Kemaren sore sehabis pulang kuliah, gw ngantuknya pol banget. Sepertinya karena keseringan tidur jam 11, bangun jam 3 buat sahur, dan ga tidur sampai kuliah pagi. Tidur siang juga ga biasa, makanya jam-jam menjelang buka puasa, daya mata gw hanya tinggal 5 Watt. Si kelopak mata udah mau masang papan “SORRY, WE ARE CLOSED” kalau hari udah mulai gelap.

Jam 4 sore waktu setempat, gw kepengen tidur bentar, dan pasang alarm jam 5.30. Satu setengah jam lumayanlah buat ngistirahatin mata gw, biar ntar malam bisa tarawih. Hhe. Memang agak kedengaran homo, tapi puasa ini gw lumayan rajin tarawih dibandingkan puasa-puasa sebelumnya. Kayaknya efek dari mahasiswa yang udah lewat tahun 4. Karena tak kunjung lulus dengan usaha maksimal, doa harus dimaksimalkan. Hha.

Jam weker set. Alarm hape set. Gw siap bercinta dengan bantal guling gw dibawah selimut yang bau-bau dikit. Nutup mata tapi tetap bernafas.

…..

Tak lama kemudian, gw ngebuka mata lagi. Meregangkan kaki dan tangan, karena rasanya tidur gw lebih dari power-nap yang biasanya sejam udah cukup. Tapi anehnya, gw ga kebangun gara-gara weker atau hape. Yang teriak maling-maling di luar juga ga ada. Apa mungkin karena naluri gw sebagai lelaki yah? *langsung nyetel lagu samsons. But anyway, gw raba-raba kiri kanan, gw nemuin tangan orang lalu berjabat tangan dengan senangnya. Ga lah. Gw nemu hape, lalu liat jam.

22:47

oh 22:47

….

WHAAAAATTTTTTT???
JAM 22:47

Setelah ngucek-ngucek mata, dan mastiin ngeluarin semua tai mata gw, ternyata jamnya berubah jadi 22:48. Sial. Ketiduran lama bangeeeeet. Magrib juga lewat. Adanya juga sahur yang kebablasan. Kalau ini mah, buka yang kebablasan…. Bego. O___o”

Seinget gw, ga pernah ada kasus gw ketiduran selama ini, palingan sih lewat-lewat sejam setelah waktu buka. Tapi ini pol banget begonya. Heran gw. Kenapa perut gw ga maksa gw untuk bangun ya? Biasanya kan kalau laper cacing-cacing di dalem langsung konser akbar, tawuran, dan kondangan biar ntar gw langsung kembali ke alam sadar. Tapi ini, kriuk-kriuknya dateng setelah gw bangun. Damn. Kayaknya si cacing mengerti kalau gw butuh tidur yang berkualitas. Eh berkualitas ga ya tidur kayak gitu? Hha.

Karena warung dekat kosan udah tutup, terpaksa deh gw harus ke simpang dago buat nyari makan jam 11 malam. Hhu..