Sehabis solat subuh (cieee cieee) jam 4.45 pagi, gw minta anter frezi ke cipaganti. Travel gw pagi ini bakal nganter gw ke bandara Soetta, dan gw nyambung naik perahu ke Padang… Ya pesawat lah!

Travel yang gw tongkrongi isinya hanya 4 orang. Kayaknya ini travel ekstra, karena biasanya juga 1 travel per jam keberangkatan. Tapi pagi tadi, ada 2 travel yang berangkat menuju Soetta barengan. Kayaknya si Cipaganti mau ngambil kesempatan karena banyaknya traveller di jaman-jaman menjelang libur lebaran ini. Tapi yah.. Pagi ini hanya berlima ama Om sopir. Lumayan damai.

Karena masih ngantuk, gw tidur. Lalu kebangun, gara-gara si mobil nabrak lobang. Trus tidur lagi. Dan bangun lagi gara-gara mobil nikung tajem beeuddhh. Trus tidur lagi, dan bangun lagi gara-gara bau kentut dalam mobil tsb. Pokoknya gitu mulu lah. Tidur di dalam mobil memang cukup susah mengingat banyak rintangan yang terjadi.

Nah, biasanya kalau travel dari Bandung-Soetta itu bakalan nonstop lewat tol kan? Itu juga sepengalaman gw sih yang udah jutaan kali naik travel Soetta-Bandung-Soetta. Tapi tadi pagi, saat tersentak bangun lagi, gw liat kiri-kanan, “waduh ini kok di luar tol?”. Hhaha. Karena si mbak-mbak yang duduk di samping kiri gw orangnya ansos (Dari awal naik travel, posisi badannya selalu ngadep kiri. Ngadep depan aja takut. Kaga mau tatapan muka ama gw. Bukan muhrim kali ye?!), gw pun jadi ga mau nanya. Ga mau tau ah. Yang penting mah, nyampe Soetta aja, so gw tidur lagi. Dan memang. Persis satu jam kemudian gw udah dibangunin Om Sopir. Gw udah diusir karena iler gw udah ngebanjirin jok. Hhhe. Maap Om.

Turun dari Cipaganti, cari toilet, kencing, cuci muka, kencing lagi, dan langsung masuk untuk check in.

Tau kan lu, pas di pintu awal kan ada si mbak-mbak yang biasa ngecek tiket, abis itu ada scanning barang-barang itu loh, yang biasanya ada om-om jenggotan yang senang minta ampun kalau si scanner bunyi-bunyi. Itu artinya, IT’S GREPE TIME!!!. Tapi bego gw bukan disono. Karena lagi banyak yang naroh barang buat discan, antrean pun memanjang. Gw juga ikut antre.

Pas lagi antre, tiba-tiba… JDUKKK!!! Gw serasa kena hook dari kiri ama kanan. Karena bingung, gw liat kiri, dan gw sadar klo gw berdiri tepat di antara pintu automatic. Si om-om yang tadinya sedang grepe-grepe orang, langsung ngakak. Damn. Masih ngelag gara-gara baru bangun tidur.

Setelah check-in, gw langsung ke atas, ke tempat duduk-duduk sebelum masuk ke terminal gate gw. Tak lama duduk, ada orang ngedeketin gw. Kayaknya gw pernah liat dia di tv, tapi wajahnya masih terlalu samar-samar (kaya efek film aja.. hehe). Pas udah deket dia duduk di samping gw. Dan gw pun kaget… WANNNNJJIIRRRRR… ADA RAUL LEMOS!!! Jantung gw deg-degan minta ampun, karena secara dia orang-orang yang masuk tv. Rakyat biasa kayak gw mah pasti excited kalau liat orang sekaliber dia. Saat gw udah ngeluarin hape buat minta poto bareng, ternyata datang 2 orang anak dan seorang wanita (yang bukan KaDe), dan teriak, “Papaaa.. Papaaa…” . Loh. Raul Lemos selingkuh? Setelah mikir setengah mati, baru deh gw nyadar kalau doi bukan Raul Lemos. Hanya seseorang yang terlalu mirip.

