Alhamdulillah operasi Ayah di Kuala Lumpur berjalan dengan baik, dan sekarang Ayah dalam tahap pemulihan. Dulunya Ayah kan jalannya ngebungkuk terus nitikberatin berat badan ke bagian kanan badan, yang bikin Ayah jalannya maredeang (miring-miring kaya bajai yang bannya bocor). Tapi sekarang badan udah bisa tegap, dan sakit di kaki ga ada lagi. Karena masih pemulihan, Ayah masih ada pantangan duduk ga boleh kelamaan, jalan harus segini lamanya, dan istirahat sebanyak-banyaknya. Tapi karena dari dasarnya bandel, Ayah masih cuek-cuek aja. Walaupun katanya dia ga apa-apa, yang khawatir mah tetap aja keluarganya.

Ayah udah mulai ke mesjid. Tapi karena punggung ga bisa ngebungkuk, Ayah harus solat duduk di kursi. Kemaren gw udah beliin 4 kursi plastik buat ditaroh 2 di mesjid; 2 lagi ditinggal di rumah. Ayah yang juga kebetulan ketua pengurus mesjid terlihat sangat eksklusif duduk lebih tinggi dibandingkan jamaah lain setelah memberi pemberitahuan pembuka solat jumat. Gw yang dari baris belakang aja bisa ngeliat dengan jelas seseorang yang keliatan keren duduk di kursi di baris pertama. Hhe.

Karena berita tersebar dengan sangat cepat, temen-temen Ayah dari kampus sudah banyak berdatangan. Walaupun baru 2 hari di Padang, yang datang menjenguk udah hampir 10 mobil. Dalam 2 hari terakhir ini gw pernah 2 kali bermati gaya nemenin tamu-tamu Ayah, karena waktu mereka datang kebetulan Ayah lagi ke mesjid. Mungkin karena yang 2 kali ini, tamu-tamunya Ibuk-ibuk semua, jadi gw ama mereka kurang matching gitu. Anak cowok muda dan Ibuk-ibuk = Ga sehati. Jadinya abis ngomong dikit, diem. Trus nanya, lalu diem. Gw hanya bisa berkata hal yang sama waktu mereka dateng.

Reka ulang kejadian.

Ibuk-ibuk : Bapaknya ada?
Gw : Lagi ke mesjid Buk. Silakan masuk dulu aja Buk. Ntar pasti balik.

Setelah mempersilahkan duduk. Kita cenderung diam, kayak orang-orang gila. Kebetulan Bunda lagi ga di rumah, jadi hanya gw dan mereka. Gw sebenarnya ga nyaman, dan gw yakin mereka pasti juga ga nyaman dalam situasi maho ini. Tapi karena gw ga bisa ninggalin, maka gw mulai pembicaraan dulu. Pertanyaan basa-basi yang gw udah tau jawabannya apa.

Gw : Dari UNP buk (Universitas Negeri Padang)?
Ibuk-ibuk : Iya.

Dan itu satu-satunya pertanyaan yang bisa gw lontarkan. Hha. Biasanya setelah diam 1 menit, giliran mereka yang nanya.

Ibuk-ibuk : Bapak udah bisa ke mesjid, berarti udah kuat jalan ya?
Gw : Udah buk (trus gw ngejelasin panjang lebar tentang fisik Ayah)
Ibuk-ibuk : Emang yang dioperasi kemaren apanya?
Gw : (Dan lagi-lagi gw ngomong sepengetahuan gw aja)

Setelah semua topik tentang Ayah selesai dibicarakan, kita semua pun mati gaya lagi. Si ibuk-ibuk ga tau mau nanya apa lagi, dan gw emang ga tau mau ngomong apa. Kita bener-bener diem. Gw juga ga bisa nyari alasan ke belakang buatin minum dulu ato gimana, kita kan masih puasa.

Setelah hening sekian lama, baru deh ada pertanyaan standar basa-basi dari si Ibuk-ibuk, dan gw juga yakin mereka pasti tau jawabannya apa.

Ibuk-ibuk : Willy kuliah dimana?
Gw : ITB Buk.
Ibuk-ibuk : Jurusannya apa?
Gw : Teknik Penerbangan Buk.
Ibuk : Owwww… (Dengan gaya yang baru tau aja)

Hhaahaha.. Pertanyaannya maksa banget. Mereka juga pasti tau lah, anak bosnya para dosen itu kuliahnya dimana. Hhe.

Jadi gitu deh, kemahoan gw dalam beberapa hari ini. Mau keluar rumah juga ga bisa. Ga tega ninggalin Ayah sendirian. Ya mudah-mudahan si bokap cepat sembuhlah. Amin