Pagi ini gw udah dapet tekanan batin aja dari Bunda, lewat telpon.

Gw masih inget jaman-jaman tahun pertama kuliah di ITB, obrolan lewat telpon biasanya hanya sebatas apa kabar, udah solat, udah makan, hari ini ngapain; lebih kurang kaya gini lah, obrolan standar penuh cinta antara anak dan orang tua. Tapi akhir-akhir ini ada sebuah topik yang selalu disinggung, dimana jawaban yang gw miliki pasti hanya ya, ya dan ya. Itulah yang namanya T.A.   T___T

Pada kondisi idealnya, mahasiswa setua gw mah udah bakalan diwisuda pagi ini di sabuga (anyway, selamat buat para wisudawan ae 07, ukm 07 dan temen-temen gw yang lainnya). Itu idealnya… Tapi, berhubung kedua orang tua gw berprofesi sebagai dosen, mereka juga pasti ingin anaknya untuk wisuda pada kondisi ideal tersebut. Sepertinya juga ada semacam kebanggaan bagi orang tua, terutama Ayah dan Bunda, kalau anak mereka wisuda 4 tahun. Biar bisa dibangga-banggain ke temen-temen dosennya mungkin ya, hhe, kalau anaknya merantau dengan sukses.

Anak pertama, kakak gw, Willa, sukses tamat 4 tahun di Universitas Airlangga, dan dengan IP yang mencapai langit-langit kosan gw. Terlalu ideal. Sekarang Willa udah kerja di Kementrian Luar Negeri. Cukup keren juga deh karena dia jadi sering jalan-jalan untuk seminar etc, dan untuk kedepannya bakalan keliling Indonesia, dan kemungkinan besar keliling dunia. Amin.

Anak kedua, gw, masih berkutat mikirin semester (9) depan mau ngambil kuliah apa aja. Masih sibuk main futsal, sibuk atw, sibuk hore-horean. Kemungkinan keliling Indonesia, hampir nol. Kemungkinan keliling dunia, negatif 50%. Sepertinya memang ga salah sih, karena sesuai dengan pelajaran Termodinamika yang pernah gw geluti, dimana pada kenyataannya kondisi ideal efisiensi 100% ga pernah ada (kalau ga salah ya, hha). Nah, sekarang masalahnya gimana caranya biar se-100% mungkin.

Jadi, barusan kaya gini nih.

Kring, kring, kring… bunyi hujan di atas genteng, dan hape pun gw jawab. Setelah ngobrolin tentang keseharian, baru deh Bunda ngelempar silver dagger yang menusuk jantung.

“Oh ya. Itu T.A. kamu jangan lupa, urusin”, kata Bunda.

“Ya”, jawab gw.

“Cari topiknya, terserah deh mau apa, yang penting yang paling comfortable buat kamu”, kata Bunda lagi.

“Ya”, jawab gw.

“Cari dosen pembimbing yang jago topiknya, biar ntar T.A. nya ga kewalahan”, dicombo-hit ama Bunda.

“Ya”, jawab gw.

“Sekurang-kurangnya sebelum pulang lebaran udah ada topiknya deh”, kata Bunda lagi.

“Ya”, jawab gw.

“Janji ya!?”, kata Bunda dengan nada setengah nanya.

“Ya”, jawab gw.

“Awas kalau ga….”, ancam Bunda.

“Ya”, bales gw sambil nangis ketakutan.

Hanya dengan jawaban YA….

Ya gitulah percakapan gw ama Ayah Bunda semenjak berakhirnya semester kemaren. Sejujurnya sampai menit ini, gw masih ga tau mau T.A. di bidang apa (aero, struktur, sistem), lebih-lebih topiknya secara detail. Haduh. Ternyata hidup itu ga semudah yang dibayangkan.

Tapi gw masih heran aja, kok bisa ya, temen-temen gw lulus tepat 4 tahun? Mungkin karena keseharian kita yang berbeda itu. Mereka, belajar, belajar dan belajar. Mungkin sesekali ke wc untuk buang air besar. Gw, ngulik lagu A7X di gitar trus ngeband, main dota ampe punggung ga kuat duduk lagi, main futsal ampe lutut udah kaya vibrator, nge-juggling ala freestyle soccer tiap sore di parkiran belakang ITB. Dan terlalu sering ke wc untuk buang air besar. Damn.

Ngiri juga gw dengan orang-orang yang bisa menahan untuk berhobi, hingga kerjaan dan kesibukan mereka menjadi dikit. Apalagi yang bisa nahan bokernya; itu baunya apa ga keluar naik lagi ke atas, trus jadi napas ya?! Gini nih susahnya jago di segala bidang selain pelajaran, jadi banyak panggilan alam, hha.

Siang ntar, gw bakal ngetest mental gw dengan mendatangi area kampus. Saat ini, para wisudawan dan keluarga mereka sepertinya lagi pada seminar di sabuga. Biasanya sih ampe siang, baru deh mereka keluar sabuga dan di arak keliling ITB.

Gw ga kebayang ntar rasanya bakalan kaya gimana, ngeliatin temen-temen yang dulunya bareng-bareng kuliah, nyontek pr, begadang, ngeband, main bola, ngakak di perpustakaan, mejeng ke BIP, dimarahin dosen, makan di warteg, ngisi TTS, bakalan memakai jubah superman warna hitam biru laut tua, dengan helm SNI yang ada tali-talinya.

Mudah-mudahan suatu saat nanti gw juga bisa kaya gitu.