Pada punya tajilan favorit ga? Kalau gw mah ini nih…

Cendol cendoooollll…

Ini pekikan standar mang-mang yang sering lewat di depan kosan gw di siang yang bolong. Tiap kali dia lewat, kita satu kosan selalu bergegas keluar kayak si cendol lagi diskon 70% aja. Sebenarnya ga semuanya suka sih, tapi kalau prinsip anak kosan sih, satu mulai semua ikut. Seinget gw, yang pertama bikin cendol trending di kosan itu si Imus. Dia mah hobi banget beli yang aneh-aneh yang lewat depan kosan. Mulai dari Sekuteng, Bandrek, Anak orang, cendol, dsb. Pokoknya asal ada yang teriak-teriak dengan teriakan khas masing-masing, Imus pasti akan keluar dan balik lagi membawa sesuatu yang baru.

So, balik lagi, kenapa gw suka cendol. Dari kecil gw memang menyenangi segala sesuatu yang manis. Asalkan ada gulanya, gw pasti makan. Yah, mungkin tai yang dikasi gula baru ga gw makan. Emang gw sinting apa… And, karena kebanyakan makan gula, makanya sekarang gw jadi agak sinting gini.

Gw inget dulu pas jaman masih di aussie, gw sering ngemil gula. Gila kan? Kalau di coffee shop, biasanya gula kan ditaroh per-sachet di atas meja, bukan kayak warung-warung kopi di Indonesia, dimana lu harus request jumlah gula yang diinginkan ke si pelayan. Karena kemewahan ini, apa yang gw minum pasti akan manis jadinya. Hot chocolate jadi manis. Cappuccino jadi manis. Black coffee jadi manis, banget. Meat pie gw kasih gula. Nyampo juga kadang-kadang pakai gula. Yang lebih saktinya lagi, sering kali gw langsung buka tuh sachet dan masukin tuh gula ke mulut gw. Ayah, Bunda dan Kakak gw selalu ketawa, dan mungkin sedikit menyesal punya anggota keluarga yang sakit kaya gw. Tapi, what can I say. Manis sih…

Jadi ya, cendol mungkin tajilan yang paling top bagi gw. Terkadang gw ama frezi jalan ke dago di waktu menjelang buka, buat melepaskan nafsu yang udah kita tahan selama puasa. Pas udah nyicipin cendol abis adzan magrib, wah itu rasanya luar biasa. Kalau boleh over-exaggerating, mungkin kayak hubungan suami istri, bagi yang udah menikah, tapi klo belum menikah sih boleh-boleh aja. Hhe. Kalau seandainya bisa, gw bakal kawin ama cendol deh..

Cendolcendooollllll