Selama di Padang, hari-hari gw lalui dengan nyupirin Ayah dan Bunda. Kebetulan Ayah lagi sakit, semacam komplikasi rematik, syaraf, dll yang menyebabkan Ayah tak dapat berjalan dan menggunakan kaki kiri dengan baik. Kalau Bunda memang dari sananya ga bisa nyetir mobil. So gw selalu nemenin Ayah Bunda ke mana pun mereka pergi.

Pagi ini, Ayah (yang merupakan seorang dosen di UNP) harus menghadiri rapat di kantornya. Karena rapat yang mungkin berlangsung dalam waktu yang lumayan lama, Ayah menyuruh gw untuk nongkrong di ruang kantornya aja, biar adem di panasnya udara kota Padang.

Ruangannya lumayan gede. Beberapa lemari buku menjadi sekat yang membagi ruangan menjadi dua bagian. Bagian luar ruangan terdapat beberapa sofa yang mungkin digunakan untuk menjamu tamu. Di sini juga ada sebuah meja kerja (yang mungkin digunakan pegawai ruangan tersebut).

Di bagian dalam ruangan terdapat 2 meja kerja yang saling berhadapan. salah satu meja terlihat cukup hampa, hanya dengan satu tumpukan portofolio. Meja yang satu lagi keliatan lebih  rame dengan tumpukan portofolio yang tinggi selangit, sekumpulan surat yang berserakan, tumpukan proposal penelitian mahasiswa dan segelas teh hangat. Setelah ngeliat sekumpulan surat di atas meja yang ditujukan kepada Bpk. Syamwil, gw pun duduk di kursi bos yang keliatan megah.

Setelah duduk sekian lama di kursi bos, sambil dengerin mp3 (pake headset), dan membaca buku bacaan yang ga seru sama sekali, The great love stories, gw nyadar klo ternyata orang-orang yang ngeliat ke ruangan Bpk. Syamwil cukup kaget dengan keberadaan gw.

Tiap mahasiswa yang lewat di depan ruangan, atau pun yang masuk ke dalam bertemu pegawai, kaget meliat gw. Mungkin di pikiran mereka, “Emang ada mahasiswa dengerin musik sambil garuk-garuk pantat di kursi Pak Syamwil?” . Banyak juga bapak/ibu pegawai/dosen yang kaget. Mungkin karena Pak Syamwil yang terlihat sangat muda dan keterlaluan tampannya, dan pastinya sangat gaul karena lagi denger musik dengan rambut mohawk yang menjulang tinggi. hha…

Mereka yang nyari Ayah pun mengerutkan dahi setelah melihat gw, dan menyempatkan diri bertanya langsung ke pegawai yang berada di ruangan luar,

“Pak Syamwil ga ada?”, tanya si Bapak dengan nada setengah heran ke si pegawai.

“Lagi rapat Pak!”, jawab seorang pegawai.

“OOoooo…. “, sambil balik menatap gw. Sepertinya dia nyadar kalau gw bukan orang sembarangan. hha..

Sepertinya nilai akhir mata kuliah baru saja diumumkan di fakultas ini, karena banyaknya mahasiswa yang protes dan nanya-nanya nilai ke pegawai yang ada di ruangan bagian luar. Setelah gw pikir-pikir, kayanya om-om yang di ruangan luar bukan pegawai biasa, emang ada mahasiswa protes nilai ke pegawai? Mungkin saja dosen yang masih muda. hmm. Tapi lumayan lucu juga duduk di sini, ngeliat dan ngedengerin mahasiswa komplain tentang nilai-nilai mereka.

Seorang mahasiswi masuk ruangan. Ia kerudungan, bergaya sopan, dan kulitnya sawo matang. Gw nebak-nebak kayanya ini orang namanya zubaidah atau mungkin siti. Tapi waktu memperkenalkan diri ke ibu dosen muda di sana, “Bu, saya Stephanie dari kelas…”. Cie ileh gaya banget ternyata namanya. Ternyata dugaan gw salah. hha…

Banyak mahasiswa yang komplain karena nilai yang mereka dapatkan tidak memuaskan. Yang dapet C pengen dijadiin B, sambil maksa-maksa si Ibu, walaupun nilainya kurang 7 point.

“Ayo dong Bu, nilai saya nanggung banget Bu!”, sambil ngemis.

“Nanggung apaan… Nilai kamu sekarang 64, kalau mau B nilai kamu harus 71. Mau Ibu naikin dimana coba? Coba deh kamu kurangin, pernah belajar matematik kan? Itu kurang banyak loh…”, dahi si Ibu udah mulai keliatan urat-uratnya.

“Yah.. kasian saya Bu”

“Ya udah, klo masih mau B, nilai sekarang Ibu E-in aja, trus semester depan kamu ulang. Gimana?”

hha. Gw yakin si mbak yang tadi protes langsung ber- kebun binatang- ria di dalam hatinya.. hhaha..

Salah satu yang lebih kocak lagi, adalah saat seorang mahasiswa dateng yang juga mau protes nilai. Dia dateng menghampiri Ibu yang pada saat itu lagi asik ngotak-atik lapotopnya.

Bu, saya bisa liat berkas nilai saya ga Bu?”

“Oh, nama kamu siapa?”

“Mawar Bu.. (bukan nama sebenarnya)”

“Bentar ya. Duduk dulu aja.”

Si masbro pun duduk… dan setelah 10 menit duduk manis dengan keheningan, si Ibu ngomong…

“Oh.. Tadi nama kamu siapa?”

hhaha… sepertinya tadi dia masuk dunia goib sesaat..

……

Tak lama kemudian, seorang Bapak masuk dan langsung ke meja yang di depan gw. Ngambil teh manis dari atas lemari, minum, dan kaget ngeliat gw. Sepertinya meja itu punya si Bapak, walaupun keliatan terlantar. Waktu itu gw lagi denger musik sambil nulis sesuatu. Si Bapak ngeliat gw dengan mengerutkan dahinya sedikit. Sepertinya mencoba mengingat sesuatu. Gw dengan cepat mencopot headset dari telinga gw, karena memang sepertinya si Bapak pengen ngobrol ama gw.

“emmm…. Willy kan?”, tanya si Bapak.

“Iya Pak”, jawab gw spontan dan langsung menyambut jabatan tangan si Bapak.

“Wah.. Udah lama ga ketemu ya!”, sambung si Bapak.

Gw pun bingung. Kalau si Bapak ngomong kaya gitu, berarti gw pernah kenal, sekurang-kurangnya pernah tau, siapa nih Bapak. Tapi mungkin karena ingatan gw yang sering pulang dan pergi begitu saja seperti travel bandung-cengkareng, wajah si Bapak ga ketemu-ketemu dalam memori pikiran gw. Tapi sepertinya memang ga pernah kenal.

Karena si Bapak sepertinya menunggu gw bales ngomong, gw pun langsung memikirkan balasan terbaik saat itu…

“Iya Pak. Udah lama banget kita ga ketemu… hhhaha”