Kemaren sore.
Gw lagi asik-asiknya main dota, tiba-tiba telpon berdering.
Kring Kring Kring…!!!
Gw ke telpon, ngangket, dan …

Gw : Halo. samlekum!
Om-om : Walaikumsalam. Pak Syam (bokap gw) udah balik ke Padang ya?
Gw : Udah Pak. Udah seminggu.
Om-om : Ohhh… Gimana udah sehat?
Gw : Ya gitu deh Pak. Lagi penyembuhan.

Nah, dari cari bicara si om-om tsb, gw yakin dia pasti mikir kalo dia lagi ngomong ama bokap gw, mungkin karena suara gw yang juga udah kaya om-om. Makanya gw langsung potong pembicaraan…

Gw : Maaf Pak. Ini bukan Pak Syamwil. Tapi ini anaknya.
Om-om : Ooohhh.. Ini anaknya ya? Ini dari temen bapak kamu. Si ***ur… (Ga terlalu jelas, entah ibur, ibrur, nyebur, apa sumur)
Gw : Mau langsung ngomong dengan Bapak?
Om-om : Eeemmm, ga usah ya. Samlekum….

Tuuutttt… Tuuutttt… Tuuutttt…

Dan pembicaraan langsung berhenti gitu aja… What the fak? Gw langsung bengong, karena ini pertama kalinya gw terima telpon kayak gitu. Langka banget nih orang. Mau nyari Pak Syamwil, tapi ga mau ngomong langsung ke dia.