Kemaren siang, sehabis jumatan, gw dateng ke Job Fair di SABUGA bareng didit dan suwon. Mereka memang niatnya pengen liat-liat buat ngelamar kerja diperusahaan-perusahaan, secara mereka berdua udah berstatus pengangguran. Hhe. Kalau gw sebenarnya masih pengen liat-liat aja. Cuci mata juga sekalian. Asiikk.

Nyampe di Job Fair, keliatan dengan sangat jelas bahwa semua orang ke sana memang niatan dari kosan untuk nyari kerjaan. Bahkan banyak kendaraan yang nopolnya F, B, dll. Jauh-jauh dari luar kota buat ngelamar kerja. Semua orang yang di tempat ini juga pada rapih dan cantik (disini juga bisa nyari jodoh loh) pake celana bahan, kemeja lengan panjang, dan pentofel. Kayak eksekutif muda. Jauh berbeda dengan gw yang makai jeans biru yang banyak jahitannya, sepatu kets putih hijau tua yang udah ancur, dan baju kaos adidas abu-abu. Gaya gw jelas cuek abis.

Gw, Suwon dan didit keliling buat ngeliat perusahaan. Setiap ada perusahaan, asalkan “general requirement” yang diminta si perusahaan terpenuhi, mereka tanpa ragu-ragu ngasih cv ke si om/tante yang lagi jaga stand walaupun ga tau itu ngelamar ke perusahaan apaan. Hhaha. Udah kayak orang gila nyari kerjaan. Kayaknya semua orang juga ngelakuin hal yang sama.

Kalau gw sebenarnya cukup stress, dan sedikit nyesel, dateng ke Job Fair ini. Dari semua stand yang ada, gak satupun yang meminta jurusan Aerospace Engineering. Hhaha. Bahkan Angkasa Pura mintanya sipil arsi; Mungkin karena kepengen ngebangun bandara. Sedihnya. Chance terbaik gw adalah ngedaftar di perusahaan yang minta all-engineer, dan itu juga kalau syarat-syarat lainnya bisa gw penuhi.

Walaupun stress berada di tempat ini, tapi ada aja kelucuan seperti biasa yang bikin gw tetap hepi.

……

Pas baru nyampe di sabuga. Ada mbak-mbak SPG cakep yang nyamperin minta data alumni.

Mbak : Mas alumni ITB kan? Bisa isi form data ini ga?

Kita : Ini buat apa ya Mbak?

Mbak : Ga tau juga. Saya hanya disuruh kerja ginian ama bos.

Kita : *Ngakak.

Mbak : O ya mas, ini acara apa ya?

Kita : *Ngakaknya guling-guling. Si mbak bahkan ga tau dia lagi dimana…

…..

waktu ke total.

Gw : Bisa minta form applicationnya bu?

Ibuk : Ehmm.. Jurusannya apa?

Gw : Penerbangan buk.

Ibuk : Belajar mekanika fluida nggak?

Gw : Iya dong buk. (dengan sombongnya, padahal nilai MekFlu gw jelek.. hhhaha)

….

di stand bank mandiri.

Suwon : Wah kebetulan kartu atm gw patah nih. Pengen benerin euy. Tapi si Mbak-mbaknya lagi sibuk ngobrol ama orang lain.

Ya kali bank mandiri buka servis kartu atm yang patah.. hhaha

…..

Di stand perusahaan kosmetik.

Suwon : Ga pengen daftar nih lu? Kan requirementnya terpenuhi. (ngakak sombong)

Gw : Ogah ah… Masa ntar gw pulang kampung ditanyain kerja dimana, gw bilang di tempat jualan bedak. Orang-orang di kampung gw mikirnya mah, kalau udah teknik, ITB lagi, pasti macho… Kalau kerja disini kejantanan gw raib dong.. hhaha.

…..

Di stand Bluebird taxigroup.

Kita : Yukyuk.. daftar yuk. Kayaknya ini butuhnya sim A doang deh.. hhhaha

…..

Di angkasa pura.

Gw : Mas, penerbangan kok ga diminta sih?

Mas : (Senyum ketawa geli) Maaf ya mas… hhhaha.

Malah gw yang diketawain.

…..

Pas ketemu Yoka si ganteng maut terakreditasi.

Kita : Ka, emang perusahaan coverboy ada yang buka? Hhahaha.

Yoka : Kanciang ang mah…

Kita : *Guling-guling di lantai.

….

Pas lagi ngisi form application, suwon stress nyari jawaban dari pertanyaan “Why do you want to apply for this position?”.

Posisi yang lagi dilamar suwon berhubungan dengan well (sumur) supervisor blabla gitu. Kita ngasih beberapa saran.

“Because all is well”

“Because you know me so well”

“Because I was born in a well”

“Because my name is ‘Well’y Adienuzul Furqan”

…..

Setelah stress, kita pun bikin kesimpulan. Kalau udah rejeki itu juga bakalan lulus kok. Bisa aja harusnya kita ga lulus, tapi si interviewer salah nyentang ‘YES’ ama ‘NO’ di form kelulusannya. hhehe. Pasti ada jalannya mah. Santai aja.

Gyahahahaha… Epic day.