Belah duren lebih gampang kayaknya

9 April 2014. Hanya sebuah angka berwarna hitam di kalender semua orang (Indonesia). Hari yang dimana kita, gw, bangun pagi, berangkat kantor, kerja, dan pulang jam 1700. Rutinitas biasa.

Tapi hari dimana gw seharusnya ngelaksanain rutinitas (yang gw cintai ini), harus buyar dengan surat edaran resmi yang masuk ke imel yang bilang, “TANGGAL 9 LIBUR, SOB!!! PEMILU ATUUHH”. Ya mungkin tulisan dalam suratnya ga persis seperti ini. Tapi intinya pemerintah Indonesia meliburkan semua umat manusia agar berkesempatan untuk memilih anggota dewan DPR/D. Sebenarnya gw sangat mencintai pekerjaan gw. Tapi sayangnya harus libur karena hal yang ga lebih penting ini. Fiiuuhhh… *mudah-mudahan dibaca VP, biar gaji dinaikin..

Ya namanya diliburkan gw sih terima-terima aja lah ya.

Konon kabarnya, biar bisa milih kita mesti didaftarin dulu ke RT/RW/LURAH/INDOMARET setempat, karena kita bukan warga sini. Ga punya KTP asli Tangerang. Lu hanya bisa nyoblos di mana KTP lu dibikin. Katanya sih gitu. Masa gw KTP Padang trus kalau nyoblos harus ke Padang. Gila dong. Terserah gw dong mau nyoblos di mana. Kalau ga bisa nyoblos kertas, nyoblos yang lain juga boleh deh. Ehem. Baca lebih lanjut

Dengan kaitkata , ,

HIPO

Di suatu hari yang panas, tepat setelah makan siang, 3 insan manusia lagi sibuk berbicara. Biasalah. Obrolan seputar lika-liku hidup. Pada jam pasca makan siang, waktu di mana kelopak mata lebih berat dari barbel 10 kg, saat di mana ruang ATM udah serasa angin surga, dan waktu di mana stress kerja bisa terlupakan, obrolan seputar lika-liku hidup bisa berlangsung bego. Cukup bego kalau menurut standard gw. Pada jam ini, orang pinter aja bisa jadi bego. Apalagi kalau yang IQ nya pas-pasan dari sananya. Bego dengan senyuman lebar yang terpajang di wajah.

Setelah gonta-ganti topik, entah kenapa topik berubah menjadi obrolan seputar jaman kuliah. Mungkin karena melihat mbak-mbak caem-caem baju ketat high heels rok di atas lutut yang megang file-map, yang sepertinya calon pramugari, kita jadi ngobrolin cewek-cewek kuliah. Dari cewek, obrolan berubah jadi tugas akhir. Gila. Tugas akhir bisa bikin lupa ama cewek. #pengalaman:p.

Jadi… Kita mengingat masa lalu yang kelam/cerah itu.

Baca lebih lanjut

KIWWW KIWWW DDDUUUAARRRR

31 Desember 2013

Pagi itu kita ngantor seperti biasa, walaupun besoknya itu hari libur tahun baru. Kosan gw pengen ngadain acara bakar-bakar di kosan. Dari total 15 anak kosan, hanya 9 anak kosan yang bisa tahun baruan di kos. Ada yang disuruh pulang kampung sama keluarganya, ada yang diajakin sama temennya main, dan ada yang pacaran. Dengan ilmu silogisme dapat ditarik kesimpulan bahwa yang bisa tahun baruan di kos amara hanyalah

1. Orang-orang kasian yang ga diakui keluarganya
2. Lonely people with no friends
3. Jomblo ngenes, dan/atau ga bisa pacaran (ldr, brantem, baru putus ciecieee)

Gw juga termasuk dalam salah satu/beberapa kategori itu MUAAHAHAHAHHA….

Sepulangnya ngantor, kita belum nyia Baca lebih lanjut

post-futsal

 

Sekumpulan manusia

JEBZ

 

301289

 

Postingan telat, kebiasaan gw…

30 Desember
Gw ulang tahun. Gw emang bukan tipe-tipe manusia yang ngapalin tanggal. Kan ada tuh si (sebut saja mawar)

“Eh si melati ulang tahun tanggal 7 Feb, minta traktiran yuk”
“Eh tanggal 22 itu 3 bulan gw jadian sama si anggrek, kasih kado apa ya?”
“Eh bonyok gw weddingversary 14 Juni, mesti kasih kado nih”