Saat udah mau masuk pesawat, biasanya kan ada pramugari-pramugari yang nyambut kita dengan sapaan “Selamat datang”. Kali ini ada seseorang yang bukan pramugari (karena pakaian yang berbeda). Rok oren selutut, kemeja putih batikan, rambut sebahu yang mengkilap lurus, putih, wajah Indo banget, dan yang pasti dia cantik. Percaya lah ama gw. Mungkin juga karena dia mirip Asmirandah, suer (Gw banyak ketemu artis ya hari ini. Hhe).

Pas mau masuk kabin pesawat, mata gw hanya tertuju ke dia. Dia ngeliat gw. Dan mata pun bertemu (Efek musim gugur film-film korea). Dengan sedikit senyuman, ga tau kenapa, malah gw yang nyapa duluan. “Pagi mbak..”, “Pagi”, balasnya dengan senyuman penuh cinta. Saat gw udah duduk dia sibuk bolak balik depan belakang dan selalu lewatin gw. Gw selalu ngeliat si mbak. Ya Tuhan. Gw sempat berpikir karena sayang banget, orang cantik kayak dia jadi petugas bandara.

Waktu itu gw udah mikir 200 langkah ke depan, tentang dialog yang mungkin aja terjadi.

Gw : Mbak, sangat disayangkan loh mbak, kalau kerjannya mbak jadi petugas di bandara.
Mbak : Emang kenapa?
Gw : Mbak cantik sih. Sayang kan..!? Hhe
Mbak : Trus, cocoknya jadi apa?
Gw : Jadi istri saya….

JIahh… Tapi itu semua hanya impian sesaat di benak gw. Hhe. Kapan ya, gw kayak di film-film yang si cowok langsung maju menyerang cewek dan ngajak kencan? Dan mungkin langsung ehem-ehem. Hhhaha… Gokil tuh pasti, kalau suatu saat gw bisa gitu.

Saat semua penumpang udah pada duduk, si mbak cantik tadi ga kunjung berhenti mondar-mondar karena sibuk ngurus sesuatu. Gw mah hepi-hepi aja, karena seru bisa liat dia terus, dan mata gw ga bisa lepas dari si mbak cantik. Damn, I’m in Loveeeeee….

Karena gw duduk di baris 12, pramugari dari belakang dan depan biasanya bertemu di deket-deket gw. Seorang pramugari dari belakang mendekat membawa seorang penumpang, dan ngomong ke pramugari lainnya, “Gimana nih? Masih ada gak?”. Gw pun heran, emang masih ada apaan. Seorang pramugari sahut membalas, “Kayaknya kursinya udah penuh semua deh”. Karena kejeniusan gw membaca situasi, gw ngambil kesimpulan kalau si penumpang tadi ga ada tempat duduk. Gyahhahaha.. Ini gw denger banget loh, karena mereka ngobrol di sebelah gw. Para penumpang deket sana juga mulai ngakak. Seorang mas-mas langsung nyambar, “Di ruang pilot masih muat mungkin mbak”. Semua orang ikutan ketawa dengan super. Sumpah deh, ini aneh banget. Biasanya kursi paling belakang kan dikosongin buat naroh instrumen pesawat gitu.Mungkin itu jatah duduknya dia. Kasian si mas nya. Hha. Dan gw ga tau akhirnya dia duduk dimana.

Ini juga pertama kalinya gw naik peswat dengan jumlah tangisan akbar anak-anak terbanyak. Di saat yang bersamaan, ada 3 tangisan anak-anak di daerah depan gw, dan satu dari belakang. Sakti. Pesawatnya udah kayak posyandu aja.

Well anyway, gw memang udah sering travelling bandung-padang. Tapi tak dapat dipungkiri lagi, ini perjalan gw yang paling menarik so far.