Tadi pagi gw pergi kuliah jam 8.30. Setelah dandan, ambil sepatu, gw langsung cabut menuju kampus. Karena semester baru, semangat ’45 lagi berkobar di jiwa gw yang kepengen nambah ilmu ini. Dan mungkin juga karena sepatu futsal yang baru gw beli di kaskus, akan datang dipaket pada hari ini. So, gw punya seluruh alasan untuk bahagia di pagi ini.

Lagi asik-asiknya kuliah jam 10an (boong deh, masa kuliah asik. hha), paha gw bergetar karena ada sms yang masuk. Sms tersebut dateng dari frezi, yang isinya lebih kurang, “Sepatu gw hilang nih, sepatu lu ada yang hilang ga?”. Gw kaget kencing sana-sini setelah baca smsnya; berhubung sepatu gw ama frezi udah tersusun rapi di depan kamar, dan kalau seandainya memang ada maling yang masuk, sepatu kita pasti ibarat pembagian THR buat si maling sepatu karena total sepatu gw ama frezi mungkin 15 pasang. Setelah bales-balesan sms, gw berdoa mudah-mudahan ga ada yang hilang, dan berdoa agar kuliah cepat selesai biar gw langsung bisa cabut pulang.

Tak lama kemudian, sebuah sms masuk lagi, dari nomor yang tak dikenal, “Maaf, rumahnya deket mana? Saya dari paket JNE, sudah sampai di gang 2”. Setelah bales-balesan sms, gw sedikit termenung akan kemungkinan apesnya gw hari ini.

Dari semua sepatu yang gw punya, gw paling khawatir ama Nike item gw, karena memang itu yang keliatan paling pantas untuk dimaling. Gw juga sempat nanyain ini ke frezi, tapi dia ga tau juga. Masa gw beli sepatu dengan harga yang cukup murah, tapi harus kehilangan sepatu-sepatu lainnya?! Gw bener-bener doa biar semua sepatu selamat walafiat.

Nyampe di kosan, gw ke warung deket kosan bentar nanyain ada kiriman apa nggak, karena memang paket kiriman selalu nyasar ke sana. Setelah kotak kiriman (yang isinya pasti sepatu futsal) di tangan, gw ke kosan, dan langsung ngeliat rak sepatu. “Loh kok nike kets item ga ada?!”. Setelah nyari-nyari nike gw di rak sepatu frezi, icad, balik ke rak sepatu gw lagi, trus ke rak sepatu rukun, lalu balik ke rak sepatu gw lagi, lalu muter-muter kosan, gw akhirnya yakin kalau gw ga buta. Sepatu kets Nike gw ga ada disini. Mimpi buruk ternyata menjadi kenyataan. Air susu dibalas dengan air tuba. Berakit-rakit ke hulu, berenang-renang ke tepian. Walaupun pribahasa tersebut ga ada hubungannya dengan nasib gw, tapi hanya itu pribahasa yang gw tahu, jadi mohon maaf apabila salah dalam penggunaannya.

Buset deh. Ini gw pol banget apesnya. Dapet sepatu baru, sepatu yang lama hilang. Harganya juga sama. You get one, you lose one. Damn.

Gw jadi kepikiran sesuatu yang sering gw denger di tv-tv. Pernah denger omongan ini ga, ‘Everything happens for a reason‘? Kalau memang everything happened for a reason, berarti hilangnya sepatu kuliah gw dan nambahnya sepatu futsal gw ada alasannya. Hal terpositif yang bisa gw artiin sih mungkin biar gw cepet-cepet selesai kuliah (soalnya sepatu kuliah udah hilang), biar bisa hepi-hepi lagi (main futsal dengan senangnya). Gitu. Tapi ga tau deh, mungkin aja ada maksud lainnya. God has everything planned for us, it’s up to us what we do with them.

Sepertinya gw jadi mikir kaya gini, karena gw tambah hari tambah bingung aja, mau lulus cepet, lulus selamat, atau lulus tepat. Gw juga baru tau tadi, kalau ujian kompre untuk kelulusan bakal diadain minggu depan. Padahal belum belajar sama sekali. Hidup gw tadinya masih bahagia, langsung terasa sangat suram.

Pleaseeee… Need… Some… Hellllllllllllpppppppppppppp…..

Gw udah punya pilihan. Tapi ga tau mau milih yang mana.

Bingung.