Beberapa hari yang lalu, gw ama preman-preman kosan gw pergi makan ke cisitu atas. Saat makan, kita jadi inget salah satu cerita tragis yang pernah dialamin sama si yoka, temen gw yang jago main bola dan idola kampus karena kegantengannya yang 11 12 ama gw.

Jadi sinopsisnya gini. Si Yok beli makan di deket kosan gw, cisitu gang 2 (ini jaman-jaman awal kuliah), di teteh mirah, dan dia pengen beli kerupuk buat makan. Saat mau bayar, pembicaraannya lebih kurang kaya gini.

Si Yok : Kerupuknya berapaan teh?

Si teteh : 200 rupiah aja.

Si Yok : Hmm.. Tadi saya ngambil 2.

Si teteh : Kalau gitu, jadi 500 rupiah.

Si Yok : …… (kaget dengan kemampuan matematik si teteh, dan dengan relanya ngeluarin 500an tanpa sepatah kata pun…)

Hhahaa… Waktu denger cerita ini gw langsung ngakak guling-guling ampe kamar mandi. Kita jadi bingung antara ngambil 2 kesimpulan yang sama-sama tololnya. Si teteh emang ga bisa jumlah-jumlahan, atau memang itu udah S.O.P.nya jual-beli di warung makan si teteh. hha..

Lagian, adanya juga satu kerupuk 300, 2 kerupuk jadi 500. Gitu kan?!

Dunia memang aneh.. Hhhehe..