke depan, duduk hadap-hadapan dengan seorang listener (yang merupakan karyawan SLB). Di situ kita bakal dikasih kartu pertanyaan, kita harus ngebacain si isi kartu, dan langsung memberi tanggapan dan/atau jawaban dengan bahasa inggris. Gw ngomong ke seorang bapak-bapak dari Brunei. Pertanyaan yang gw dapet lebih kurang adalah “Apa yang akan lu lakukan kalau tim lu milih keputusan A, padahal lu tau pilihan lu (keputusan B) lebih baik”. Soalnya dalam bahasa inggris loh. Dengan spontan gw ngejawab “If my decision is better than their decision, THEN I WILL CONVINCE THEM THAT MY DECISION IS BETTER THAN THEIRS. Although the majority of the team say differently from me, I WILL CONVINCE THEM”.

Bisa dikatakan gw ga ada ide yang baik. Gw hanya bisa bilang bakal ngeyakinin tim gw, kalau ide gw lebih baik. Itu doang kok. Dan ternyata setelah nunggu sejam, nama gw tercantum di pengumuman yang lulus tes communication. Hhahaha… Temen-temen gw juga banyak dapet soal yang aneh-aneh. Soal yang dikasih ga ada masalah teknisnya. Kita hanya diminta memberi pandangan terhadap sesuatu, dan menjawabnya dalam bahasa inggris.

Gw merasa yang dinilai disini adalah spontanitas dan kefasihan seseorang dalam menjawab, lagi, dengan bahasa inggris. Konten dan kualitas mungkin menjadi masalah kedua. Karena pada kenyataannya ada orang yang lulus dengan jawaban simpel dan pendek abis seperti, “I have no idea sir”, “Then I’m gonna die”, “I will pray to God” pada pertanyaan yang berbeda.

Tes kedua adalah technical test. Di sini kemampuan kita diukur dalam bidang matematik dan fisika. Waktu satu jam dan total soal pilihan ganda 71 soal. Ngerinya.

Si soal dibagi menjadi 5 bagian. Physics mechanics, Mathematics, Physics power, General, dan Drawing. Menurut gw pribadi si soal ga susah loh. Hanya pertanyaan standard yang menguji kemampuan otak lu mengingat apa yang pernah lu pelajari semasa kuliah. Physics mechanics ama mathematics gw lumayan bisa. Tapi pas ngebuka Physics power yang isi soalnya berhubungan ama resistor, tegangan, rangkaian, gw langsung ikhlasin aja tuh bagian. Hhaha. Memang pada kenyataannya terakhir gw belajar listrik adalah di semester 3, dan itu juga gw ga niat dan ga pernah dengerin om dosen. General questions isinya mah kaya psikotes matematik, gampang lah. Drawingnya ngebagi benda jadi 2 benda yang identical.

Dengan ajaib lagi, nama gw dipampang di lembaran peserta yang lulus technical test. Hhe. Lanjut deh ke dynamic group discussion, tepat setelah si pengumuman.

Di dynamic group discussion ini, kita dibagi menjadi kelompok yang isinya 6 orang. Kita dikasih sebuah masalah, lalu harus menyelesaikan masalah ini secara kelompok, dan juga masing-masing dari kita harus memberikan pilihan pribadi untuk penyelesain. Inti dari tes ini adalah bagaimana cara kita meyakinkan orang lain bahwa argumen/pilihan kita itu baik, sehingga teman sekelompok kita ngikutin pilihan kita. Jadi semcam the power of influence and persuasion gitu deh.

Tapi sayangnya, gw sangat kecewa setelah sapa yang lulus diumumkan. Nama gw ga tercantum. Padahal gw yakin kalau di dalam kelompok gw yang paling baik. Yang pertama adalah gw berhasil membelokkan pikiran 5 orang lainnya ke pilihan gw. Pilihan gw loh. Gw juga banyak ngomong dan ngasih opini. Dan pas presentasi gw ngomongnya enak, jelas dan konkrit. Tapi anehnya yang lulus bukan gw, melainkan 3 orang teman lainnya yang gw rasa tidak lebih baik dari gw. Bukannya sombong, tapi memang heran dan kecewa dengan hasil yang diumumkan panitia. Hhuhu.

Gw ama hadi (yang juga nyampe di tahap ini) merasa heran karena dia juga merasakan hal yang sama ama gw. Mungkin aja karena kita ga tau parameter “bagus”nya si judge yang ngedengerin itu kayak gimana. Hhuhuhu.. sedihnya… Walaupun udah mencoba untuk ikhlas, tapi tetep aja kecewa dan sakit hati.

Tapi yang gokil adalah yang gagal masih tetap bisa ngumpulin CV. Sepertinya, dan memang udah sering kejadian, yang ga lulus di awal kadang-kadang dipanggil lagi ama si recruiter. Mudah-mudahan dipanggil lagi ye… AMIN..

Demi keliling dunia.