Setelah main futsal kemaren pagi, siangnya baru gw nyadar kalau ankle kaki gw sakit banget. Aduh. Kalau jalan biasa sih kuat-kuat aja, tapi kalau urusannya udah kaya tahyat pas solat, itu ga kuat. Karena efek kejumawaan selama main futsal kali ya?! Kalau main pasti aja sombong. Naturenya kita sih. Hha. Damn it.

Dan, tolol adalah saat lu ngucek-ngucek mata dan lupa padahal tadi si tangan abis dipake buat ngurut pake balpirik merah. DON”T TRY THIS AT HOME. Tidak menyenangkan. Gw jadi kelilipan kayak orang kerasukan.

Sebuah cerita yang epic lagi adalah kemaren malam pas gw, da Naldo dan Kuncung makan di talago biru. Saat makan, da Naldo tanya ke si mas-mas pegawainya talago biru.

da Naldo : Mas, ada perkedel kentang ga?

Mas-mas : Bentar ya.

Si mas langsung kembali gagah berani dengan sebuah kotak tupperware berisikan perkedel kentang yang siap dinikmati oleh da Naldo yang nafsu banget. Si mas-mas berjalan dengan keren. Tapi entah ada angin apa, tiba-tiba si tupperware kejedot di meja, dan semua perkedel kentang jatuh berserakan di lantai. Mungkin 30 perkedel…

Semua orang yang lagi makan di sana langsung ngeliatin si mas. Si mas langsung pucet, dan ngeliatin bosnya yang lagi asik ngebungkusin nasi. Si bos menatap dengan wajah yang kecewa, dan marah juga kali ye. Tapi mungkin dia kasian juga ama anak buahnya. Gw juga kasian liat si mas. Siapa tau ntar dia digampar. Sekurang-kurangnya disemprot lah. Ga mungkin juga kali dikasih bonus ama si bos.

Seandainya da Naldo tidak minta perkedel kentang, pasti musibah ini tak akan terjadi.

Seandainya… Hahhaa.