Semenjak di padang, gw belum banyak bertemu dengan teman-teman di perumahan gw. Jaman sekarang udah ga kaya dulu lagi. Mungkin karena udah pada sibuk ngurus kuliah dan kesibukannya masing-masing. Kalau jaman restorasi meiji dulu kita masih manggilin temen dari luar rumahnya, ngajakin main bola, nongkrong dsb. Karena dulu kita juga lagi pada sma, sore hari memang selalu ga ada kerjaan selain menikmati panasnya padang sambil ketawa ketiwi bersama.

Tapi sekarang ga ada lagi anak-anak yang pada nongkrong di warung luar komplek, di tepi rel, atau di warung tepi jalan. Palingan orang-orang yang gw ga kenal sama sekali, yang dulunya sd tapi sekarang udah sma…

Ini nih salah satu poto yang sempat gw abadikan jaman dulu, waktu masih sma… hha. tampangnya masih polos semua.

Tadi malam, kakaknya temen gw, bulek (yang lagi main gitar di tengah), ngadain pesta pernikahan. Pestanya lebih tepatnya pada hari sabtu ini. Tapi kalau di Minang, malam sebelum hari pesta pernikahannya terkadang diisi ama musik tradisional seperti rabab. Bisa dikatakan ini unofficial opening dari pesta pernikahan, yang memang biasanya dihadiri oleh kerabat dekat si papa, atau anak laki-lakinya. Yah, otomatis isinya cowo semua. Mulai dari yang kumisan ampe yang  brewokan. Dan biasanya suasananya juga ga terlalu kondusif buat cewek, karena namanya juga om-om yang ngumpul, pasti pada ngerokok ga karuan.

So, tadi malam gw dateng ke sono. Setelah sekian lama ga ngumpul bareng, gw ketemu temen-temen seperjuangan gw pas masih muda dulu. Kita duduk dan bernostalgia kaya yang udah tua aja.

Inget jaman-jaman masih manjat pohon ‘seri’ depan rumah gw, dulu-duluan nyari tempat duduk pw di atas pohon. Soalnya kalau udah dapet di atas udah kaya bos aja. Trus sambil nangkep kumbang buah (warna kuning yang segede jempol kaya lebah) yang ntar ditaliin trus dimainin kaya layangan. hha

Inget jaman-jaman kita main kasti yang kalau bolanya udah masuk warung si atun yang langiah (kayanya bahasa indonesianya sengau deh, orang yang ngomong lewat idung itu loh..  hha), dia langsung marah-marah dengan cara ngomong yang khas, trus ngancem bola kita ga dibalikin, dan kita lari ketakutan sambil ngakak dengerin dia ngomong.

Inget misteri ladang serai yang selalu ngilangin bola kasti, bola kaki, sandal jepit yang masuk ke sono. Padahal ladangnya palingan 5×3 meter, tapi kayanya di sini memang ada unsur segitiga bermudanya.

Inget jaman-jaman pas main bola saat tendangan yang selalu nyasar, dengan sangat tidak sengaja masuk ke rumah pak masrul. Si bapak langsung teriak kesetenan keluar bawa golok sambil megang bola, dan menyabet bola kaya kenshin himura, dan balik menatap kita dengan garang.

Inget jaman-jaman kita main kelereng yang biasanya selalu ada yang curang yang sengaja bikin lobang seukuran kelereng di sandal jepitnya, biar ntar kelereng taruhan yang lagi berserakan di sana-sini bisa diinjak, dan langsung raib seketika. Ngitung-ngitung nambah inventaris.. hha

Inget jaman-jaman kita sepedaan ke lubuak minturun yang cukup jauh dari rumah gw, bonceng tiga lewat by-pass yang selalu dilewatin truk-truk segeda pesawat, sambil ngakak kalau diteriakin “gila” ama sopir yang lewat karena kita sepedaannya ngasal banget kaya orang ga bisa main sepeda nyaris ketabrak truk, hanya buat mandi-mandi di air sungai yang deras dan dingin ajib.

Pokoknya malam tadi, gw ga bisa berhenti ngakak, apalagi waktu jam goblog udah masuk. Karena emang udah mulai sepi, kita jadi lebih leluasa ngomong senyeleneh mungkin, se-kebun binatang mungkin, dengan lebih kencang. Entah kenapa pasti ada aja yang ngelawak ga karuan, walaupun ceritanya biasa aja, tapi karena udah ngasal banget kita tetep aja ketawa tanpa alasan yang jelas.

Pulang-pulang ternyata udah jam 2 pagi. Mungkin karena keenakan ngobrol, jadi lupa waktu. Seru juga ngumpul ama temen masa kecil.