Ada. Ada orang yang kayak gini. Gw bukan. Mungkin karena dari dasarnya gw ga pedulian, atau emang gw ga bagus sama yang namanya tanggal aja, atau emang karena gw selalu mikir ga butuh suatu tanggal yang istimewa untuk selebrasi, kalau sama gw EVERYDAY IS A PARTY DAY!!! Sampai-sampai kalau ulang tahun keluarga gw, pasti ada seseorang yang ngingetin ke gw kalau ada yang ulang tahun. Bahkan gw pernah di telfon sama kakak, “Eh lu ga bilang selamat ultah ke Ayah ya? Kemaren loh Ayah ultah.. GILA LU..”. Anjing. Begoo aingg…

Makanya sikap gw ke hari ulang tahun gw juga kayak gini. Ada kue apa ga, ada party apa ga, ada surprise apa ga, dilempar telor apa ga, ada gesek-gesekan apa ga, ya ga masalah. Contohnya lagi, gw ga mesti ulang tahun biar ada acara gesek-gesek, ngerti kan? Gesek-gesek mah bisa kapan aja. Jadi inget kejadian dulu pas di kosan di bandung dulu, yang ulang tahun siapa, yang digesek siapa. Yang ulang tahun siapa, yang disiram siapa. Temen-temen gw laknat semua… :mrgreen: Baca lebih lanjut

Dengan kaitkata

Sayap-sayap cinta

2 Minggu yang lalu, Bunda nelfon.

“Wil, minggu depan kamu pulang ke padang ya!”
“Kenapa emang?”
“Kakak mau lamaran”
“HAAAHHH??”
“KAKAK MAU LAMARAN!!! KAMU BUDEG YA?”
“BUKAN BUDEG, TAPI BUSET NGASIH TAU BERITA PENTING KAYAK GINI GA DARI JAUH-JAUH HARI. NYARIS JANTUNGAN NIH, NDA!”
“BUNDA KAN JUGA GA BUDEG, TRUS KENAPA KAMU JUGA IKUTAN TERIAK-TERIAK!”
“GA TAUUU”

Sebenarnya cuman acara lamaran gitu doang. Palingan keluarganya Budi dateng, trus bilang mau ngajak nikah blablabla. Gw ngerasa gw ga harus ada juga. Katanya hanya acara informal kecil-kecilan. Tapi kakak gw sepertinya udah tau gw bakal bilang males ke padang kalau dia yang langsung minta ke gw. Makanya dia ngadu ke Bunda. Dikit-dikit ngadu. “Kakak mau kamunya ada di padang nanti. Pulang ya?!”. Kalau udah orang tua yang ngomong gw pasti langsung manggut.

Nggak lama kemudian bbm masuk dari kakak gw, “Dude…”. Gw langsung reply, “You’re getting married.. Holy shit.” Sisanya hanya tawa haha hihi dan gw ngeledekin dia. Gw selama ini dan bahkan yakin kalau kakak gw itu tipe-tipe orang pinter yang mentingin karir terlebih dahulu. Ternyata gw salah. Nikah nafsu lebih penting. Buahahahaa. Baca lebih lanjut

SAMAPTA

18 November
“Bro, lu botakin sekarang apa langsung disana aja?”
“Disana aja dah. Botakin disini ato disana jeleknya juga bakal sama aja”

Itulah percakapan terakhir gw menyangkut nasib rambut gw. 23 tahun hidup di muka bumi ini, besok bakal jadi pertama kalinya gw botak. Yup. Gw belum pernah botak. Lahir aja langsung gondrong kayak slash. Ospek SMA dan kuliah ga pernah disuruh botak. Kemoterapi juga ga pernah. Operasi kepala juga alhmadulillah belum pernah. Trus kenapa gw botakin kepala? Jawabannya LAT SAMAPTA.

……

Jadi ceritanya setiap karyawan di tempat gw kerja ini harus, wajib, mesti, ngikutin latian militer. Tujuannya apa? Biar nanti kalau negara tetangga tiba-tiba nginvasi kita dengan tujuan ngerebut wanita-wanita kita /efek nonton game of thrones/, kita bisa melindungi diri, baik pake bambu runcing, ketapel, sandal, batu, bulu ketek, dll. Bebaslah caranya mau gimana. Ini masih bisa diterima dengan akal sehat. Tapi kenapa harus botak? Ini nih yang gw yakin, S3 tamatan Harvard juga ga bakal tau kenapa. Kenapa ga disuruh potong rapih aja, atau pendek. Emang jadi tentara mesti botak. -_-. Kasian banget. Gaul kan kalau tentara rambutnya pada kayak band-band rock tahun 80an. Metal. Baca lebih lanjut

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 202 pengikut lainnya.