Jadi, kemaren gw nemenin bro gw suwon untuk beli baju lebaran buat keperluan lebarannya di padang. Udah kaya anak SD aja, tapi ya begitulah orangnya. Dan yang lebih tololnya lagi, suwon selalu mempunyai rasa cinta kepada barang-barang distro terutama keluaran ‘provider’. Katanya sih dia udah ngerasa cocok ama pakaian keluaran distro tsb. Mulai dari baju, jeans, jaket, sweater, tas, dompet, sempak, sampai kawat gigi. Tapi kalau kata gw mah, dia sering ke sana sebenarnya buat menarik perhatian mas-mas yang dagang, biar ntar ngelamar kerja di sana jadi jauh lebih gampang berhubung dia anak teknik kimia ITB. hahh??

Awalnya sih, yang pengen pergi gw ama suwon doang, tapi tiba-tiba aja si maik aid dan nado juga ikutan pergi, mungkin juga karena mereka pengen melamar kerja di perusahaan distro. So, the four musketeers pun berangkat (dengan motor), sembari memprikitiewkan cewek-cewek yang lagi kongko-kongko di tepi jalan. Sekedar informasi, kalau kepengen pahala di bulan puasa ga berkurang, gw sarankan jangan keluar kamar kosan bagi penghuni kota Bandung. Level kebinalan para cewek-cewek Bandung tidak peduli sekarang lagi bulan puasa apa nggak. Kalaupun kiamat udah dekat sepertinya mereka masih akan menyempatkan diri untuk nyari hotpants terpendek, biar paha-paha putih mulus mereka tetap eksis. Hhe.

Tapi sebelum ke distro-distro, kita berhenti dulu di beberapa F.O. yang ada di dago. Siapa tau ada barang bagus.

So inilah. Setelah sekian lama muter-muter di dalam F.O., merasa capek sepertinya hal yang sangat wajar untuk pria-pria yang ga biasa belanja lama. Berhubung gw lagi belanja sama nado yang belanjanya udah kaya mak-mak lagi di mall yang sedang diskon, kita ngabisin jutaan detik buat milih-milih baju.

Kebetulan aja, ada rak lemari yang kosong (lagi ga diisi baju) yang muncul tiba-tiba di depan gw (kaya film MacGyver yang selalu ada bantuan dari Tuhan saat mengalami kesulitan). Si rak lemari pun menggoda gw untuk mengistirahatkan kaki gw yang udah pegel. “Commmeeeeee…. My precioussssss… Your butt, in my faccccceeeeeee… Pleasssssseeeeeeeeee“, rintih si lemari via telepati ke pikiran gw. Karena iman sudah tergoda, gw siap-siap untuk duduk.

Saat bokong udah nyentuh. “Lho? Kok sedikit goyang yah?”

Saat udah setengah duduk. “Kok ada yang bunyi bunyi ya?”

Saat udah duduk. “Kok bunyi ‘krek-krek’nya tambah kenceng ya?”

GUUUBBBBBRRAAAAAAAKKKKKKKK…

“Lho? Kok gw jatoh ya..?!”

Di situlah gw terduduk di dasar lemari kaya orang bego. Kebetulan F.O. tsb lagi ga rame pengunjungnya, jadi suasana sesaat sebelumnya sangat hening. Tapi, F.O. menjadi jauh lebih ceria setelah gw guling-guling di lantai, karena secara spontan ketiga teman gw ngakak ikutan guling-guling ama gw. Manusia biasa sih kayanya bakal malu duluan, muka merah, sedikit panik lalu mungkin eek di celana. Tapi gw bukan manusia biasa. Gw sebenarnya adalah pahlawan bertopeng. Gw pun guling-guling lebih brutal lagi dan langsung ngakak dengan semangat ’45 yang berkobar.

Simaik dan suwon langsung kabur ngakak ngikik karena om-om security dan mbak-mbak spg mulai dateng karena penasaran dengan bunyi yang seperti ledakan bom. Nado juga ngakak, tapi dia selalu setia menemani gw di saat sedih dan senang gw.

Dengan sigapnya gw ngambil papan yang udah jatoh tadi, dan mencoba untuk menaroh kembali ke tempat asalnya. Tapi sedetik setelah ditaroh, si papan jatuh lagi, karena salah satu dari 4 pin paku penahan udah patah. So, gw ama nado meneruskan diri untuk ketawa duluan karena combo kemalangan yang terus gw derita. Yang lain mah ga lebih penting dari ngakak.

Saat si mbak dateng,

“Maaf ya mbak….”, sambil ngakak karena gw beneran ga kuat nahan.

“Ya, gapapa ko mas…”, jawab si mbak dengan wajah yang sangat ikhlas sambil mencoba melihat lemari dan memperbaiki.

“Beneran gapapa kan?”, jawab gw sambil guling-guling.

“Iya, gapapa kok…”, kata si mbak sambil mikirin ini mungkin cobaan terberat yang dia alami selama puasa Ramadhan ini.

Gw pun langsung balik badan dan ngakak karena kejadian ini. Ketiga teman gw juga ngakak dengan sangat super. Mungkin karena jiwa humoris gw yang lebih mendominasi rasa malu, gw ga berhenti ketawa. Walaupun yang kena sialnya itu gw, tapi tetap aja ini kejadian yang lucu banget yang harus ditertawai.

Karena si mbak masih berkutat ngebenerin lemari yang rusak karena serangan bokong ultimate gw, dan sepertinya ga bakalan bisa memperbaiki dengan skill seorang wanita, gw balik ke dia berlutut dengan dua tangan minta maaf ala orang cina.

“Maaf lagi ya mbak. Beneran gapapa kan?”, dengan menggunakan wajah memelas yang maho karena senyum gw ga bisa lenyap dari muka gw.

“Iiiiyyyyyaaaaaaa…. Ga apa-apa kokkkk….”, sambil manggil om-om security yang udah mulai mendekat. Awalnya gw pikir si om mau nangkep gw, trus masukin gw ke LP cibaduyut. Tapi karena gw punya ‘free jail card’ dari monopoli, gw selamat kali ini.

Kita pun exit dari F.O. dengan penuh rasa bangga karena telah menorehkan sejaran di F.O. tersebut. Mungkin dalam 100 tahun lagi, bakalan ada legenda turun-temurun yang beredar di kota Bandung tentang seorang pria yang menghancurkan kota hanya dengan bokong saktinya. Hha..

Sesuatu yang sangat amat gokil selalu terjadi dalam hidup gw. I’m a happy man. Hhahaha….