Hari ini hujan pun turun dengan lebatnya. seperti hari2 sebelumnya. hujan di bandung ga berenti2.

beberapa hari yang lalu waktu gw pulang kuliah. sebelum naik angkot masih rintik2. waktu naik angkot ga hujan. tapi sumpah gelap banget. waktu turun, bayar ongkos. baru dah.. bbbbbuuuuueeeeeerrrrrrrrrrrrrrr… tai kucing. gw langsung lari pontang-panting. ini saatnya membuktikan stamina gw sebagai pemain bola..:mrgreen: sebenarnya gw pengen berteduh. tapi di gang 2 ga ada tempat berteduh yang layak huni. so, gw tetap sprint. alhasil, nyampe di kos gw udah basah total. gw kaya orang lagi mandi, tapi pakaiannya lengkap. baju, jins, tas, spatu–> basah total…

tadi sore juga kaya gitu. karna hujan, gw nongkrong di ukm dulu. setelah sekian lama nongkrong, dan kaga ada teman buat ngobrol gw pengen pulang. saking lebatnya gw lewat jalan aman aja, menuju gerbang belakang ITB. smpai di titik akhir jalan aman, kebetulan hujab ga sekencang beberapa menit sebelumnya. jadi gw mikir, walau basah pasti ga terlalu parah. ya udah gw lari aja sampai parkiran. baru lari 20 meteran, tiba2… ddddduduuuuuueeeeeerrrrrrrr….. hujannya nambah lagi.. tai dah… gw berenti n nongkrong di gerbang parkir. basah lagi. baju, jins, tas, spatu –> basah total again… angkot yang lewat cuma dikit, dan pastinya penuh… homo banget… gw terpaksa nongkrong nunggu hujan…

tapi ternyata bandung udah dipenuhi dengan orang2 gila.. well, at least ITB. gw bisa mengklasifikasi tipe2 manusia ITB, hanya karena hujan.

1. orang gila. ada yang tetap jalan seperti biasa di bawah lebatnya hujan. sepertinya dia dilahirkan untuk hujan2an, jadi udah kaga peduli klo kehujanan. menikmati banget lah pokoknya..

2. orang sinting. ada yang lebih pinter dikit, tapi tetap aja gila. copot  sepatu. trus dikantongin. dan nyeker, kaya orang gila. tapi sinting.tetap hujan2an. dia lebih mementingkan sepatu daripada kesehatan badannya…

3. lebih gila dari dua yang di atas. klo lu punya motor, dan lagi hujan, lu biasanya ngapain?? pake mantel atau stop dulu klo ga punya mantel…. nah yang tipe ini, bakal tetap lanjut walau ga punya mantel. klo hujannya rintik2 doang, gw mah bisa mengerti, karena gw juga pembalap. tapi hujannya lebat, dan tuh orang tetap aja ngotot pulang. bawa motor di tengah hujan yang lebatnya minta ampun.. super gila….

4. orang pinteran dikit, tapi homo. ada sih, beberapa orang yang masih mikir pake otak, dan berjalan dengan payung homonya… gw ga tau knapa, tapi ideologi kalo make payung itu homo, selalu melekat di dalam jiwa raga gw.. makanya gw ga punya payung.. dulu sih pernah punya, dengan kata lain, gw pernah homo…:mrgreen: tapi sekarang udah ga lagi..

5. orang yang total gilanya. klo make payung apa gunanya? biar ga kehujanan kan?? tapi, orang2 ini walau make payung tetap aja basah. ada satu orang yang badannya udah basah semua, sampe sepatunya. tapi tetap jalan pake payung. dan anehnya, jalan yang udah ada danaunya tetap aja dihajar, dengan sepatu. klo emang udah niat basah, kenapa pake payung.. ya ga?? ini lebih edan dari semua yang di atas..

6. orang yang pinter. gw masuk kategori ini nih..:mrgreen: *dengan bangganya* walau basah2 dikit, tapi sensible. berteduh. nunggu hujan reda. walau harus nongkrong. dan bengong. sampai 2 jam. prinsipnya mah, yang penting selamat…:mrgreen:

yah…

kira2 anak ITB seperti itu…

:mrgreen::mrgreen::mrgreen::mrgreen::mrgreen::mrgreen: