Tale of the Overrated

“Gimana kerjaan yang kemaren? Udah belum?”, kata seseorang.
“Belum Pak. Banyak sih.”, bales gw lemesss.
“Selesaiin ya! Kamu kan hebat, Wil!”, kata seseorang yang nyuruh gw ngeberesin sesuatu.
“Kata siapa, Pak….”
“Jumat ini kelar ya..”, nepuk punggung gw sembari bersenyum manis.
Batin gw menangis T__T …

Makin hari hidup gw makin stress aja. Dulu pas jaman kuliah ga mikirin nantinya bakal kerja di mana. Pas udah lulus, nganggur setahun malah stress ga dapet-dapet kerjaan. Sekarang. Malah ga mau kerja lagi. Lebih enakan nganggur kayaknya. Aneh.

Gw jadi kepikiran, kalau seandainya gw jadi bos suatu saat nanti, gw bakal nyuruh-nyuruh bawahan gw ga ya? Pasti lah. Namanya juga bos. Tapi bawahan yang mana? Kalau jadi bos, anak buahnya pasti seribu orang. Apalagi kalau level bos yang udah tinggi. Banyak anak buah yang bisa lu percayakan untuk menyelesaikan sesuatu. Mau kasih ke bawahan yang pinter? Yang rajin? Yang ilmu sepiknya bagus? Yang binal? Atau yang gayanya meyakinkan? Hhhmmmmm…

Gw cerita dikit deh.
Baca lebih lanjut

BIkinian sebentar atuh

Jumat jam 10.30

Jadi ceritanya ada pesawat rusak di denpasar, dan si pesawatnya ga bisa terbang karena sesuatu dan lain hal. Pagi itu ada meeting buat ngomongin nasibnya nih pesawat. Kebetulan yang rusak di pesawat itu ruang lingkup kerjaan gw.

Pak EG: Mas Willy, itu ada meeting di MCC sekarang. Pesawat kamu tuh. Dateng sekarang ya. Mahar mana? Ajak Mahar sekalian.
Gw: Sekarang Pak? Oiya pak.

Gw yang masih injiner abal-abal kan ga dapet undangan untuk ngehadirin meeting, jadi gw ga tau nih. Mas Mahar nongol, gw ama dia pun ke bawah. Dalam waktu lebih kurang 3 minggu ini, orang engineering udah ganti-gantian pergi sana sini. Pertama Mas Mahar ke medan. Abis itu Kang Heri, dengan problem yang beda.

Mas Mahar: Wil, ntar kalau kita ngirimin orang, aku ngajuin kamu ya.
Gw: Aku sendirian, Mas?
Mas Mahar: Iya… Hahhahaa. Good luck lah ya. Sekalian belajar. Biar kedepan-depannya kamu udah legit kalau ada apa-apa lagi.

Gw langsung fakkk… Ya keles gw yang ga tau apa-apa ijo muda gini disuruh kesana. Sendirian lagi. Kalau berdua ama yang udah pro mah hayuk-hayuk aja. Walaupun berangkatnya itu satu tim, dengan orang-orang yang ga bakalan belum kenal, tapi kan serem juga kalau seandainya mereka nanya gw, “Gimana menurut Pak Willy?”. Ga mungkin gw bilang, “Aku sih yes-yes aja Pak”…

…..
Baca lebih lanjut

mamamamalinoooo

Hari libur kali ini, kita pergi jalan-jalan ke malino. Daerah pegunungan yang jaraknya kira-kira 40 kiloan dari kota Makassar. Di sana ada perkebunan teh, pohon pinus, air terjun, sesuai dengan pemandangan standard pegunungan dunia lah. Gw sebenarnya ga begitu excited, karena yang kayak ginian udah sering gw kunjungin lah di sumatera barat. Bukittingi, padang panjang, solok, payakumbuh mah kayak gini semua. Tapi daripada bengong aja di hotel gw ikut aja sama anak-anak. Walaupun tujuan ga jelas, tapi kalau ramean biasanya pasti jadi luar biasa.

Ngumpul sebelum berangkat

Kita berangkat pake bis hotel. Orang hotelnya resek lagi. Mereka nyediain paket jalan gratis tanpa biaya hanya sampai ke perkebunan teh. Kalau lebih jauh dari itu harus bayar, kayak nyewa bis satu hari. 1.5 juta. Bangke banget. Kalau dibagi rata per jumlah orang yang ikutan,  jatohnya sih hanya 100ribuan. Tapi namanya manusia kalau dimintaiin duitnya kan pasti kesel juga. Ada yang keberatan, ada yang oke-oke aja. Dengan sistem angkat tangan suara mayoritas yang menang, akhirnya kita bayar aja deh duitnya. Gapapalah. MAJU, JALAN!

Perjalanan ini melewati daerah perkampungan. Ga ada rambu lalu lintas. Ga ada polisi. Ke bagian yang udah masuk hutannya jalannya lebih jelek, sempit, dan yang lebih horor,  tanjakan yang jalannya hanya bebatuan. Udah kayak naik bendi. Kiri-kanan kulihat saja, banyak pohon cemaraaaa… Mungkin ga pohon cemara juga. Tapi masih pohon lah namanya.

Ketemu starlet yang pake spoiler di atap. Ini 2 cabe-cabean yang punya kali ya.

Ketemu starlet yang pake spoiler di atap. Ini 2 cabe-cabean yang punya kali ya.

