Hari ini, beberapa masyarakat muslim telah merayakan hari lebaran. Kemaren gw juga mikir kalau hari ini lebaran, tapi tiba-tiba jam 4 pagi dibangunin ama Bunda.

Bunda : Jadi kamu lebarannya hari ini apa besok?
Gw : Hahhh?!?! (masih ga konek)
Bunda : Di tv, kata menteri agama, lebaran jadinya hari rabu. Tapi di perumahan kita lebarannya hari ini karena ada aliran agama tertentu.
Gw : Lah? Berarti enakan hari ini lah. Bisa langsung sarapan.
Bunda : Tapi Ayah kamu ngikutin pemerintah loh. Ayah masih puasa pagi ini. Kata Ayah kita harus percaya dengan pemimpin kita (si pemerintahan Indonesia)
Gw : Hmm… Ya udah. Aku ngikut Ayah aja deh. Kan Ayah pemimpinku.
Bunda : Woke. Kita semua juga ngikut Ayah kok. Buruan sahur.

Nah gitu tuh. Percakapan singkat jam 4 pagi. Gw juga ga merasa rugi atau kecewa karena nambah puasa sehari lagi. Badan gw udah tahan lapar. Ga makan sehari mah ga masalah. Otak gw yang ga tahan gangguan jiwa raga. Hha. Tapi tetap aja gw ngikut keputusan Ayah untuk berpuasa.

Pagi ini, orang-orang udah berbondong-bondong ke mesjid. Banyak yang parkiran di depan rumah-rumah di sekitar perumahan. Banyak yang lewat-lewat dengan gaya macho dan funky siap untuk bersolat ria. Gw mah lagi bersihin akuarium, muka kusut, ga pake baju. Yang lewat-lewat pasti mikir ada anak yang kepengen jualan ikan di halaman mesjid. Tapi gw mah tetap sibuk dengan diri sendiri.

Seperti biasa di kota Padang, setiap lebaran pasti banyak anak-anak yang nambang (minta-minta duit THR) ke rumah-rumah. Emang sih kita selalu ngasih, tapi karena yang datang rame, ujung-ujungnya gw juga jadi capek, berhubung urusan ini selalu gw yang handel.

Karena males bergerak ke pagar depan tiap ada yang samlekum-samlekuman, gw akhirnya teriak.

Kita belom lebaran deekkkkk!!!

Gyayahhhahhahaha. Dapet sebuah alasan baru untuk tetap duduk depan kompie main dota.

Well anyway, beda-beda dikit gapapa lah. Tujuannya sama-sama baik kok.

Minal Aidin Walfaidzin bagi yang sudah merayakan. Selamat berpuasa bagi yang lebaran besok, kita makan ketupatnya besok aja. Lol.

Samlekum.