Kita sempat berhenti di jalan untuk solat zuhur. Dan ternyata hari itu, hari anak-anak smp pada lulus sekolah. Mereka pada berkeliaran dengan motor. Masih ingusan. Knalpot cempreng. Ga pake helm. Baju putih udah dipenuhi warna-warna coretan marker dan cat kaleng semprot. Gw jadi inget masa sma gw dulu, yang kita ga coret-coretan baju sama sekali. Kenapa kita ga tertarik sama coret-coretan gw ga inget lagi. Mungkin saking pelitnya kalau beli marker/piloks itu ngabisin duit. Bisa jadi. Baca lebih lanjut

Dengan kaitkata , , ,

Ekspedisi Bira

Tanjung Bira. Mungkin pada ga tau. Ya kayaknya emang bukan sebuah tempat yang terkenal bagi orang-orang non-makassar. Tapi kata orang sini,tempatnya udah kayak tanah dewa (ref. Ruler of The Land). Pasirnya putih, lautnya biru, buahnya manis, ceweknya cantik, kentutnya wangi, pokoknya semua hal yang mantep-mantep lah. Pantai aja sih sebenarnya, tapi ya karena penasaran gw google dan hasilnya ga mengecewakan.

Sebenarnya kita udah ngerencanain pergi, tapi hanya ngomong-ngomong gitu aja. Pada sabtu pagi itu, jam 0900, anak-anak pada bilang, “Sekarang aja yuk ke bira!”. Gila. Belum tau yang berangkat berapa orang, transportasinya gimana, dan nginep di mana. Katanya perjalanan santai bisa 6 jam, kalau nyetir kayak schumacher bisa 4 jam. Gila aja ngebut di jalan bukan tol yang kita ga familiar sama sekali. Gw awalnya sih ogah-ogahan. Tapi karena semua semangat, akhirnya gw oke juga.

Ternyata benar juga sih. Yang namanya perjalanan dadakan dengan jumlah peserta yang banyak itu ga bisa siap dalam waktu cepat. Siap-siap dari jam 10. Rencana berangkat 2 mobil, 1 mobil udah nyampe hotel, mobil satunya dadakan mogok di tol menuju hotel. Hari udah jam 2 siang. Sebenernya masih bisa ngusahain ngerental mobil, tapi kalau berangkat jam 2 siangan, mau nyampe bira jam berapa. Malem? Ya kali gw mau dateng buat tidur aja. Akhirnya gw nyampein ide ke temen-temen, mending ga usah sekarang. Minggu depannya lagi aja. Dengan skill persuasif gw, akhirnya semua pada setuju. Ga enak juga sih sama daeng taslim, yang udah dateng ke hotel dari rumahnya yang jaraknya 1 jam kurang. Hahhaahaha. Tapi apa daya. Btw, Daeng itu versi Bro-nya Makassar, sama juga lah sama Cak-nya Jawa.

……
Baca lebih lanjut

Dengan kaitkata , , ,

GaleZONGGGG

Hotel yang kita tempatin ngasih kita jatah jalan-jalan, karena kita nginepnya 2 bulan dan income yang cukup gede ya buat mereka. Sebagai rasa terima kasih mereka mau ngajak kita 2 kali, ke tempat manapun yang kita mau. Kalau dari saran orang hotelnya sih, biasanya pada ke pantai galesong. Katanya sih pantainya bagus. Kita ya juga percaya aja. Bus punya hotel dicat gambar-gambar wisata di pantai galesong, dan itu keliatan cukup oke. So, dengan semangat 76 kita berangkat ke sana.

….

Pagi itu anak-anak udah pada siap semua. Gila. Udah stelan liburan pantai banget. Gaya santai, kacamata item. Gw agak minder karena ga punya kacamata item (akhirnya nanti gw beli juga). Kalau kata anak-anak, orang lapangan mesti punya kacamata. Masuk akal. Mereka kerja di apron. Siang hari yang panasnya terik banget, dan silau minta ampun. Kalau buat orang kantoran kayak gw ga butuh sih. Masa ngetik dalam ruangan pake rayban. Tapi tetep aja gw beli. Gw sih cukup pake tank-top seksi yang nunjukin otot gw yang sangat tipis. Baca lebih lanjut

Dengan kaitkata , ,

Ban kempes di Losari

Baru juga beberapa hari di sini, gw udah mulai akrab dengan beberapa orang yang seperjuangan dengan gw ini. Total peserta ada 19, plus instruktur jadi 20. Tapi yang sehotel itu 16 orang. 4 peserta training lainnya memang berdomisili di kota ini. Mereka ga nginep di hotel, tapi di rumah/kosan masing-masing. Kasian ga dapet breakfast ala dewa-dewi di tiap paginya.

Dari belasan orang tersebut, beberapa orang berada dalam lingkungan ‘temen-baru-kenal-yang-cukup-akrab’ gw. Kenapa? Alasan pertama karena sama-sama nongkrong di lobby luar hotel sampe jam 12 malem dengan satu tujuan yang sama. Ngerusak paru-paru.

Menurut kabar burung yang berhembus, pemilik hotel yang gw tempatin ini sangat anti-smoking. Biasanya nih ya, kalau hotel berkelas, di mana hotel ini mengklaim kalau mereka kelas 3, memiliki smoking room dan non-smoking room. Satunya kamar biasa, yang satunya lagi kamar buat penginap yang hobi ngunggun api, bakar sate atau mungkin memang merokok.

Tapi hotel gw ini:

1. Ga punya smoking room,

2. Pas check-in, dibriefing sama resepsionis, trus dikasih surat perjanjian yang harus ditanda-tangan, yang berisi bakal didenda 500rebu kalau ngerokok dalam kamar,

3. Seakan-akan surat perjanjian tadi belum cukup, masih ada tulisan gede di lobby “DILARANG KERAS MEROKOK”, kayak papan reklame aja. Lagian ‘keras’ ga usah ditulis juga kali. Baca lebih lanjut

Dengan kaitkata , , ,
Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 227 pengikut lainnya.